Isnin, Februari 08, 2016

Cerita Isnin.

Arwah Tambun and me..

Cerita 1
Assalamualaikum dan selamat Tahun Baru Cina kepada semua pembaca blog yang aku sayangi sekelian. Cepat masa berlalu. Pejam celik dan sekali lagi pejam celik dah masuk Kong Hee Fat Choy lagi. Rasanya baru beberapa hari berlalu perayaan ini. Maknanya, Ramadhan juga bakal menjelma tak lama lagi. Minggu lalu aku terkejut apabila terdengar iklan kain baju dari sebuah syarikat ternama mempromosikan "beli kain sekarang, tempah kemudian..", lebih kurang begitulah pemahaman aku. Pergh...hebat...

Gambar diatas tu sengaja aku masukkan kerana tetiba aku teringatkan arwah Tambun. Aku pernah bercerita mengenai beliau didalam entry aku hampir setahun lalu. Arwah Tambun merupakan senior aku setahun di sekolah dulu. Kami agak rapat kerana tinggal di blok yang sama pada waktu itu. Arwah Tambun banyak menasihati aku dan sedikit membantu apabila aku dipanggil senior ataupun dimarahi senior. Kepada arwah Tambun juga aku akan menceritakan apa juga yang bersarang di hati. Beliau seorang pendengar yang baik. 

Lama sungguh kami tak bertemu. Hanya sekadar bertanya khabar di FB sahaja dan membuat janji demi janji untuk bersama-sama minum kopi. Akhirnya sampai kesudah tak menjadi! Aku mendapat tahu yang arwah Tambun mengalami komplikasi buah pinggang dan harus membuat dialisis saban minggu. Dalam hati aku mendoakan agar beliau tabah dan agar keluarganya sentiasa berikhtiar.

Secara tak sengaja kami ada bertemu di Fraser's Hill tahun lalu. Dia terkejut. Aku lagi terkejut. Bertemu pulak dengan hampir keseluruhan rakan batch aku. Berpeluk sakan kami di depan orang ramai tanpa malu..."old boys" kalau bertemu selalunya begitulah. Arwah Tambun nampak sedikit sihat dan ceria saat itu. 

Beberapa bulan yang lalu aku dikejutkan dengan berita yang beliau tenat dan dimasukkan ke hospital. Selang tak berapa lama kemudian aku mendapat satu lagi berita yang beliau telahpun meninggal dunia. Tergamam dan terduduk aku mendengarnya. Persahabatan kami terbina sejak tahun 1981. Aku di Tingkatan 1 dan beliau di Tingkatan 2. Berpuluh tahun kami kenal. Aku bermain bola diposisi pertahanan manakala beliau sebagai penjaga gol. Persahabatan kami tak pernah putus...aku berharap dan berdoa agar keluarga beliau tabah mengharungi hari-hari yang mendatang. Alfatihah....

Cerita 2
Sejak kebelakangan ini aku sering mendapat berita daripada bekas pekerja aku semasa di KSA dulu. Alhamdulillah, rata-rata sihat walafiat dan mengirimkan aku foto-foto mereka bersama keluarga tersayang. Seorangnya daripada Pakistan. Namanya Khurshid. Khurshid ni baik orangnya. Sangat sopan dan sentiasa menghormati orang. Tak pernah aku dengar dia meninggikan suara walaupun pekerja beliau melakukan kesalahan. Khurshid merupakan Room Service Manager aku. Since aku pernah bertugas sebagai Room Service Manager sewaktu pembukaan Renaissance KL Hotel dulu, banyak yang aku perturunkan kepada beliau. Ternyata walaupun posisinya sama tetapi cara kerja mereka amat berlainan. Secara luaran adalah sama tetapi "detailnya" tidak ada! 

Aku suka meronda. Aku akan naik lif ke tingkat paling atas dan berjalan turun menggunakan tangga kecemasan setelah memastikan setiap floor tiada makanan ditinggalkan di koridor. Selalunya ini akan memakan masa lebih kurang 1 hingga 1.5 jam dan semua yang aku temui akan aku catatkan didalam buku nota aku. Setelah selesai, aku akan memanggil Khurshid ke ofis aku dan bercerita mengenai penemuan-penemuan aku di setiap koridor. Permulaannya beliau menafikan yang koridor masih berselerak dengan tray dan trolley yang tidak dibawa turun. Tetapi kecanggihan teknologi membuatkan beliau sering kalah.

Dari situ aku tahu bahawa kebanyakkan mereka hanya bekerja seperti "remote control". Tidak melihat sendiri apa yang berlaku. Hanya mengarahkan dan mendengar serta mempercayai apa yang telah dilakukan. Ini amat merbahaya. Banyak syarikat yang bungkus kerana mengamalkan "tradisi kerja" seperti ini. 

Apabila aku berkesempatan membantu seseorang untuk membuka restoran dulu, aku berpesan kepada beliau bahawa cara kerja aku amat "old school". Sebagai pemilik restoran beliau harus tahu apa yang berlaku didalam restorannya. Bukan hanya duduk dirumah dan percaya 100% kepada manager ataupun chef bertugas. Beliau harus sama-sama melakukan tugas sama seperti pekerja lain pada permulaannya. Selang beberapa hari kemudian aku mengunjungi beliau direstorannya. Aku lihat beliau berada didapur dan memasak. Aku tanya kenapa beliau memasak? Beliau jawab, kerana salah seorang pekerjanya tidak datang kerja! Selang beberapa hari kemudian, aku lihat beliau sedang membancuh minuman di belakang bar. Aku tanya kenapa beliau berbuat demikian? Beliau jawab yang beliau harus tahu cara-cara membuat minuman agar beliau dapat menjual dengan lebih banyak lagi! Aku tersenyum...selang beberapa bulan, beliau mengirimkan berita kepada aku bahawa restorannya sering penuh dengan tetamu dan telah mula mendapat perhatian daripada media cