Sabtu, Mei 23, 2015

35 Years of Brotherhood! (SDARA85)

Sekali lagi sdara batch 85 bertemu. Tapi kali ini diatas puncak bukit Fraser. Berbulan jugak kami berbincang. Asalnya nak ke JB menaiki keretapi bagi memperingati zaman-zaman "konsesi KTM" untuk balik kampung tetapi malangnya masalah logistik membataskan idea tersebut. Perbincangan dilakukan segera selepas idea ke JB dibubarkan. IQ yang kerap mengunjungi tempat-tempat rekreasi dan pelancongan mencadangkan agar kali ini pertemuan diadakan di FH. Not a bad idea. It was a brilliant idea, in fact! Aku sendiri tak pernah ke sana dan aku rasa ramai juga selama ini hanya mendengar cerita perihal mat salleh yang bernama Henry Gurney mati dibunuh disitu. Satu tarikh dicadangkan untuk beberapa orang diantara kami pergi ke FH bertujuan untuk "recce" tempat serta berbincang dengan pengurus resort bertanyakan package-package menarik yang disediakan. Bersarapan di rumah IQ, aku, kusya, lan hassan dan ketat berangkat ke sana melalui gombak. Jalan bengkang-bengkok tapi panorama sangat menarik. Ada empangan, ada hutan lipur, ada sungai dan ada juga air terjun sebelum sampai ke destinasi. Udara nyaman. Tidak terlalu sejuk dan tidak terlalu panas. Kata orang kampung, "just nice...". Pertemuan dengan pengurus resort berjalan lancar dan kami dibawa untuk melihat persekitaran. Bilik, dewan besar untuk dijadikan surau sementara, tempat makan, padang golf, parking dan lain-lain lagi. Kemudahannya ok. Kami tak memerlukan kelengkapan serta kemudahanan yang luxury kerana idea pokoknya ialah bertemu dengan rakan-rakan yang kami kenali 35 tahun dulu (form 1 tahun 1981), bersembang, bersembang dan terus bersembang sampai ke dini hari...
Pertemuan pertama..


Pelbagai persiapan dilakukan. Kusya melancarkan video-video pendek sebagai "teaser" yang membakar semangat untuk rakan-rakan lain turut serta. Gambar-gambar lama dijadikan umpan. Lagu-lagu nostalgia bagi kami pada zaman itu dijadikan pemikat. Rakan-rakan mula menjadi gusar. Leading to the event, setiap malam kami berhubung melalui whatsapp bercerita kisah-kisah lama, menghantar lagu-lagu lama dengan harapan akan ada penambahan peserta nanti. Rencananya kami hanya mensasarkan seramai 40 orang sahaja. Tetapi disaat-saat akhir kami berjaya mengumpulkan hampir 60 rakan-rakan yang sanggup menangguhkan segala perancangan penting lain hanya semata-mata untuk bersama-sama rakan lain. Aku terharu bilamana rakan-rakan sejauh Abu Dhabi (Mat Jeng) sanggup pulang ke tanahair semata-mata untuk meraikan 30 tahun ulangtahun kami meninggalkan bangku sekolah menengah. Dari Pulau Perhentian (Rodney the Stuntman) dan Kota Bharu (ramai giler!), dari Johor Bahru (giler ramai!) dan segenap pelosok negara. Semua bersemangat untuk kembali menjadi 17 tahun! Ada yang baru balik dari thailand nak ke singapore untuk mesyuarat penting sanggup divert half way untuk ke fh (Joe Labu). Ada yang tak ada booking dan tak ada cerita tiba-tiba muncul sewaktu welcome lunch! (Wak Beng, Siput, Halim). Mat Lani pula sampai pada pukul 11.30 malam hanya setelah mesyuarat penting selesai. Kelibat yang dah 30 tahun aku tak pernah tengok seperti Alan Bay, Banjo dan beberapa orang lagi juga tersenyum simpul ketika pertama kali bersua di Mimi Strawberry Restaurant bersebelahan dengan clock tower. Aku dulu yang merupakan salah sorang diantara yang paling besar kini merasakan diri seperti salah seorang yang paling kecil, comel dan mongel!

Berpeluk sakan dan hampir menitiskan airmata setiap kali wajah baru muncul sewaktu welcome lunch diadakan. Bingit telinga. Mimi Strawberry Restaurant terpaksa ditutup kepada pengunjung-pengunjung lain semata-mata untuk menempatkan kami sahaja. Cerita hanya berkisar kepada zaman remaja selama 5 tahun di seremban. Untuk menempatkan rakan-rakan dibilik twin sharing sahaja memerlukan konsentrasi yang bukan sedikit. Terimakasih pada Ketat dan Lan yang bertungkus-lumus memadankan setiap adik-beradik yang menyatakan persetujuan untuk hadir. Aku ditempatkan dibilik sama dengan Ketat, assistant troop leader scout aku dulu. Hebat Ketat ni....Bila aku tengok-tengok balik rakan sebilik yang ditempatkan, aku ketawa sorang. Memang kena! Pukul 3 petang merupakan waktu check in. Ramai yang check in pantas dan turun semula ke lobby untuk bertemu dengan yang lain. Penuh satu lobby hanya dengan kami. Tabiat lama yang susah nak dibuang ialah duduk bertenggek ditangga walaupun lobby penuh dengan kerusi empuk. Bertenggek kat tangga tu merupakan satu favourite pastime bila nak pergi ke dewan ataupun balik dari dewan makan serta pada malam sabtu dan malam ahad. Atas tembok apatah lagi.....Ada yang lebar, ada yang tinggi, ada yang bulat dan ada jugak yang leper. Aku tak keseorangan kerana Nurul Halim menemani aku dengan berambut putih juga! That's what friends are for!
 
Telematch diadakan pada pukul 5 petang. Kami dibahagikan kepada 4 "rumah sukan" yakni Bendahara, Syahbandar, Temenggong dan Laksamana. 6 acara dijalankan dan hanya dipenuhi dengan gelak ketawa yang lantas mengingatkan aku kezaman awal remaja sewaktu berumur 13 tahun dengan mereka dulu. Telematch sebegini hanyalah untuk mengeratkan lagi silatulrahim kami. Kalaulah associates ataupun anak-anak dan sorang dah bermenantu (Xay...you are included!) kami melihat gelagat kami pada waktu itu, aku pasti ramai yang akan menggeleng-gelengkan kepala! Di penghujungnya kami basah kuyup setelah masing-masing mula membaling bom air kepada satu sama lain!
 
Pulang ke bilik masing-masing dengan pakaian yang basah kuyup dan senyum melebar sampai ke telinga. Jalan beriringan. Domang, Abul, Katun, Amiri, Pop, Jawer, Apam, Kudo, Katak dan ramai lagi ternyata telah berjaya di transformedkan ke alam remaja...! Mandi dan bersiap untuk sembahyang Maghrib berjemaah. Berbondong-bondong turun kedewan besar apabila tiba waktunya. Pada yang sampai awal, melihat mereka membentangkan sejadah membuat saf mengingatkan kami semua kepada situasi yang sama pada tahun 1981 apabila setiap kelas tingkatan satu mengambil giliran setiap minggu membentangkan tikar dan sejadah sebanyak dua kali yakni khamis malam jumaat dan untuk bersembahyang jumaat di dewan besar. Prof Ipeng mengetuai sembahyang Maghrib/Isyak berjemaah diikuti dengan tahlil dan doa selamat. Alhamdulillah. Semuanya berjalan lancar. Dulu kami dikejar merata ceruk oleh warden hanya semata-mata untuk turun ke surau berjemaah dan ada juga yang sanggup bersembunyi didalam locker sampai terlelap, tetapi kali ini semuanya turun tepat pada waktu yang ditetapkan. Mata aku masuk habuk melihatkan rakan-rakan, seorang demi seorang masuk ke dewan untuk menunaikan solat secara berjemaah. Selesai solat, ramai yang bergegas pulang ke bilik untuk menukar pakaian dan terus ke al fresco cafe di tingkat bawah dimana akan berlangsungnya makan malam dan acara-acara lain. Jawer menjadi emcee. Jawer yang menjadi emcee berjaya mengawal suasana rakus rakan-rakan sebaya dengan joke selambanya. Ucapan aku yang disangkakan pendek rupa-rupanya menjangkaui 11 minit. Jika tidak dijeling oleh rakan-rakan dimeja berdekatan dengan pandangan lapar, mahu aku berucap sampai 2 jam setengah! Paling panjang aku bercakap memberi latihan kepada students dan lecturers hospitality ialah 16 jam yakni 8 jam sehari....makanya 11 minit setengah tu terasa macam baru nak bagi salam! Ada 6 pertunjukkan slides diadakan dan setiap satu mengundang tepukan gemuruh serta siulan nakal. Foto-foto lama ditayangkan balik. Ada yang berbaju senteng, berseluar senteng, bertie senteng dengan pose-pose maut. Chelayer dan Chico dengan pose breakdance dengan signature pantsnya kotak-kotak merah. Alan Bay yang mengambil foto siap berkasut tetapi di shower cubicle! Katak bertenggek kat atas meja. Joe Labu dengan rambut tegak memandang kosong disebelah Judd dan banyak lagi foto-foto yang menarik perhatian kami. Tetamu lain yang berada di dalam restaurant juga tertanya-tanya apa yang sedang berlaku dan apabila aku toleh ke belakang, aku lihat tetamu lain juga dah mula masuk dan berada bersama kami menonton slides yang disediakan oleh Kusya! Riuh-rendah sampailah pukul 11 sebelum sesi makan malam berakhir. Beberapa minit sebelum berakhirnya makan malam, kami dikejutkan dengan dentuman bunga api yang maha hebat abad ini. 84 das kesemuanya. Aku ingatkan 30 das, tapi half way aku dah lost count! Diberitakan keesokan paginya bahawa hanya 84 das yang available di kedai walaupun kami batch 85! Hahahahahahahaha.....memang giler budak-budak tu.....Guys,  the 3 of you are bloody awesome....(you know who you are!). Malam masih muda, ini disusuli dengan kami yang mula membentuk kumpulan-kumpulan kecil bersembang sampai hampir ke jam 2 pagi!
 
Pagi ahad bermula dengan sembahyang subuh berjemaah dengan di imamkan oleh Judd si taiko besar Paroi Jaya! Ini diikuti pula oleh tazkirah yang banyak memberikan kami kesedaran mengenai "halatuju kehidupan". Tazkirah tambah menarik bilamana sessi ini dibuka kepada beberapa rakan yang lain. Paling membuka mata ialah apabila Aini memulakan ayat. Mata terpaku kepada beliau. Cerita-ceritanya memukau hingga tidak ada yang berkelip. Tinggi betul ilmu Aini! Menarik sungguh perjalanan hidupnya membuatkan kami tumpang merasa bangga dengan kejayaan beliau. Berpeluk lagi kami semua selepas tazkirah. Inilah pelajar-pelajar yang pada tahun 1981 apabila berlangsungnya tazkirah selepas subuh, hampir kesemuanya akan tertidur. Pada tahun 1985 pula pelajar-pelajar inilah juga yang harus dikejutkan berpuluh kali hanya untuk mendengar tazkirah selepas solat subuh. Tapi kini pada tahun 2015, mereka tak payah dikejutkan. Jam biologi masing-masing telah menggerakkan minda kami untuk bangun bersembahyang jemaah bersama rakan-rakan lama, lantas duduk buat seketika mendengar tazkirah pagi. MasyAllah, peralihan minda dari zaman remaja kepada zaman dewasa dan kini mengharungi zaman matang! Walaubagaimanapun, cerita-cerita Aini masih lagi bermain di otak kami dan menjadi topik hangat perbincangan sehinggalah ke hari ini didalam group whatsapp kami. Kami masih terpegun dengan kehebatan ilmu yang Aini ada!

Tepat jam 7.30 pagi, kami terus turun untuk bersarapan pagi. Makanannya enak. Ambiancenya menarik dengan cuaca yang nyaman. Terasa seperti bersarapan di Rue de la Terrasiere, Geneva sewaktu musim bunga! Amat romantik. Yang tak romantiknya apabila melihat muka rakan-rakan. Lamunan terus terhenti! Usai makan pagi, kami segera ke sign board hotel di jalan masuk untuk sesi bergambar secara kumpulan. Alhamdulillah semuanya berlangsung tepat pada waktu yang ditetapkan. Kesedihan mula bersarang apabila seorang dua diantara kami terpaksa pulang dahulu. Aktiviti "remaja matang" tidak habis disitu. IQ (nama betul Iqmal), telah menyediakan satu lagi cabaran. Cabaran ini ialah seperti treasure hunt tetapi tidak ada treasure. Ada hunt tetapi tidak perlu terburu-buru. 3 kilometer kami berjalan mengelilingi golf course sungguh tidak terasa kerana tidak ada time limit. Berjalan pulak dengan rakan-rakan 30 tahun dulu...berhenti di setiap check point yang ditetapkan untuk bergambar mengikut arahan. Malangnya gambar-gambar tersebut tak dapat aku uploadkan disini kerana ianya bakal menimbulkan "huru-hara" di seluruh negara selama 3 hari 3 malam!

Setelah penat berhorey-horey, kami pulang ke bilik masing-masing dan bersiap untuk check out dan makan tengahari. Seorang demi seorang mula meninggalkan hotel. Sekali lagi kami berpelukan dan berjanji akan bertemu sekerap mungkin. Langit mula kelam....hujan mula turun. Masyallah...kebetulan pulak bila semua budak-budak start kereta dan bergerak perlahan..... Kami (aku, jawer dan ketat) yang tumpang kereta Iq mula bergerak setelah kereta terakhir meninggalkan hotel di Fraser's Hill.

Kepada adik-beradik aku, Noneng, Ketat, Marley, Dino, Iq, Kepong, AJ, Lan, Gilos, Ma'e, Banjo, Anje, Pop, Naha, Gapo, Bob, Ayam, Amiri, Kudo, Reza Pahlavi, Leman, Masron, Payau, Mat Jeng, Nikky, Halim, Pisang, Haq, Lani, Aidi, Jawer, Joe Haswell, Chico, Apam, Doyan, Cheng, JR, Katon, Chelayer, Kusya, Kucing, Min, Domang, Judd, Abul, Add, Long, Alan Bay, Mat Bo, Aini, Rodney, Kiss serta yang tak masuk gambar ialah Katak, Sipot, Joe Labu, Wak B dan lain-lain yang tak dapat datang, thank you guys for the memories!

 




















 















Ahad, Mei 10, 2015

Pengalaman 8 - Buka Restaurant

Pertama sekali Uncle nak ucapkan jutaan terimakasih kepada adik Afiqah yang menegur Aunty dan Marina petang tadi (sabtu 9/5) sewaktu Marina di PetroSains! Tak habis-habis Marina bercerita mengenai kakak Afiqah sekembalinya dia ke rumah! In fact memang dah lama Marina nak kesana. Bukannya tak pernah pergi tetapi itu lama dulu, sewaktu abang dan Yuya masih kecil! Itulah kelebihannya dunia sekarang. Mengenali diantara satu sama lain hanya melalui alam maya. Terimakasih juga Uncle ucapkan kepada Afiqah yang mengikuti penulisan Uncle...
 
Kali ini aku terpanggil untuk bercerita mengenai pembukaan restaurant. Walaupun sudah beberapa kali aku bercerita namun sekali lagi aku terpanggil untuk menulis mengenai topik yang sama kerana aku rasa ramai diluar sana tidak tahu dan tidak faham mengenai pembukaan sesebuah restaurant itu. Apa yang aku bakal tulis ialah berdasarkan kepada pengalaman aku membantu untuk membuka beberapa restaurants. Tulisan aku ini tidak mewakili mana-mana pihak atau diatas arahan mana-mana pihak.
 
Konsep
 
Pemilik atau tuanpunya yang akan mengeluarkan wang harus melakukan banyak kajian. Kerap berlaku apabila pemilik (yg bakal mengeluarkan wang) ke luar negara kerana melancong ataupun menghadiri seminar dll, singgah ke sesebuah restaurant di bandar ataupun negara tersebut, tertarik dengan rekabentuk, menu, servis, makanan serta minumannya lantas pulang ke negara sendiri dan ingin melaksanakan konsep yang sama! Pause and think! Banyak perkara harus difikirkan. Konsep sebegitu mungkin tidak sesuai disini. Supplynya bagaimana, untuk mengekalkan "authenticity of that particular dishes", expertise dari segi chefnya? Apakah konsep tersebut dapat berterusan? Melalui pengalaman aku, konsep sesebuah restaurant akan berubah setiap 5 tahun. Diawal tahun 90-an, konsep Tex-Mex begitu hangat menular kenegara ini. Kami di Hilton tidak terkecuali. Kemudian sekitar awal pertengahan 90-an, konsep Meditteranean pula bermaharajalela. Sewaktu aku di Renaissance KL, kami juga menuai hasil daripada kehangatan konsep tersebut! Ini sangat menarik dan jarang dilihat dan dinilai oleh pemilik. Apabila kerajaan melaksanakan konsep Malaysian Kitchen dengan harapan dapat menawarkan kelebihan makanan Malaysia dan pada waktu yang sama mampu memperkenalkan negara ini diluar selain daripada menarik pelancong datang ke negara ini, ramai yang mengambil kesempatan. Sekarang aku pun dah tak dengar mengenai Malaysian Kitchen ini! Apakah ianya masih "exist?" Konsep tersebut sangat hebat tetapi perlaksanaannya yang menjadi persoalan.
 
Oleh kerana itu, apabila seseorang bercerita kepada aku yang beliau ingin membuka restaurant, aku akan bertanya apakah konsep yang akan dilaksanakan. Apabila aku tahu yang konsep tersebut "mungkin" tidak sesuai, aku akan terus beritahu pemilik beserta dengan hujah aku. Aku pernah dimarahi pemilik kerana reply aku yang agak negatif. Aku bertindak begitu kerana ingin menyelamatkan beliau daripada kerugian ratusan ribu ringgit! Pemilik berkata yang aku tidak "adventureous". Pemilik tersebut mahu "mencuba!" Whoops, maafkan aku.. Business restaurant yang memerlukan pelaburan ratusan ribu ringgit bukan untuk dicuba-cuba. Aku boleh mencuba jika burger yang aku nak jual ditepi jalan apakah boleh disertakan dengan wedges ataupun french fries tetapi pelaburan ratusan ribu ringgit bukan kerja aku untuk mencuba. Lebih baik pemilik marah aku sewaktu initial plannya daripada owner benci aku setelah percubaan tak menjadi!
 
Modal
 
Selepas konsep dipersetujui, aku akan terus bertanyakan mengenai "cash flow". Ada juga yang tak menyukainya kerana aku seolah-olah mata duitan! Oh, tidak begitu. Ini penting untuk aku tahu agar pembayaran kepada architect, interior designer dan seterusnya kepada kesemua supplier mampu dilakukan dan tidak "tersangkut" dipertengahan jalan. Kebiasaannya, supplier tidak akan memberi muka kepada restaurant yang baru tumbuh. Mereka tidak akan memberi kredit. Oleh itu, jika pemilik tidak mempunyai working capital yang cukup sewaktu pembukaan sesebuah restaurant, kelicinan operasi akan terbantut. Ini akan menyebabkan "frustration" kepada para associates apabila barang yang dipesan tidak sampai ataupun tidak ada supplier yang mahu menghantar. Apabila perkara ini tidak ditangani dengan segera, associates akan meninggalkan restaurant. Bila pertukaran pekerja berlaku, ini akan menyebabkan peningkatan kos. Maka oleh itu, kepada sesiapa yang ingin membuka restaurant, sila pastikan yang mereka mempunyai modal pusingan sekurang-kurangnya 4 bulan hingga 6 bulan.supaya pengurusan restaurant boleh berjalan lancar.  
 
Be at the premise
 
Harus dipastikan yang pemilik berada di restaurant diawal waktu pembukaannya. Setelah itu, jika pemilik tidak berada disitu, beliau haruslah melantik seorang pengurus yang berwibawa untuk menjaga operasi restaurant. Seorang yang berpengalaman, berdisiplin, amanah dan bertanggungjawab. Memang sukar kerana kebiasaannya apabila ditinggalkan kepada seseorang untuk melaksanakannya, pelbagai "pilferage" ataupun ketirisan akan berlaku. Disiplin juga memainkan peranan yang penting. Disiplin merangkumi banyak perkara. Disiplin kedatangan. Disiplin kebersihan. Disiplin mengikut resipi yang ditetapkan. Disiplin didalam membuat report. Disiplin didalam melayan tetamu dengan baik.

Latihan ataupun training harus dilaksanakan secara berkala. Sewaktu aku bertugas dengan beberapa buah hotel yang berjenama antarabangsa, kami diwajibkan untuk menghabiskan beberapa puluh jam training didalam setahun. Apabila setiap pekerja mahu diserapkan ke jawatan kekal ataupun untuk mendapatkan kenaikan pangkat, latihan berkala ini akan dinilai semula. Apakah calon itu telah menerima latihan yang telah ditetapkan. Training boleh dilakukan didalam pelbagai situasi. Ada dilakukan di dalam bilik khas. Ada juga dilakukan sewaktu bertugas. Ini dipanggil "on the job training". Sebagai pengusaha restaurant ataupun pemilik mutlak restaurant, program latihan haruslah disediakan. Jika kesemua latihan telah diberi, associates harus mempraktikkannya. Apabila kesemua associates mempraktikkannya, maka standard operating procedures akan diikuti. Apabila standard telah diikuti, kualiti akan terjaga. Berikutan daripada itu, tetamu akan berasa puas dan seterusnya akan terus mengunjungi premis. Walaubagaimanapun, ramai pengusaha yang mengeluh mengatakan bahawa mereka terpaksa menanggung kerugian kerana setelah melaksanakan pelbagai jenis training, associates ini akan meninggalkan restaurant tersebut untuk mencuba nasib ditempat lain. Aku nak nasihatkan disini, latihan adalah sesuatu yang perlu dilakukan setiap masa. Seperti juga kita menjaga anak-anak kita. Latihan serta teguran akan kita lakukan sepanjang hidup mereka. Tak begitu? Jadikanlah latihan yang kita beri itu sebahagian daripada tanggungjawab sosial. Tidak pun anggaplah ia sebagai pelaburan yang tidak ternilai. Jika latihan yang kita berikan dengan baik dipraktikkan di establishment lain, tidakkah kita merasa bangga?

Berbalik kepada nasihat aku agar pengusaha restaurant sekerap mungkin berada dipremis, harus diambil serious. Untuk mendapatkan standard yang tinggi, ianya mengambil masa yang sangat lama. Kebiasaan pengusaha/pemilik kita, akan hanya berada dipremis pada waktu tertentu sahaja. Untuk promosi masuk tv/suratkhabar ataupun majalah. Selain daripada itu mereka akan memberitahu seluruh dunia bahawa mereka mempunyai restaurant. Rakan-rakan pula amatlah tidak membantu bilamana mengunjungi premis makan tersebut dan terus meminta diskaun kerana ia merupakan restaurant rakan karib! Come on people....jika kita ingin melihat rakan kita berjaya, janganlah minta diskaun. Bayar sahaja mengikut harga yang ditetapkan. Ini seterusnya tidak akan mengeruhkan persahabatan. Pernah berlaku kepada aku bilamana rakan yang datang berkunjung di tempat aku bertugas dulu membayar keseluruhan harga makanan yang dipesannya walaupun aku dengan tegas ingin belanja. Aku boleh sign dan dimasukkan didalam "entertainment check" tetapi beliau menjawab, "Uncle, kita nak kawan lama...". Aku kagum dengan kawan sebegini!

Jika pemilik/pengusaha tidak berada dipremis, siapa yang akan memantau operasi? Siapa yang akan menjaga keluar/masuk wang? Siapa yang akan menjaga stok? Siapa yang akan memastikan standard makanan dan kebersihan premis sentiasa didalam keadaan baik? Business sebegini yang melibatkan duit cash keluar dan masuk 24 jam tidak ada konsep memberi kepercayaan 100%. Aku juga pernah ditipu bilamana associates yang aku ambil bekerja rupanya tidak amanah dan sedikit demi sedikit menggelapkan duit syarikat. Sakit hati, sedih, kecewa semuanya bersarang. Come to think of it, ia seperti "blessing" kepada aku agar lebih berhati-hati! Walaupun aku sudah berpengalaman lebih 25 tahun didalam bidang ini, aku masih lagi ditipu! Bayangkan jika aku baru mula nak bertapak didalam industri ini! Sewaktu aku bersama Marriott International dulu, salah satu perkataan lazim yang harus kami ingat ialah, "check, check and check!" Ini membawa maksud bahawa pemeriksaan harus dijalankan pada bila-bila masa sahaja! Ini merangkumi check toilet, check tong sampah, check kebersihan premis, check kebersihan pekerja termasuk bau badan, rambut disisir rapi, kasut, kuku, check peti sejuk, check makanan dan minuman, check tarikh luput, check tajuk briefing setiap hari, check kebersihan dapur, check peralatan agar semua berfungsi dengan baik, check pengetahuan associates setiap masa, check cashiering system, check float, check, check and check!

Apabila pemilik/pengusaha tidak berada dipremis, disiplin pekerja akan kendur. Pekerja akan masuk lambat. Pekerja akan melayan mobile phone lebih daripada melayan tetamu. Duit masuk akan gradually berkurangan walaupun barangan jualan habis terjual. Pelbagai masalah lagi. Maka oleh itu aku sarankan agar pemilik/pengusaha harus berada dipremis sebanyak mungkin. Aku ambil contoh sebuah restaurant di Damansara Utama yang bernama Village Park. Cuba pergi makan disana dan saksikan sendiri. Restaurant ini masih berjaya hingga kini. Kenapa ini terjadi? Ini ialah kerana pemilik/pengusahanya sentiasa berada dipremis. Jika tidak menjadi cashier untuk memastikan duit dan transaksi kewangan berjalan lancar, beliau akan berada didapur untuk memastikan resipi ayam goreng ataupun nasi lemaknya diikuti dengan baik. Jika chefnya tidak melakukannya, beliau sendiri yang akan menggaul ayam tadi dengan rencah yang telah disediakan! Awesome isn't it?

Know a-z what you are doing

Pemilik/pengusaha harus tahu secara detail business yang mereka laksanakan. Jika tidak tahu, belajarlah daripada mereka yang tahu. Be humble. Mengakulah yang anda tak tahu dan ingin belajar. Anda akan lebih dihormati. Jangan berpura-pura tahu ataupun tunjuk pandai. Akhirnya anda akan ditipu kiri dan kanan! Aku harap ini tidak berlaku. InsyAllah. Ada juga berlaku yang pemilik/pengusaha ini tidak mengetahui restaurant business tetapi mempunyai wang dan mereka fikir dengan wang, restaurant boleh dibuka dan maju. Hmm, 10% benar. 90% tidak. Lihatlah disekeliling kita. Berapa banyakkah restaurant yang dibuka telah ditutup hanya setelah beberapa bulan beroperasi?  Ada juga pemilik yang menggunakan cara "remote control" yakni hanya memberi arahan dan mendengar dari jauh. Ini bahaya.....jika anda berada/melaksanakan operasi seperti "remote control", berhentilah dengan segera. It's just a matter of time anda akan menanggung kerugian!

Jika restaurant anda tutup hanya setelah beberapa bulan beroperasi, tolong jangan disalahkan restaurant sebelah. Tolong jangan katakan bahawa restaurant sebelah tu dengki. Tolong jangan katakan tiba-tiba anda terlihat kain kuning dipintu masuk restaurant.....itu mungkin hanyalah pampers anak anda yang lupa nak dibuang malam tadi!

Ok have a pleasant Sunday, people! 
 
 
bersama pakar motivasi, Fairus Shidi (senior aku tu....jangan bandingkan rambut kami yea..)

Ahad, Mei 03, 2015

Mak Siah

 
 
Terimakasih aku nak ucapkan kepada para pembaca yang telah berhubung dengan aku secara personal bertanyakan perihal interview kerja yang mereka akan hadapi, bertanyakan berkenaan business catering yang akan mereka ceburi dan ada juga yang bertanyakan perihal peluang pekerjaan di bidang perhotelan. Silalah berhubung selalu agar ia membantu memudahkan apa saja yang pembaca nak tahu mengenai bidang hospitaliti ini. Aku akan membantu yang termampu, insyAllah.
 
Lorong Fajar, Jalan Day, Alor Setar.
 
Aku ada sorang kawan baik nama Munir. Pak si Munir ni arwah Ustad Talib.  Arwah Ustad Talib dok mengajar aku matapelajaran Ugama Islam semasa aku di Sekolah Rendah Iskandar tahun 1980 dulu. Cara penyampaiannya yang bersahaja dan sangat understanding membuatkan kami amat senang dengan Ustad Talib. Ustad Talib merupakan seorang yang senang didampingi. Disekolah, di jalanan kalau terserempak, mahupun apabila beliau mengajar kami cara-cara bermain bolasepak. Dari Ustad Talib aku mula kenal anaknya yang bernama Munir ni tadi. Rumah aku di berek Penjara Jalan Day manakala Munir di Lorong Fajar. Kalau aku tak kayuh basikal ke rumah dia, dia akan kayuh basikal ke rumah aku. Kalau aku tak ada seharian kat rumah, maksudnya seharianlah aku dok ada kat rumah Munir. Begitulah juga dengan Munir ni. Memang rapat sungguh. Mak Munir nama Makcik Norsiah. Kami panggil Mak Siah. Amat dikenali dikawasan itu sebagai "old time caterer". Makanan yang dimasaknya sedap. Bila hujung minggu, aku akan ke rumah Munir. Dari pagi sampailah ke petang. Kami duduk kat dalam bilik dan bersembang, bersembang dan bersembang. Sedar-sedar dah waktu untuk makan tengahari. Bila waktu makan, aku akan masuk kedapur Mak Siah, ambik pinggan, sendukkan nasi, bukak periuk, ceduk gulai daging dengan ubi kentang, tuang kicap sikit, bancuh air sirap segelas, duduk atas anak tangga kayu ke dapur dan makan dengan lahap. Kalau tak cukup aku bukak periuk lagi dan senduk sampai 2-3 round! Bila Mak Siah masuk dapur dia akan tanya, "Hang dah makan ka..." aku akan jawap, "Dah Makcik...tambah 3 kali...!" dengan muka tak malu! Mak Siah masuk ke dapur dan terus buat kerja dia. Kadang-kadang Mak Siah akan berpaling ke arah aku dan bagitahu..."Shah, tulong Makcik pi kedai beli ubi mengala sat....nak masak, ni nanti orang nak mai ambik...". Aku dengan rela hati bingkas bangun, capai basikal dan kayuh sederas mungkin ke kedai untuk beli "ubi mengala" 2-3 kilo. Bila balik, aku serah pada Mak Siah, dan dia dengan cepatnya membasuh dan mengupas kulit, kemudianya memotong ubi tadi mengikut apa yang nak dimasaknya. Mak Siah memang hebat...aku memang suka masakan Mak Siah. Nampak bersahaja sewaktu memasak tetapi semuanya menjadi. Rumah Mak Siah sentiasa penuh dengan orang yang datang tolong Mak Siah memasak ataupun yang datang mengambil makanan dari rumah Mak Siah. Aku tak boleh nak  tolong hantar sebab aku hanya boleh kayuh basikal. Baru berusia 12 tahun waktu itu..Aku enjoy berada dirumah tu. Mak Siah ada 6 orang anak. Abang Mat Noor, Kak Chak, Kak Chik, Munir, Talha dan Nuha. Semuanya aku kenal tapi aku agak jarang ataupun kurang berjumpa dengan Abang Mat Noor sebab waktu aku ligat dok kayuh basikal kot Jalan Day, Abang Mat Noor dok belajar di Amerika! Kak Chak nak ambil SPM kalau tak salah aku dan Kak Chik nak ambil SRP. Aku dan Munir masih horey-horey tak ingat dunia manakala Talha dan Nuha masih sangat kecil.
 
Duduk di rumah Mak Siah telah membuka mata aku untuk terlibat dengan bidang food and beverage ini. Melihatkan ketangkasan Mak Siah mengusahakan business cateringnya, melihatkan kehebatan Mak Siah memasak didapur, melihatkan kelembutan Mak Siah melayan tetamu, aku jadi berminat. Setelah aku berada di bangku sekolah menengah dan apabila pulang bercuti, selain daripada rumah aku, rumah Mak Siah lah yang akan jadi rumah yang aku cari. Aku masuk dapur, selongkar periuk, senduk nasi, cari gulai daging dengan ubi mengala, duduk ditangga kayu tepi dapur dan makan. Munir sama naik dengan aku. Banyak yang akan kami bualkan. Makan, minum, mengekek gelak....makan, minum, mengekek gelak....Lepas makan, kami cuci pinggan dan duduk bersembang lagi. Aku pun heran apa yang kami dok bersembang sampai berejam-jam satu hari. Balik rumah cuma sebelum waktu maghrib. Oh ya, topik utama cerita kami sewaktu remaja mestilah banyak berkisar kepada "marka". Hahahahahaha...Sekali-sekala terdengar suara Mak Siah, "Shah...hang tulong pi kedai sat..." "Beli apa Makcik?". "Hang pi beli santan sat.....duit ambik kat bawah talipon ataih tv tu...". Aku bingkas bangun, capai basikal mana yang ada, kayuh cepat kekedai dan beli santan. Lepas serahkan santan pada Mak Siah, aku sambung bersembang dengan Munir di bilik...sejam lepas tu aku dah mula bau masakan. Aku ke dapur tanya Mak Siah masak apa.....Mak Siah cakap, "Makcik buat buboq pulut itam....tu Makcik dah buboh ataih meja...kopi pon ada...hangpa pi makan buboq hangat-hangat tu!" Mak Siah memang special. Mak Siah dah aku anggap macam mak aku sendiri. In fact kadang-kadang bila aku balik bercuti, aku habiskan waktu lebih dirumah Mak Siah daripada rumah aku sendiri.
 
Petang-petang kalau aku tak ke rumah Mak Siah, aku dan Munir akan main rollerskate ataupun skateboard kat kawasan rekreasi berdekatan yang jaraknya hanya beberapa meter sahaja dari Berek Penjara Alor Setar. Kalau dah tak tahu apa nak buat, kami akan kayuh basikal satu pekan Alor Setar tanpa hala tuju. Bila penat kayuh basikal, kami berhenti tepi jalan dan minum sirap. Kalau ada duit lebih dalam poket, kami berhenti kedai apek beli jeruk ceremai dan sambung kayuh basikal! Tepi stadium darulaman ada sebuah taman. Situ pun kami selalu melepak sambil main buaian. Memang "free" sungguh.....tak ingat dunia waktu tu. Petang pulak kami main bola di padang kecil di Taman Uda. Begitulah aktiviti aku apabila di Alor Setar dan ketika pulang bercuti sewaktu musim cuti sekolah.
 
Ada sekali aku pulang ke Alor Setar dan ke rumah Mak Siah. Aku cari Mak Siah tak jumpa. Depan tak ada, atas rumah tak ada, dapur pon tak ada....rupa-rupanya Mak Siah tengah kyusyuk menonton cerita Korea di bilik bawah! Hahahahahahaha...very cute...Mak Siah siap boleh bagitahu lagi character yang ada dalam drama korea tu! Hebat Mak Siah. Aku pernah hantar makanan ke Wisma Negeri apabila aku bercuti dan Mak Siah selalu cater untuk mereka. Mak Siah sangat baik, pemurah, kaya senyuman dan sudah tentu budi bahasa dan kesemua nilai-nilai itulah yang diterap kepada kesemua anak-anaknya!
 
Mak Siah merupakan salah sorang diantara yang pertama membuka mata aku didalam bidang ini. Banyak nilai-nilai murni aku dapat bila membantu Mak Siah. Mak Siah tak pernah berkira dengan aku bila tiba soal makan dan minum. Mak Siah juga selalu bagi nasihat kat aku dengan cara yang paling sopan bila ada perkara yang tak berapa nak kena dimata Mak Siah. Mak Siah percayakan aku untuk membeli ubi mengala, santan dan lain-lain. Mak Siah sentiasa bekerja kuat tanpa mengira waktu dan kadang-kala aku terfikir yang waktu tidur aku jauh melebihi waktu tidur Mak Siah!
 
Pengajaran daripada Mak Siah:
  • bekerja bersungguh-sungguh pada setiap masa
  • berdisiplin
  • bersopan-santun
  • jimat-cermat
  • laksanakan tanggungjawab dengan penuh amanah walau sekecil mana tugasan tersebut
  • tidak mudah melenting dan sentiasa memberi nasihat
  • delegate tugasan sama-rata
 
Kali terakhir aku berjumpa dengan Mak Siah ialah beberapa bulan yang lalu di Hospital Pakar Damansara bilamana arwah Ustad Talib dimasukkan apabila tenat. Kesemua anak-anak, menantu, cucu berkumpul disitu dan itulah kali terakhir aku bersalam dengan Mak Siah. Raut wajah Mak Siah telah dimamah usia tetapi suara, seyuman dan nasihat Mak Siah tetap seperti dulu. Tetap sama seperti 35 tahun dulu! Aku pasti bahawa masakan Mak Siah juga pasti sesedap tahun 1980 dulu! Aku mengambil kesempatan ini mendoakan kesihatan Mak Siah dan kesemua ahli keluarga Mak Siah agar sentiasa baik. InsyAllah.. 
 
jantung hati....merah ang-ang!

Sabtu, April 25, 2015

Pengalaman 7

Seperti biasa, cerita aku tidak mempunyai turutan. Aku hentam saja mengikut apa yang terlintas dikepala otak. Maka oleh itu, harap maklum. Hahahahaha.....
 
Persediaan
 
Sebelum aku ke sesebuah negara, aku akan pastikan yang aku akan banyak membaca mengenai peradaban, do's and don'ts, masyarakatnya, makanannya, bagaimana cara nak kerumah tetamu apabila dijemput dan sebagainya. Sebelum adanya internet, aku akan kerap pergi ke kedai-kedai buku. Membelek buku-buku dan travel magazines dan mencari bahan bacaan mengenai negara yang ingin aku lawati atau kerja dan begitu juga dengan bahasanya. Aku suka membuat persediaan sebelum berangkat untuk memudahkan aku berhubung dengan masyarakat setempat apabila berada disana. Aku juga kerap membaca buku-buku keluaran Lonely Planet kerana disitu aku bakal mendapat banyak fakta yang kadang-kala tidak terdapat didalam buku-buku lain. Lonely Planet kebiasaannya akan bercerita mengenai tempat-tempat menarik, bagaimana nak mencari makanan yang baik dengan harga berpatutan, tempat penginapan dan sebagainya. Aku akan baca dan ulang baca sehingga aku merasa puas dan bersedia untuk berangkat. Satu lagi buku yang aku suka baca ialah "Culture Shock". Ada pelbagai series dan yang ini lebih kepada budaya dan adat-resam setempat. Buku-buku Culture Shock ini meliputi pelbagai negara. Jika mahu ke China, carilah buku ke China. Jika mahu ke Korea, carilah buku ke Korea dan begitulah seterusnya. Apabila sudah membaca beberapa buku dari kelompok negara yang berjiran, aku mula dapat mengagak persamaan budaya yang mereka ada. Itu salah satu point penting yang aku akan pick up!
 
Pengajaran
 
Apabila adik-adik ingin memohon kerja dimana-mana syarikat sekalipun, amatlah penting untuk adik-adik melakukan sedikit "homework" mengenai syarikat yang adik pohon. Carilah sebanyak mungkin maklumat dan cuba ingat point-point penting sewaktu menghadiri temuduga. Adik-adik harus tahu siapakah Chairmannya, Timbalannya dan juga Board of Directorsnya. Adik-adik perlu tahu apakah misi dan visi syarikat tersebut serta latarbelakang penubuhannya. Ini sangat penting kerana ia menunjukkan yang adik-adik minat dan telah melakukan sedikit kaji selidik mengenai syarikat tersebut. Jika adik-adik mempunyai sedikit pengetahuan mengenai syarikat tersebut, adik-adik akan mendapat markah yang lebih daripada orang lain. Apabila Uncle memohon untuk bekerja di Renaissance Kuala Lumpur Hotel dulu, itu merupakan salah satu soalan pertama yang ditanya! Begitu jugalah apabila Uncle memohon kerja ditempat-tempat lain. Situasi yang sama boleh di applykan kepada para pelajar. Maksudnya, para pelajar haruslah membuat banyak persediaan sebelum memasuki dewan peperiksaan!
 
Pengalaman di Pesawat
 
Didalam perjalanan aku dari Kuala Lumpur ke Dubai menaiki pesawat Emirates, aku lebih suka duduk di "aisle" untuk memudahkan aku pergi ke tandas selain melunjurkan kaki. Ini kerana aku tak mahu mengganggu penumpang lain jika aku mahu kemana-mana. Duduk disebelah aku ialah seorang lelaki yang hebat bergaya. Memakai suit yang berjenama mahal dan apabila pesawat telah berlepas dan juruterbang mengumumkan ketinggian pesawat serta lampu amaran talipinggang dimatikan, beliau meminta izin untuk keluar dari tempat duduk. Membuka compartment beg diatas kepala dan mengeluarkan laptop untuk melakukan kerja. Wah, hebat penumpang ini. Muka dan nada percakapannya tidak friendly. Jadi aku pun diam tidak berbual. Aku terus memakai earphone dan menonton movie! Makan mula disediakan dan pramugari terpaksa memanggilnya beberapa kali untuk memberikan makanan kepadanya. Aku diam. Beliau makan dengan bergaya. Kopi dan jus juga dituangkan kepada kami. Setelah selesai makan, aku berhenti sejenak sambil menonton movie sambil minum kopi. Makanan dah pun habis. Yang ada hanyalah cheese dan biscuit. Lelaki sebelah aku pon sama. Tak makan cheese lagi. Aku dah dapat mengagak sesuatu. Aku ambil cheese. Dia ambil cheese. Aku koyakkan wrapper. Dia koyakkan wrapper. Aku ambil biscuit. Dia ambil biscuit. Aku koyakkan wrapper biscuit, dia pun buat perkara yang sama. Aku letakkan cheese diatas biscuit, dia pun ikut. Aku jeling dia, dia pandang tempat lain. Dia ambil pisau dan garpu untuk makan cheese yang diletakkan diatas biscuit tadi tetapi aku tidak! Aku ambil dengan tangan dan makan sedikit demi sedikit. Beliau meletakkan pisau dan garpu kembali ke meja lipat dan mula menggunakan tangan.....aku senyum didalam hati...Apakah fungsi cheese dan biscuit ini? Fungsi utamanya ialah untuk mencuci deria rasa didalam mulut kita. Begitu juga apabila orang melakukan "wine tasting". In between tasting, mereka akan mengambil sedikit roti yang dipotong kecil lalu mengunyahnya. Fungsi roti tadi juga sama. Ini dilakukan sebelum mereka menukar ke wine maker lain ataupun jenis anggur lain sebagai contohnya cabernet ke shiraz atau pinot noir!
 
Pengalaman Fine Dining 1
 
Apabila seseorang mengikuti kursus Fine Dining, semua pelajarannya akan bermula apabila kita sampai ke tempat tersebut. Kita tidak tahu ataupun tidak perasan yang kursusnya telahpun bermula! Apabila sampai, kita akan lihat sebuah meja disediakan diluar dewan. Ini merupakan meja pendaftaran. Meja pendaftaran ini sangat penting kerana disitu telah tertulis nama kita dan dimeja mana kita ditempatkan. Bukan mudah untuk hos meletakkan kita ditempat tersebut. Kebiasaannya kita akan ditempatkan bersama orang yang kita kenali ataupun syarikat yang kita selalu berhubung agar kita tidak merasa janggal apabila berada dimeja tersebut. Hos telah berusaha sebaik mungkin untuk meletakkan kita disitu. Maka, hormatilah keputusannya! Kebiasaannya juga sebelum masuk ke dalam dewan, tetamu akan dihidangkan dengan minuman ringan dan "finger food". Ini semua minuman dan makanan ringan. Jangan makan/minum terlalu banyak. Buruk rupanya apabila dilihat seperti "pelahap dan tak tahu majlis!" Ambil minuman dan makanan dengan sopan daripada pramusaji (servers) yang menghampiri kita. Jika servers tidak datang, janganlah memanggil dengan suara yang tinggi. Ini tidak sopan. Setelah selesai makan/minum dan mula dipanggil masuk ke dewan, letakkan minuman/makanan tadi ditempat yang disediakan. Jangan tinggal dimerata-rata tempat. Ini sekali lagi menunjukkan sikap kita yang tidak tahu majlis! Bagi tetamu wanita, beg tangan mereka sewaktu majlis-majlis sebegini adalah beg tangan yang kecil dan bukannya beg seperti mahu ke kelas mahupun shopping mall...
 
Pengalaman Fine Dining 2
 
Satu lagi perkara yang sering berlaku ialah menjawab panggilan talipon. Aku sering berpesan kepada yang menghadiri kursus Fine Dining aku bahawa talipon bimbit haruslah dimatikan ataupun hanya bergetar (vibrate mode) apabila berada dimajlis-majlis berprofail tinggi seperti dijemput oleh Menteri-Menteri, Tuanku Sultan mahupun Istana Negara ataupun menjadi jemputan kerajaan apabila tetamu luar negara datang. Talipon bimbit juga tidak boleh diletakkan diatas meja! Ia harus dimasukkan ke dalam beg tangan (wanita) dan diletakkan dibawah kerusi ataupun di dalam poket jacket (lelaki). Sungguh tidak sopan dan tidak menghormati tetamu lain. Jika itu merupakan panggilan yang dirasakan kecemasan, jangan jawab di meja makan. Minta izin untuk keluar sebentar dan jawablah dengan cepat. Meminta izin untuk keluar hanya apabila perlu menjawab panggilan emergency. Antara hidup dengan mati! Jika kita menjawab panggilan ataupun sms dimeja makan tersebut, ini terang-terangan menunjukkan kita tidak tahu etika Fine Dining dan tidak pernah menghadirinya! Jangan begitu ya!
 
Pengalaman 1 di MPO (Dewan Filharmonik)
 
Telah dinyatakan sewaktu membeli tiket atau di website atau sewaktu "on hold" apabila membuat panggilan, bahawa MPO merupakan sebuah dewan bertaraf antarabangsa. Banyak konsert-konsert besar dimainkan disitu. Lagu-lagu Schubert, Mozart, Beethovan dll sering diperdengarkan. Lately, Jamal dan Siti pun menyanyi disitu! MPO mempunyai "dress code" nya sendiri. Sama seperti di Sydney, NY, London dll. Beberapa hari lepas sewaktu aku berpeluang menyaksikan sebuah konsert disana, ada sebuah keluarga yang datang mahu menonton. Anak-anak mereka hanya memakai "sneakers". Mereka ditahan dipintu masuk dan tidak dibenarkan masuk. Ibunya mempertikaikan tindakan pegawai-pegawai MPO. Lama mereka bertegang leher. Pegawai-pegawai MPO sangat bersopan dan menerangkan satu persatu larangan-larangan yang memang jelas ada. Akhirnya ibu mereka terpaksa pergi ke kedai kasut berdekatan untuk kasut yang sesuai. MPO bukanlah kedai makan...ia juga bukan panggung wayang...
 
Pengalaman 2 di MPO
 
Berfoto atau berselfie tidak dibenarkan ditempat-tempat sebegini. Mereka sangat tegas. Masih ada lagi yang mengambil gambar stage, mengambil gambar dewan dan group foto. Sekali lagi pegawai-pegawai MPO datang memberi nasihat dengan sopan. Aku pasti pegawai-pegawai ini telah di brief dengan cara-cara bagaimana nak menasihat secara berhemah. Tahniah MPO!
 
Pengalaman 3 di MPO
 
Ada juga yang bersms ataupun berwhatsapp sewaktu berlangsungnya acara. Aku hairan. Kalau dilihat daripada cara mereka berpakaian, mereka ternyata hebat...sudah pasti mereka tahu adab memasuki sesuatu majlis. Apabila ini berlaku, mereka akan diberikan amaran laser berwarna hijau. Lampu laser ini akan terus disuluh ke mana-mana bahagian badan (bukan dimuka) sebagai amaran untuk hentikan perlakuan tersebut. Lampu daripada talipon sewaktu bersms ataupun whatsapp amat mengganggu penglihatan orang lain yang mahu menumpukan sepenuh perhatian kepada concert yang sedang berlangsung!
 
Pengalaman 4 di MPO
 
Jika concert bermula pada pukul 8.30 malam, pengumuman untuk masuk ke dewan dan pintu dewan akan dibuka 30 minit sebelum itu. Makanya "punctuality" amat penting. Jangan datang lewat. Apabila pintu telah ditutup dan concert telah bermula, tetamu tidak dibenarkan masuk. Tetamu lewat akan di "quarantine"kan disebuah bilik selama 10-20 minit dan akan dibenarkan masuk hanya apabila ada sedikit "interval" dan apabila dirasakan tidak mengganggu perjalanan concert.
 
Adik-adik sekelian. Point Uncle pada kali ini ialah, "please do your homework". Buatlah homework sebelum ke sekolah. Buatlah homework sebelum interview kerja. Buatlah homework sebelum kemana-mana majlis. Buatlah homework sebelum apa-apa saja sekalipun! InsyAllah adik-adik akan diterima dengan baik oleh masyarakat sekeliling, rakan-rakan pelajar dan rakan-rakan sekerja. Senang cerita, "boleh dibawa ke tepi dan ke tengah!"
 
Ok people, have a nice weekend dengan orang tersayang!
 
Aku duduk paling kanan tahun 1985!

Sabtu, April 18, 2015

Pengalaman 6

Assalamualaikum dan bertemu sekali lagi kita disini dengan cerita-cerita aku yang tak pernahnya nak habis. Modal sentiasa ada tetapi waktu sahaja yang menyebabkan entry aku hanya mampu dibuat seminggu sekali. Beberapa minggu ini aku amat terpanggil untuk menceritakan pengalaman-pengalaman aku termasuklah pada kali ini. Banyak sudah cerita yang aku dah terlupa tetapi bila bangun tidur ataupun masa menunggu traffic light bertukar warna hijau, selalunya aku sempat mengelamun mencari idea.  Idea tak pernahnya kering. Bila aku tengok orang jual nasi lemak di tepi jalan, aku teringatkan waktu aku membantu Bob menjual nasi lemak di Damansara Jaya, didepan Piccadilly Disco dulu. Bila aku tengok pelayan di hotel, aku teringatkan zaman aku menjadi pelayan di Hilton dulu. Bila aku tengok FB Manager atau FB Director tengah check buffet counter, aku teringat sewaktu aku menjawat kedua-dua posisi itu di KL dan Madinah serta Mekah satu masa dulu. Begitu jugak apabila aku terlihat GM sedang berlegar-legar di Lobby atau sedang membuat rondaan atau bertemu VIP, aku teringat pulak perihal aku dijawatan yang sama di Langkawi beberapa tahun lepas! Semuanya segar. Sangat-sangat segar!

Paya Serai, PJ Hilton 1988

Aku mula menjejakkan kaki sewaktu mendapat tahu yang "practical training" aku bakal diadakan disana. Hati kembang kuncup kerana memang sejak dari dulu lagi aku berminat untuk masuk ke hotel-hotel bertaraf antarabangsa. Tepat pada hari yang ditetapkan, aku menghadirkan diri di HR. Nama hotel dah gah...dan berjumpa pegawai disana amatlah mengujakan aku. Jantung berdegup kencang. Aku diberitahu yang aku akan ditempatkan di Paya Serai. Masyallah...aku pernah dengar nama tempat tu. Hebat kerana makanannya sedap. Uniform diberikan dan aku mula mengatur tapak ke PS. Bertemu dengan Manager disitu dan memperkenalkan diri. Selepas sesi suai-kenal sedikit-sebanyak, aku diserahkan kepada Captain yang bernama Nagendran yang kami panggil Nick. Bertubuh gempal tetapi sangat peramah dan baik hati. Peraturan diterangkan dan aku dibriefkan dengan detail perihal kerja-kerja disitu.

Tugas aku pada beberapa hari pertama hanyalah "bussing" yakni mengambil/mengangkat pinggan dan gelas yang telah digunakan untuk dibawa ke dishwashing area. Sangat mudah. Pada waktu itu aku diterangkan cara-cara mengangkat tray sebelah tangan, cara-cara mengimbangkan tray diatas tapak tangan untuk tray kecil dan bagaimana mengimbangkan tray diatas bahu untuk tray yang paling besar berukuran oval. Ini aku ulang sebanyak berpuluh atau mungkin beratus kali setiap hari. Nick sentiasa bertanya samada aku ok ataupun tidak. Diwaktu senggang aku diajar bagaimana mencuci botol-botol sos, menyusun peralatan di side station, bagaimana mencuci dan mengelap gelas supaya tidak ada kesan jari, bagaimana nak membuat kopi, teh dan lain-lain lagi.

Aku mula menulis apa ilmu yang aku dapat setiap hari. Aku sangat detail sehinggakan berapa langkah untuk ke dishwashing area semuanya aku catatkan. Begitu juga dengan saiz pinggan dan berat pinggan, saiz dan berat gelas, saiz cutleries dan kegunaannya semua aku catatkan. Aku masuk ke bar yang terletak di belakang restaurant dan bertanya kepada bartender seperti Vincent, Tony dll jenis-jenis minuman yang ada dan harganya. Aku juga tahu harga belian setiap botol! Dari situ aku mula belajar mengenai "upselling". Captain aku Nick senang dengan kerja aku. Dengan Nick aku belajar apakah ramuan yang ada didalam sos 1000 island dan perbezaannya dengan cocktail sauce. Apakah tabasco sauce, apakah mint sauce dan apakah makanan yang harus diberikan mint sauce dan kenapa mint dan tidak french ataupun vinaigrette? Semuanya aku catatkan.

Lalu didapur aku akan berhenti sebentar dan bertanya mengenai pasta. Apakah yang dipanggil "al dente". Apa itu spaghettti, apa itu penne, apa itu fettuci dan linguini, rupa mereka, berapa gram setip portion serta apakah sos carbonara, apakah sos bolognese dan macam-macam lagi. Sekali lagi semuanya aku catatkan. Apabila tiba waktu rehat dan sewaktu makan di cafeteria, aku akan mengeluarkan buku kecil tersebut dan mula membaca dan menghafal satu persatu. Ini aku lakukan setiap hari hingga buku kecil aku ada berjilid-jilid.

Oleh kerana aku bekerja bersungguh-sungguh dan menunjukkan minat yang mendalam, aku diberikan sokongan yang kuat untuk kembali bekerja disitu setelah latihan amali tamat. Apabila aku pulang ke ITM, rakan-rakan aku ramai yang masih belum mendapat kerja sedangkan aku tidak. Tarikh mula kerja telah aku ketahui even sebelum aku habis latihan amali! Semuanya sudah teratur untuk aku. Didalam fikiran, aku sentiasa terfikir bahawa aku tidak boleh membuang masa. Aku harus mula mencaturkan perjalanan karier aku. Biar aku bekerja sebagai "bussboy" sekalipun, aku akan tetap bekerja sebaik mungkin dan belajar sebanyak mungkin agar beberapa tahun yang akan datang, kerjaya aku tidak "stagnant"

Apabila aku kembali bekerja sebagai pekerja tetap di PJ Hilton, aku masih diletakkan di PS. Setelah beberapa bulan membuat kerja-kerja dibelakang restaurant dan semua perkara telah aku ketahui, aku dibenarkan untuk masuk ke restaurant untuk menghantar makanan. Untuk menghantar makanan dan minuman ke meja, aku harus tahu jenis-jenis makanan, pembuatannya, berapa minit penyediannya, apakah side dish yang harus aku berikan, cutleries yang perlu digunakan dan bermacam-macam lagi. Aku hanya perlu merujuk kepada buku nota kecil aku. Jika masih tidak mendapat jawapan, aku akan ke dapur melihat gambar yang diletakkan di "kitchen board" dan jika aku masih tidak berpuas hati, aku akan bertanyakan kepada Chef Chew, Chef Marzuki, Chef Zambri dll chef hebat waktu itu. Mereka bengis tetapi aku tahu bagaimana nak memulakan ayat. Aku tahu mereka nampak dan perasan "kelibat" aku yang sering bertanya. Dengan senang hati mereka mengajar aku satu persatu. Aku mula rapat dengan semua orang di Paya Serai. Dengan chef-chef didapur, dengan makcik-makcik stewarding yang mencuci pinggan dan pastinya dengan rakan-rakan di PS. Dengan makcik-makcik yang mencuci pinggan, aku bertanya, apakah temperature air untuk mencuci pinggan, apakah perbezaan rak-rak untuk mengisi gelas, apakah chemical yang digunakan dan apakah sukatannya. Siapa yang mengambil bacaan, dimana chemical disimpan, kenapa disimpan disitu, berapa banyakkah penggunaan chemical seminggu, sebulan, setahun dan berapakah kos semua penggunaannya? Makcik-makcik tu semua baik-baik belaka dan aku dilayan dengan sangat baik. Sama seperti anak-anak mereka sendiri! Satu lagi pelajaran aku dapat!

Selesai kerja, aku akan meminta izin untuk ke Room Service dan belajar mengenai RS. Bagaimana nak menjawab talipon, bagaimana nak upsell, apa yang harus diberitahu pada tetamu melalui talipon dan banyak lagi. Sekali lagi, setiap yang aku belajar, aku catatkan. Setelah beberapa hari, aku meminta izin untuk sama-sama menghantar makanan ke bilik. Bagaimana nak menyediakan trolley, bagaimana nak menolak trolley ke bilik, bagaimana nak mengetuk/menekan loceng bilik, bagaimana nak greet dan apa yang perlu kita bualkan sewaktu dibilik serta berapa saat/minit kita boleh berada dibilik dan tidak lupa bagaimana nak pesan kepada tetamu untuk menalipon atau meninggalkan peralatan selepas makan diluar bilik. Apabila aku turun semula ke RS, aku harus pastikan yang buku log telah dicatatkan dengan no bilik, waktu dihantar dan waktu kembali ke RS dan harus pastikan "clearing board" diupdatekan supaya tahu bilik mana yang aku harus clear dulu nanti! Sehari satu atau dua jam aku menolong RS dan dari situ telah banyak aku belajar. Setelah tahu, aku mula mengorak langkah dengan membantu di Minibar. Banyak yang aku belajar di minibar. Miniature drinksnya, inventory, stock take, expiry dates, restocking, first in-first out dan kesemuanya aku catatkan. Sewaktu dalam perjalanan pulang, aku mula membuka buku-buku kecil tersebut dan membacanya semula. Setelah hanya 1-2 bulan, pengetahuan aku telah lebih daripada pengetahuan pekerja-pekerja lain yang masuk bekerja sama dengan aku.

Apabila aku menghantar makanan kepada tetamu di restaurant, aku mengambil kesempatan untuk memulakan perbualan. Topik aku sentiasa berkisar kepada negara asal mereka dan juga sukan. Jika mereka berasal dari NZ ataupun Australia, aku akan bercerita mengenai sceneries negara mereka yang sangat cantik dan sukan rugby. Apabila mereka datang daripada India, aku akan memuji perihal Taj Mahal ataupun pasukan hoki mahupun kriket. Jika mereka datang daripada China, aku akan bercerita mengenai Forbidden City dan Great Wall dan juga badminton. Ini aku klasifikasikan kepada sessi "pengenalan" ataupun "ice breaker". Daripada situ aku mula membina keyakinan untuk bercakap didalam bahasa Inggeris dan tidak merasa kekok dan takut dengan tetamu. Sedikit demi sedikit keyakinan aku terbina. Apabila keyakinan terbina, semangat kerja aku bertambah. Apabila semangat bekerja bertambah, disiplin diri harus aku jaga. Semuanya berlaku secara automatik. Ianya bagaikan "chain reaction". Pengetahuan aku didalam bidang makanan dan minuman juga harus dipertingkatkan. Begitu juga dengan pengetahuan am aku. Aku mula banyak membaca suratkhabar dan buku-buku motivasi, travel magazines dan banyak lagi. Disitu jugalah tercetus keinginan aku untuk belajar bahasa Peranchis dan bahasa Jepun kerana aku susah untuk berkomunikasi dengan mereka. Dalam diam, aku enrol di kelas bahasa Perancis yakni Alliance Francaise di depan sekolah Seri Aman di PJ waktu itu selama 2 tahun dan lulus dengan cemerlang! Sewaktu belajar, aku memohon untuk bekerja malam sahaja yakni shift 11 malam hingga 7 pagi. Waktu sunyi ialah dari 3-4 pagi dan waktu itulah aku gunakan untuk mengulangkaji pelajaran. Aku beritahu mereka yang 3-4 pagi ialah waktu aku rehat. Aku masuk ke dalam bar, buka lampu dan duduk sorang-sorang disitu sambil mengulangkaji pelajaran. Berbulan-bulan aku lakukan sebegitu sehingga Night Manager aku tahu dan beliau berterusan memberikan perangsang kepada aku. Aku berterima kasih kepada Halim Merican yang kini merupakan GM di hotel sebelah PWTC. Halim Merican waktu itu baru pulang dari Les Roches di Switzerland. Salah sebuah sekolah perhotelan yang terbaik di dunia. Halim Merican merupakan adik kepada Tan Sri Hassan Merican! 
 
Pada waktu itu, lapangan terbang antarabangsa hanya ada di Subang. Banyak kali berlaku pesawat tidak boleh berlepas ataupun dipanggil "flight delay". Apabila insiden itu berlaku dan terpaksa ditunda penerbangannya, PJ Hilton lah yang akan menjadi tumpuan kerana waktu itu tidak banyak hotel bertaraf antarabangsa ada di sekitar Subang dan Petaling Jaya. Selalunya last minute barulah kami akan dapat tahu. FB Coordinator waktu itu bernama Lam. Dia akan ronda dari satu outlet ke outlet bertanyakan siapa yang berminat untuk membuat OT. Kebanyakkannya tidak berminat kerana terlalu letih melayan tetamu breakfast yang mencecah 400 orang dan lunch hingga 200 orang! Ini merupakan peluang untuk aku menambah wang saku, menambah pengalaman dan bertemu lebih ramai tetamu lagi. Aku volunteer. Kebiasaannya Philipine Airline lah yang terlalu kerap delay! (waktu itu ada lagi). Kesempatan itu aku pergunakan untuk belajar sebanyak mungkin. Aku belajar membuat keputusan yang cepat. Aku belajar bagaimana nak setkan sesuatu dewan kosong kepada sebuah restaurant yang "ad hoc". Aku belajar bagaimana nak berurusan dengan Kitchen Department dan banyak lagi department yang orang lain tak nampak! Aku lihat, pada masa akan datang, jika aku berada didalam situasi tersebut, bagaimana harus aku laksanakan tugas didalam tempuh yang singkat? Aku masih lagi bertugas sebagai "junior waiter" waktu itu. Pemikiran aku telah menjangkaui posisi aku.  Aku sentiasa ingat bahawa apabila aku dijawatan Junior Waiter, aku haruslah berfikiran seperti Senior Waiter. Jika aku berada diposisi Senior Waiter, aku haruslah berfikiran seperti seorang Captain. Bila aku di posisi Captain, aku haruslah berfikiran seperti seorang Assistant Headwaiter dan begitulah seterusnya. Dengan adanya fikiran sebegitu, aku akan sentiasa berusaha untuk menjadi lebih baik lagi setiap hari!
 
Paya Serai banyak mengajar aku mengenai basic restaurant operations. Aku bernasib baik kerana senior-senior aku waktu itu sangat hebat. Nama-nama seperti Sabaruddin Talib, Shafie, Salim Khan, Ebi, Sani, Uji, Nick, Philip, Andy, Ben dan lain-lain lagi amat berpengalaman dan banyak membantu dizaman permulaan aku. Banyak aku belajar dari mereka dan sehingga kini kami masih lagi berhubung.
 
Adik-adik yang Uncle kasihi sekelian. Kutiplah apa saja yang adik-adik rasa boleh membantu dan jadikanlah ia sebagai panduan apabila adik-adik bekerja. Tidak tertakluk kepada bidang perhotelan sahaja. Pengalaman Uncle ini boleh di ubah-suai kemana-mana situasi kerja sekalipun. Pengajaran untuk adik-adik adalah seperti berikut:
  • be humble
  • sentiasa "hungry" for knowledge
  • rajin bertanya
  • positive
  • push to the limit
  • discipline
  • set a goal

Adik-adik masih muda. Jangan disia-siakan masa muda adik. Belajar sebanyak mungkin. Setkan target pencapaian didalam minda dan hati adik-adik. Insyallah akan berjaya. Till we meet again...have a pleasant weekend people!

Yuya sewaktu kecil didalam baju tradisi nenek moyang!

Sabtu, April 11, 2015

Pengalaman 5

Assalamualaikum wbt sekali lagi Uncle ucapkan kepada adik-adik sekelian. Perjalanan kerjaya Uncle bukanlah semuanya "smooth ride". Uncle melalui banyak ranjau berduri. Kalau nak diikutkan Uncle sudah banyak kali "frustrated" tetapi Uncle cekal menghadapi semua itu. Uncle mempunyai matlamat kerjaya yang sangat clear. Uncle sudah mencaturkan segala-galanya sejak dari mula bekerja. Oleh kerana itu, Uncle mahukan adik-adik pembaca juga mempunyai vision yang jelas supaya perjalanannya nanti akan menjadi mudah...tetapi kali ini Uncle ceritakan bagaimana Uncle dengan sengaja mengisi masa lapang dengan melakukan kerja sebagai "cleaner" disalah sebuah restaurant yang menjual ais kerim. Tujuan Uncle selain daripada mahu mengisi masa terluang, juga untuk mendapatkan sedikit wang bagi membayar duit ansuran motor serta melihat dan mengalamai sendiri pengalaman bagaimana seseorang itu menilai kita apabila diberitahu bahawa kita tidak mempunyai kelulusan tinggi. Hanya darjah 6. Kurang mahir membaca dan juga menulis! Enjoy reading...
 
Baskin Robbins Section 14, 1996
 
Aku baru balik dari Switzerland waktu itu. Kalau nak duduk dirumah tak buat apa-apa, rugi pulak rasanya. Aku capai helmet, naik moto ke seksyen 14 untuk ke kedai moto bagi membayar ansuran bulanan. RM160 sebulan yang tinggal beberapa bulan sahaja lagi untuk habis. Lepas membuat pembayaran, aku ke kedai minum bersebelahan. Sambil minum teh tarik, aku mula mengelamun...Aku dah dapat kerja di Renaissance Kuala Lumpur Hotel sebagai Room Service Manager tetapi akan mula bertugas hanya 4 bulan lagi. Jadi dalam masa 4 bulan itu, aku tak ada kerja. Pada waktu yang sama aku terpaksa membayar duit moto sebanyak RM160 sebulan. Dulu aku dah nekad tak mahu mintak duit daripada sesiapa waima kakak-kakak dan abang-abang aku sekalipun. Sekali aku nekad, aku harus teruskan.  Pikir punya pikir, aku berjalan mundar-mandir kat situ. Tiba-tiba aku ternampak satu kertas dilekatkan di cermin kedai Baskin Robins Ice Cream. BRIC memerlukan seorang cleaner! Aku masuk kedalam dan bertanyakan pekerja disitu apakah kerja tersebut masih ada? Dia suruh aku tunggu sambil dia masuk kedalam sebentar berjumpa Manager. Manager keluar dan menyuruh aku isi borang. Dia tanya aku sekolah sampai takat mana? Aku kata sampai darjah 6. Dia tanya lagi, boleh membaca dan menulis? Aku jawab, aku tak berapa pandai membaca dan menulis. Manager tadi geleng-gelengkan kepala dan suruh aku tandatangan saja manakala yang lain-lain dia sendiri yang akan isi. Aku tanya pada Manager apakah kerja cleaner memerlukan aku banyak menulis? Katanya tak perlu tapi aku harus boleh membaca apa yang tertulis di botol chemical! Aku angguk dan menjawab, yang tu "ok!" sebab botol chemical selalunya ada gambar tengkorak! Alhamdulillah, aku diterima bekerja dan disuruh datang keesokan harinya.
 
Keesokan harinya aku melaporkan diri pada pukul 9 pagi. Restoran dibuka hanya pada pukul 10. Selama satu jam aku ditanya pelbagai soalan. Apakah aku pernah bekerja sebagai pencuci? Kenapa aku memohon kerja sebagai pencuci? Kenapa tak sekolah sekurang-kurangnya sampai tingkatan 3? Beliau juga memberitahu aku bahawa dizaman sekarang (waktu itu) sudah hampir tidak wujud orang yang tak tahu menulis dan membaca. Aku berumur 28 waktu itu....Aku hanya menundukkan kepala dan mendengar dengan kyusyuk. Setiap patah perkataannya masih aku ingat. Manager aku seorang yang masih muda, ayu apabila bertudung! Beliau berusia sekitar 23 tahun...
 
Tugas 1
 
Perkara pertama yang diajarnya ialah bagaimana nak mencuci pintu kaca. Katanya ambil suratkhabar lama, dikeronyokkan, semburkan air ke pintu kaca dan mula tonyoh dari atas ke bawah...kiri ke kanan dan kanan ke kiri...kesannya lebih baik daripada menggunakan kain. Aku mendengar dengan penuh perhatian, mengangguk dan mula melaksanakan tugas. Aku juga mengajukan beberapa soalan. Seperti yang dikatakan, cermin menjadi bersih!
 
Pengajaran:
 
Adik-adik harus belajar mendengar arahan walaupun adik-adik tahu perkara yang ingin diajarnya. Tunjukkan minat mendalam walaupun hanya mencuci cermin! Sikap positif itu akan menyerlahkan sikap dalaman adik-adik dan ia akan terpancar dimuka adik-adik. Cuba bayangkan jika arahan yang adik-adik berikan kepada pekerja adik tidak didengari? Apakah perasaan adik-adik? Jika kita tidak mahu ia berlaku kepada diri kita, jangan lakukan pada pekerja kita!
 
Tugas 2
 
Perkara kedua yang beliau ajar ialah bagaimana nak mencuci tandas. Dibawanya aku ke stor disebelah pejabatnya. Dengan muka tegas, beliau memberitahu bahawa tandas haruslah bersih sentiasa dan sampah yang ada didalam bakul sampah mestilah dibuang beberapa kali sehari. Aku mengangguk tanda faham. Beliau kemudian mengambil berus pencuci tandas, menyemburkan sedikit sabun cuci dan digosoknya sambil memberi arahan kepada aku. Beliau beralih kepada aku sambil bertanya apakah aku faham? Aku mengangguk mengatakan yang aku faham.
 
Pengajaran:
 
Setiap kali adik-adik mengajar seseorang, pastikan apa yang adik-adik ajar adalah betul dan tepat. Ini penting kerana apabila ajaran kita tidak betul ataupun kita tidak mengamalkan perkara yang betul sejak dari mula, ini akan menjadi ikutan dan kebanyakkannya akan mengambil jalan pintas selepas itu. Jika ini berlaku, adik-adik tidak ada sebab untuk "reprimand" mereka kerana jika adik-adik menegur kesalahan mereka (berpunca daripada adik-adik yang salah mengajar mereka), mereka akan hilang rasa hormat terhadap adik-adik. Apabila tiada rasa hormat, amat sukar bagi adik-adik untuk mendapatkan hasil kerja yang baik daripada mereka. What I am trying to say here is, adik-adik mestilah tahu tugas adik-adik dan kemudian, perturunkan dengan detail segala ilmu yang adik-adik ada kepada pekerja walaupun ilmunya hanyalah "mencuci lubang tandas!"
 
Tugas 3
 
Beliau memanggil aku dan memberitahu agar aku mengumpulkan kesemua sampah didalam bakul sampah yang terdapat di dalam restoran itu. Aku kutip 2 dibelakang ice-cream dispenser, satu didalam pejabat beliau, satu didalam tandas dan satu diluar stor. Kesemuanya berjumlah 5. Aku tanya, kenapa sampah banyak sedangkan Restoran masih belum dibuka? Beliau tersenyum dan memberitahu bahawa malam tadi pencuci yang bekerja malam tidak membuang sampah dan itu tidak sepatutnya berlaku. Sampah harus dibuang sebanyak 2 kali sehari yakni sebelum habis shift pagi dan sebelum habis shift malam dan plastik sampah haruslah diganti. Aku menganggukkan kepala tanda faham. Maksudnya pencuci malam tadi tidak menjalankan tugas dengan baik dan amanah!
 
Pengajaran:
 
Apabila kita melakukan sesuatu tugas yang diamanahkan, lakukanlah dengan baik. Jangan menyusahkan orang lain kerana ini akan menjadi "penyakit berjangkit". Sebagai contohnya, Apabila kita tidak membuang sampah malam tadi, pekerja yang masuk keesokkan paginya akan marah. Apabila beliau marah beliau akan melakukan perkara yang sama kepada kita dengan hasrat untuk mengajar kita! Ini akan berterusan dan tidak ada penghujungnya. Apa salahnya jika lakukan tugas yang diberikan dengan baik dan orang selepas kita juga akan melakukan perkara yang sama. Dari situ tempat kerja kita akan menjadi lebih harmoni!
 
 
Tugas 4
 
Aku disuruh mengambil penyapu, mop dan baldi. Ditunjukkan aku apakah chemical yang harus digunakan dan apakah sukatan air yang betul. Ditunjukkan juga cara-cara menggunakan penyapu dan mop dan bagaimana membersihkannya selepas menggunakan kedua-duanya. Aku mengucapkan terimakasih kepada beliau dan mula melaksanakan kesemua tugas-tugas aku dengan sebaik mungkin.
Selang hanya beberapa hari, aku telah diberikan kepercayaan untuk memegang kunci outlet untuk aku buka dan buat opening setiap hari! Hahahahaha...aku berjaya mendapatkan kepercayaan beliau cuma setelah beberapa hari bekerja!
 
Pengajaran:
 
Setiap kepercayaan dan amanah yang diberikan kepada kita merupakan tanggungjawab yang sangat besar. Maka dengan itu, laksanakanlah tanggungjawab yang diamanahkan itu dengan sebaik-baiknya. Pada kebiasaannya, untuk mendapatkan kepercayaan amatlah sukar tetapi untuk membuat masyarakat tidak percaya kepada kita cukup dengan melakukan hanya satu kesalahan didalam masa beberapa saat sahaja.
 
Kesimpulan
 
Oleh itu Uncle ingin berpesan kepada adik-adik agar sentiasa beringat. Masa depan adik-adik masih panjang. Jangan binasakannya dengan begitu sahaja. Selalu terjadi apabila mereka ditugaskan menjaga kewangan, penyelewengan berlaku. Jangan biarkan nafsu menguasai adik-adik. Adik-adik mempunyai masa depan yang cemerlang. Jangan lakukan perkara yang tidak berfaedah.
 
Uncle sebenarnya suka melihat telatah dan perception masyarakat. Apakah penerimaan mereka apabila mengetahui yang Uncle hanya bersekolah hingga ke darjah 6. Apakah perception mereka apabila melihat Uncle hanya menunggang motosikal cabuk dan bukannya memandu kereta. By the way, Baskin Robbins itu kini telah bertukar menjadi pharmacy!
 
Have a pleasant weekend people! 
 
Syed Bakri (kiri) mantan Consul General di New York ialah rakan bolasepak saya di Kedah tahun 1980.

Ahad, April 05, 2015

Pengalaman 4

Harapan aku agar cerita-cerita pengalaman aku bakal menjadi pencetus semangat kepada adik-adik yang aku kasihi sekelian. Adik-adik boleh berhubung dengan Uncle di ali.shahrir@gmail.com untuk sebarang pertanyaan mengenai bidang perhotelan dan lain-lain lagi yang sewaktu dengannya. Uncle akan menjawab secara terperinci setiap soalan, insyallah. Harus diingat bahawa niat Uncle hanya ingin membantu adik-adik agar dapat membina kerjaya yang cemerlang didalam bidang hospitaliti.
 
JW Marriott Hotel, Jakarta - 2001
 
Sewaktu aku masih bertugas di Renaissance Hotel Kuala Lumpur (1996-2006), aku telah mendapat perkhabaran daripada Ibu pejabat Marriott bahagian Asia yang bertempat di Hong Kong yang menyatakan bahwa aku dipilih sebagai salah seorang yang akan ditempatkan di JW Marriott Hotel di Jakarta untuk membantu mereka membuat pembukaan sebuah hotel bertaraf 5 bintang di kawasan Kuningan di Jakarta Selatan. Aku terkejut dan pada masa yang sama, amat bersyukur kerana aku tahu ramai lagi yang berminat untuk kesana. Apatah lagi ia bakal merupakan sebuah hotel eksklusif baru dan memang dinanti-nantikan di Jakarta. Lokasinya amat baik dan berhampiran dengan pelbagai kedutaan. Selang beberapa minggu kemudian, aku menerima surat tawaran.
 
Persiapannya aku lakukan sebaik mungkin untuk berangkat. Oleh kerana Renaissance Hotel ialah merupakan adik kepada Marriott Hotel International, makanya pemergian aku kesana tidak memerlukan aku untuk berhenti kerja. Gaji berserta allowance aku hanya disambung oleh hotel di Jakarta. Aku sampai dihotel tersebut pada sebelah malam. Telah ada kereta yang tertulis JW Marriott Jakarta menunggu aku di bandara (airport). Aku terus dibawa ke hotel. Walaupun malam, sebaik sahaja aku sampai di lobby hotel, aku jadi tergamam. wahh, indah sungguh binaannya. Lampu dipasang penuh walaupun hotel masih belum beroperasi. Setibanya aku di depan hotel, pintu aku dibuka oleh seorang lelaki berbangsa tionghua yang memakai kemeja berlengan pendek, berseluar pendek khaki dan hanya berselipar. Beliau agak berumur. Ada 2 orang pekerja datang mengambil barang aku untuk dibawa masuk ke lobby. Lelaki yang agak berumur itu memperkenalkan dirinya sebagai Tan Kian. Katanya, "panggil saya Pak Tan!". Kami berjabat tangan. Pak Tan menyuruh aku ke bilik dulu untuk berehat pada malam itu dan katanya makanan ada disediakan dibilik. Aku dibawa naik ke bilik oleh seorang gadis Guest Service. Tinggi lampai dan bijak bertutur. Sewaktu dibilik, aku ditunjukkan segala kemudahan yang ada dengan sangat baik sekali. Sungguh mewah hiasan dalamannya. Aku diberikan tingkat atas. Bilik airnya besar. Tilamnya empuk dan tinggi hingga kaki aku tergantung bila duduk dihujung katil. Diatas meja telah ada sepucuk surat yang mengalu-alukan kedatangan aku beserta appointment dengan Director of Operations dan GM pada keesokan paginya pukul 8 di Executive Office!

Paginya aku bangun awal dan terus bersiap. Menuju ke Executive Office dan aku terkejut apabila terlihat lelaki yang agak berumur semalam berada di didalam pejabat bersama-sama dengan GM dan DOO. Kami sekali lagi bersalaman dan Pak Tian memberitahu aku bahawa beliau merupakan tuan punya hotel berkenaan. Aku tergamam kerana beliau masih lagi berseluar pendek, berkemeja lengan pendek dan hanya berselipar! Very low profile!

Aku masih di Food and Beverage Department dan ditugaskan untuk memberi tumpuan kepada Sailendra Restaurant dahulu kerana itu merupakan outlet penting untuk hotel tersebut. Aku turun ke ground floor dan Sailendra terletak disebelah tepi dari arah lobby. Split level dan mampu memuatkan seramai 400 orang pada satu-satu masa. Banyak "action kitchen" disitu. Ada asian, western, japanese, indian dan lain-lain lagi. Semuanya masih belum siap. Exhaustnya belum berfungsi. Tiada kerusi, meja dan begitu juga hiasan. Semuanya bogel...Yang ada di action kitchen hanyalah counter-counter kosong. Kami hanya tinggal 2 minggu untuk beroperasi. Aku ke Finance Department dan Purchasing Department untuk mendapatkan senarai barangan yang telah dipesan dan untuk mengetahui bilakah penghantaran akan bermula. Kata mereka beberapa hari lagi. Sementara menunggu penghantaran, aku sibuk dengan latihan-latihan on-site. Berbincang dengan chef serta melakukan banyak "food tasting" untuk memastikan makanan yang akan dihidangkan nanti menepati citarasa tetamu. Dry run demi dry run kami lakukan. Dari seawal jam 8 pagi hinggalah ke jam 12 atau 1 pagi kami masih didapur untuk mendapatkan taste makanan yang betul. Menu telahpun dihantar untuk printing dan kami menunggu penghantaran semula. Seperti biasa, aku tak mengambil cuti mingguan malah terus-terusan bekerja tanpa henti.

Tinggal seminggu untuk dibuka. Sailendra dan restoran-restoran lain masih lagi "bogel". Masih tidak ada kerusi, meja, hiasan, pinggan, gelas, cutleries dll. Aku lihat yang Pak Tan Kian mula resah. 4 hari sebelum pembukaan kerusi dan meja mula sampai dan aku lihat, penuh lori kontena beratur panjang di belakang hotel. Didapur, kesemua chef sibuk memeriksa peralatan dapur. Melakukan "dry run" dan "food tasting". Berpeluh-peluh mereka bekerja. Tak mengira waktu yang panjang. Perubahan resipi menu last minute dilakukan. Semua orang sibuk. Sentiasa bergerak melakukan sesuatu. Hebat, bisik aku. Bukan senang nak membuka hotel bertaraf antarabangsa. Apa yang Pak Tan Kian mahu mestilah mengikut standard Marriott International. Pekerja Sales and Marketing sibuk menjual hotel dan membawa masuk tetamu yang ingin melihat facilities hotel baru di Jakarta Selatan! Kami tidak punya waktu untuk berehat. Penat memang penat tetapi kami harus melaksankan tugas yang telah diamanahkan!

Tinggal sehari pembukaan, kami masih tidak mempunyai pinggan-mangkuk yang lengkap. Sebelah petangnya beberapa kontena lagi sampai. Kali ini pinggan mula tiba. Beratus-ratus kotak jumlahnya. Para pekerja Stewarding Department serta Finance Department menjadi sangat sibuk apabila mereka terus melakukan inventory setibanya barangan tersebut di receiving area. Jika ini kali pertama melakukan pembukaan hotel, aku pasti ramai yang akan melarikan diri. Alhamdulillah kerana aku sudah boleh mengagak apa yang akan berlaku. Kesalahan sewaktu ini memang sering berlaku tetapi kita harus cepat bertindak. Bekerja didalam situasi sebegini memerlukan kita membuat keputusan didalam beberapa saat sahaja dan harus pandai mencari alternatif ke dua mahupun ke tiga! Apabila pinggan-mangkuk mula dihantar ke restaurant, chef mula sibuk untuk memastikan makanan apa patut dihidangkan di pinggan mana, apakah saiz pinggan yang harus digunakan untuk jenis makanan yang ada didalam menu. Setelah makanan dan pinggan ditetapkan, gambar akan diambil, didevelopkan dan mula digantung di dapur supaya setiap pekerja dapat melihatnya dan memastikan bahawa jika 35 nasi goreng dipesan, kesemua yang keluar wajib mempunyai "presentation" yang sama! Resipi-resipi menu juga ditaip elok dan dibukukan agar setiap kitchen dibelakang restaurant tahu apakah standard resipi untuk setiap menu! Bukan mudah. Bukan seperti kedai-kedai makan biasa yang tidak mempunyai sukatan yang betul! Penggunaan MSG diharamkan di kesemua hotel-hotel jenama Marriott seluruh dunia.

Kami menerima ramai tetamu yang ingin melihat bagaimanakah rupanya hotel baru bernama JW Marriott Jakarta ini. Dari celebrities hinggalah kepada orang-orang kenamaan. Dari masyarakat biasa yang "curious" hinggalah kepada hotel-hotel yang dianggap competitors. Semuanya datang melihat dan kebanyakkannya memberitahu yang hotel tersebut merupakan hotel tercantik dan terbaik pada waktu itu. Aku seperti biasa, menjadi sangat sibuk. Pukul 2 pagi baru aku balik ke bilik. Badan terasa sangat penat dan kepala terasa sungguh berat. Sampai dibilik, aku tak sempat mandi. Hanya bersalin pakaian dan terus tidur! Tepat pada pukul 5 pagi aku sudah terjaga. Menelan beberapa biji supplements, mandi, minum air segelas dan bersalin pakaian. Kasut telahpun di polish malam tadi. Sewaktu aku menapak turun ke Sailendra dan dengan perasaan yang berdebar-debar, aku lihat segala kelengkapan telahpun disusun-atur dengan baik oleh pekerja malam. Semuanya menunggu tetamu yang akan datang selepas "soft opening" nya. Kesemua Head of Departments berkumpul didepan Sailendra. Duduk bersila didalam satu bulatan dan seketika kemudian melakukan ritual budaya yang seakan-akan menepung tawar dan doa dibacakan agar pembukaannya nanti berjalan lancar dan businessnya baik. Acara tersebut berlangsung selama lebih kurang 20 minit.

Pada sebelah petangnya, kami dipanggil oleh GM untuk mesyuarat tergempar. Kami diberitahu bahawa wakil Presiden telah menalipon kami dan memberitahu yang Presiden pada waktu itu yakni Presiden Megawati Sukarnoputri akan melawat dan makan malam pada keesokan harinya. Kami jadi teruja. Aku lebih lagi kerana bukan senang nak bertemu dengan Presiden sesebuah negara jika tidak ada perkara yang sangat mustahak. Sekali lagi malamnya aku tak dapat nak lelapkan mata terkenangkan bagaimana lah rupanya nanti apabila bertentang mata dengan Presiden dan pelbagai pembesar negara Indonesia yang lain! Hahahahahahahaha....itu semua menjadi kenangan yang tak akan luput dari ingatan aku sepanjang masa. Juga pertemuan dengan Fidel Castro dan lain-lain!

Adik-adik yang Uncle kasihi sekelian....Uncle berharap agar adik-adik dapat mengambil iktibar dan tanamkan semangat juang didalam diri adik-adik. Minatnya Uncle didalam bidang hospitaliti tidak ada galang-gantinya. Jika minat itu ada, semuanya akan menjadi mudah. Tetapi jangan mengambil mudah setiap perkara. Uncle juga ada banyak kelemahan dan Uncle masih lagi belajar untuk menjadi lebih baik. Uncle kasihankan adik-adik yang mengambil jurusan hospitaliti tetapi sebenarnya tidak berminat. Ramai rakan-rakan Uncle yang sama-sama belajar dengan Uncle di ITM dulu kini tidak bekerja dibidang ini lagi. Rasanya hanya 1-2 orang sahaja yang masih terlibat secara aktif. Lain dengan rakan-rakan kelas Uncle sewaktu belajar di Switzerland dulu. Justeru itu, sebelum Uncle travel kemana-mana dan menginap di hotel mana-mana, soalan pertama yang Uncle akan ajukan di ruang alumni facebook Institut Hotelier Cesar Ritz ialah, "Is there anyone from Cesar Ritz?" Pasti akan ada yang menjawab. Alhamdulillah. Uncle teringat kembali kisah arwah mama yang memberi makan kepada kawan-kawan kami yang bertandang ke rumah dengan menghidangkan biskut kering dan kopi "o" tawar walaupun kami sendiri tidak mewah dengan makanan. Uncle percaya setiap tindakan baik arwah mama dulu terpalit ke kami adik-beradik terutamanya aku yang sentiasa bernasib baik apabila merantau ketempat orang. Kebanyakan rakan-rakan Uncle sedang memegang jawatan yang sangat tinggi diseluruh pelosok dunia. Makanya Uncle sentiasa berpesan kepada adik-adik, jika ada diantara adik-adik yang betul-betul berminat meneroka bidang ini, hubungi Uncle dan Uncle akan cuba "pave the way". I do not promise you anything but I will try....the rest is all yours! Have a pleasant weekend people!

Nyamuk (kiri) dan aku di bilik aku di al safwah hotel, mekah.

Sabtu, Mac 28, 2015

Pengalaman 3

Seperti yang pernah aku katakan dulu, cerita aku tak pernahnya mengikut sequence. Kebiasaannya tunggang-langgang mengikut apa yang aku teringat. Hahahahahaha...makanya, ia seakan-akan jigsaw puzzle yang berkeping-keping. Bila dah disusun semua, baru lah nampak elok...Anyway, pada adik-adik yang belajar dan ingin bekerja dihotel, silalah ambil panduan. Kebanyakan buku-buku di Universiti ataupun mana-mana buku berkenaan dengan Hotel Management akan hanya bercerita tentang Management yakni lebih kepada administration dan lain-lain. Jarang aku jumpa buku-buku ditulis dan dikarang merangkumi operasi. Makanya cerita-cerita pengalaman aku adalah berdasarkan kepada "operational view in running and operating a Hotel!" Pergh...dah boleh karang buku nih! Hahahahaha....Adik-adik yang Uncle kasihi sekelian, pengalaman Uncle banyak. Yang baik dijadikan teladan dan yang buruk juga dijadikan teladan agar adik-adik tidak mengulanginya...alhamdulillah pada 8hb  April nanti bertempat di Berjaya Times Square, Uncle sekali lagi dipanggil untuk menyampaikan ceramah tertutup kepada pegawai-pegawai kerajaan yang bakal ditugaskan keluar negara samada untuk bertugas di kedutaan, matrade dan lain-lain agensi mengenai "Fine Dining Theory, Reception and Official Entertaining".

Madinah, 2007

Ini kali pertama aku menjejakkan kaki di bumi Saudi Arabia. Beberapa minggu pertama aku ditempatkan disebuah apartment di Jeddah. Tempatnya menarik kerana betul-betul bersebelahan dengan Panda yang dibuka 24 jam kalau tak salah aku. Ditepinya ada Mc Donalds. Apabila aku keluar dari apartment aku, melangkah 10 tapak, aku sudah sampai ke masjid. Kedudukannya betul-betul disebelah kiri apabila aku keluar apartment. Memang mudah. Di Jeddah aku bekerja di satu pejabat dengan tuanpunya hotel yang akan kami buka nanti. In fact apartment aku disatu blok dengan apartmentnya. Maka, setiap hari Sheikh Mohammed lah yang akan menjemput, memandu aku ke pejabat dan balik ke apartment. Dia jugalah yang bayar gaji aku! Jangan terpedaya kerana Sheikh Mohammed fasih berbahasa Indonesia. Tersilap kata, buruk padahnya! Sewaktu di Jeddah, setiap hari aku sibuk. Sibuk kerana SM tidak menepati waktu. Janji nak ke pejabat pukul 8.30 pagi, dia talipon aku suruh siap pukul 10. Siap pukul 10, dia ambil aku pukul 11.30! Sampai pejabat pukul 12.00. Tinggallah lebih kurang 1 jam sebelum masuk waktu zohor. Lepas sembahyang zohor kami makan tengahari. Lepas makan tengahari kami balik ke apartment kerana SM nak tidur! Aku yang tak biasa begitu menjadi sangat resah kerana banyak follow-up yang nak kena buat. Jadi follow up aku banyak dilakukan dari apartment. Lepas asar kami akan ke pejabat semula. 1-2 jam dipejabat, dah masuk maghrib. Berhenti sembahyang diikuti oleh makan malam. Lepas makan malam, tutup lampu balik apartment! Wow....berbeza sungguh budaya kerja mereka. Lebih kepada tak kerja daripada kerja...
 
Kami membuat beberapa trip dari Jeddah ke Madinah. Hotel di Madinah pada waktu itu tinggal 20 peratus untuk siap. Maknanya, di Lobby penuh dengan kotak-kotak tiles yang belum dipasang, kotak-kotak besar yang belum dibuka dan lain-lain lagi. Serabut kalau kali pertama melihat..Beberapa bulan sebelum hotel dibuka (walaupun tak siap) aku berpindah ke Madinah. Apartment berhampiran dengan Oberoi Hotel. Sewaktu ke hotel, aku akan masuk ke Masjid Nabawi dari pintu sebelah Oberoi dan keluar di pintu hujung sana. Balik pulak aku masuk dari pintu sana, sembahyang Maghrib di Masjid Nabawi, duduk sekejap sambil mengenang nasib, sambung sembahyang Isyak, berjalan perlahan balik ke apartment. Sampai di apartment aku terus masuk ke bilik. Tak keluar-keluar. Bukannya apa, dalam bilik bersendirian aku boleh plan apa yang akan aku buat keesokan harinya. Banyak berfikir tentang operationsnya nanti. Banyak berfikir tentang "what if nya". Otak aku sentiasa berfikir apakah yang akan jadi bila jemaah mula membanjiri hotel sedangkan bilik ataupun hotel masih belum siap lagi! Aku jadi ngeri!

Sewaktu di Madinah, aku memegang 2 portfolio. Sebagai Director of Food and Beverage dan juga sebagai Executive Housekeeper! Pengalaman aku mencuci toilet dan mengemas bilik di Shangri La banyak membantu aku. Adik-adik sekelian, itulah kepentingannya bermula dari bawah. Uncle dah pesan hari tu...jangan malu walaupun ada kelulusan ijazah...itu semua pengalaman untuk adik-adik melonjak keperingkat yang lebih tinggi! Bayangkan adik-adik, jika Uncle tidak bekerja mencuci toilet ditahun 80an dulu, apakah Uncle dapat menjalankan tugas sebagai Executive Housekeeper dengan berkesan?  Ok, Executive Housekeeper mempunyai tugas yang lebih mencabar lagi. Besar tanggungjawabnya. Tetapi tidakkah EH juga perlu tahu selok belok mencuci tandas? Now adik-adik, it comes in "handy!"

Kami ada 600 bilik kesemuanya. Bilik masih lagi kosong dan yang ada hanyalah dinding! Kami masih menunggu shipment mattress, divan dan headboard dari Malaysia! Johor to be exact. Bilik-bilik ini nampak saja senang tetapi harus dibuat configuration supaya ada yang King bed, Queen bed, twin, triple dan quad untuk para jemaah...aku hirup kopi arab di gerai tepi jalan sambil berfikir...memohon doa selepas solat agar dipermudahkan kerja-kerja aku. Selang beberapa hari sewaktu aku ke tempat kerja, aku lihat ada hampir 10 treler panjang sedang parking didepan hotel. Ada yang berlabel tilam, ada yang berlabel perabut dan lain-lain lagi. Wah....pengsan aku...staff masih tak ada! Yang ada cuma aku, boss aku, Chief Engineer aku dan Financial Controller. Semua pandang kat aku. Aku terkebil-kebil....Cepat-cepat aku cari owner bagitahu yang aku perlukan sekurang-kurangnya 60 pekerja segera. Dia senyum dan suruh orang lain cari. Selang 30 minit sampai 2 lori yang penuh dengan pekerja bangladesh, myanmar, pakistan dll yang diambil dari tepi jalan. Pengsan aku. Aku suruh depa berkumpul depan aku. Aku tanya, siapa boleh cakap inggeris? 2 orang angkat tangan....aku tanya siapa pernah kerja hotel? 1 orang angkat tangan. Aku mula berpeluh...Aku asingkan depa kepada beberapa kumpulan. Aku agihkan tugas mengikut kumpulan. Ada kumpulan turunkan tilam dari lori bawa ke lobby. Ada kumpulan susun tilam ikut configuration yang aku buat ikut floor. Ada kumpulan yang masukkan tilam kedalam lift untuk dihantar ke floor dll. Kami bekerja dari jam 9 pagi sampai jam 1 pagi. Baru selesai bab tilam. Belum yang lain lagi! Waktu tu aku cuma ada 2 minggu untuk menghabiskan kesemua 600 bilik!

Madinah dah mula dingin. Selepas subuh aku sekali lagi terkebil-kebil cuba membuat percaturan agar kesemua 600 bilik dapat disiapkan dalam tempoh 2 minggu dengan para pekerja yang sentiasa bertukar setiap hari. Apabila pekerja bertukar setiap hari maknanya aku harus mengajar perkara yang sama setiap hari! Pengsan! Aku tabahkan hati, berfikiran positif dan berdoa agar semuanya lancar. Siang malam aku bekerja bersama pekerja baru setiap hari dan akhirnya lobby kami bersih daripada beratus-ratus tilam...Mengikut configuration, semua tilam dimasukkan kedalam bilik yang telah ditetapkan. Yang ini berjalan pantas. Atau aku yang tak sedar bahawa kami bekerja tanpa henti sebanyak 18 jam sehari. Berhenti untuk ke Masjid Nabawi dan kembali ke hotel untuk menghabiskan sisa-sisa kerja. Seperti yang aku katakan, aku tak suka delay hingga keesokan harinya. Apa yang aku rancangkan, harus tamat, harus diselesaikan pada hari itu juga. Aku bekerja sekurang-kurangnya 16 jam sehari tanpa cuti mingguan. Akhirnya semua tilam dan bantal berjaya dimasukkan kedalam bilik. Head board dan almari telahpun disiapkan sebelum tilam dan divan masuk. Pada masa yang sama, toilet juga telah mula beroperasi. Yakni air sejuk dan panas telahpun siap. Barangan electrical semuanya dah dipasang. Curtain, sampai seminggu sebelum opening. Masalah aku sekarang ialah linen kerana shipment belum masuk. Sudah sampai di pelabuhan jeddah tetapi belum mendapat "clearance" dari kastam! Setiap kali aku ajukan soalan kepada owner, jawapannya pasti, "mafii musyhkilah ya akhi..." Linen merangkumi bedsheet, duvet cover, pillowcase, bath towel, hand towel dan juga face towel! Semuanya masih di pelabuhan di Jeddah dan aku nak mula beroperasi seminggu lagi. Aku confident yang aku akan dapat barangan tu semua pada saat-saat akhir. Aku memohon agar pekerja aku semuanya on standby 3 hari sebelum tetamu pertama sampai dari Mekah selepas musim haji. Tepat seperti jangkaan, aku dapat linen aku 5 hari sebelum pembukaan. Kalut kami buat inventory dan labelkan setiap linen yang masuk. Immediately kami hantar linen-linen tadi ke laundry dan harus dapat semula dalam tempoh 48 jam. Kami berdoa dan menunggu dengan sabar. Diwaktu yang sama, kami siapkan bahagian-bahagian lain di hotel terutamanya bilik-bilik. Memastikan yang tandas berfungsi sepenuhnya, lampu-lampu serta penghawa dingin beroperasi, peralatan-peralatan kecil lain dipastikan agar tersusun rapi dibilik. Front Desk sibuk. Aku yang juga bertugas sebagai Dir of Food and Beverage agak kurang sibuk kali ini dengan persiapan makan-minum jemaah yang akan sampai kerana pada musim pertama pembukaan, kami menggunakan khidmat caterer luar. Jadi tugas aku sedikit mudah dan aku hanya berhubung dengan Catering Manager dari syarikat berkenaan sahaja. Oleh itu, aku concentrate lebih kepada bilik-bilik tetamu.
 
2 hari selepas itu, linen yang dihantar untuk dicuci mula dihantar semula ke hotel. Kali ini aku dah pecahkan para pekerja kepada 3 shift standard yakni 7-3, 3-11 dan 11-7 pagi. Depa dah start masuk shift dan aku dah assignedkan tugas-tugas yang sepatutnya dilakukan dan dihabiskan. Esok paginya lepas subuh aku dah berjalan ke hotel. Early visit. Nak kasi surprise depa sikit. Semua berkelumbung kepala sambil dok buat kerja kerana cuaca musim sejuk di Madinah kadangkala boleh turun sehingga 10-12C!. 2 hari sebelum kami mula mendapat tetamu pertama yang datang dari Mekah, semuanya telah siap. Cuma tinggal sedikit touch up yang perlu dilakukan seperti marble polishing dilobby, letakkan carpet dibahagian tertentu hotel, susun kerusi dan meja di bahagian lobby, letakkan jambangan bunga, pastikan semua aircond berfungsi, pastikan tandas di public area bersih, pastikan hotel system yakni front office  dan lain-lain ok dan voila....tugas aku selesai buat sementara waktu. Tiba pada waktunya, jemaah mula bergerak masuk ke Madinah dan sampai dilobby. Para pekerja sedang sibuk menurunkan bagasi dari atas bumbung bas....aku? Aku sedang duduk minum kopi arab dari kedai berdekatan sambil memertikan dari sana. Aku tersenyum puas!
 
Pengajaran.
 
Seperti juga yang Uncle selalu katakan, adik-adik harus tahu basic. Asasnya mesti kukuh. Jika asas tidak kukuh, adik akan mudah menyerah kalah. Adik akan mudah goyang jika ditegur. Adik akan terus mengelak apabila melakukan kesalahan. Adik-adik jangan khuatir. Kesalahan itulah yang akan menguatkan adik-adik suatu hari nanti. Tanamkan azam. Kuatkan cita-cita. Setkan target dalam masa 5 tahun apa position yang akan adik-adik dapat? Dalam masa 10 tahun apakah position yang akan adik-adik pegang dan begitulah seterusnya. Uncle bermula susah. Uncle bekerja sebagai "bussboy" di Paya Serai Restaurant PJ Hilton selama 2 tahun dan bekerja sebagai junior waiter juga selama 2 tahun sebelum mula mengorak langkah. Semuanya telah Uncle ceritakan. Sewaktu Uncle bekerja sebagai Vogue Cafe Manager (10 tahun di sana sejak pembukaan 1996-2006), didalam appraisal Uncle, Director of Food and Beverage Uncle waktu itu ialah Marc Cosyns (kini bertugas sebagai GM di Marriott Sibu dan Mulu) pernah menulis....Mohd Shahrir Ali - BULLISH! 
 
 
Cerita lama di BH....rambut hitam lagi...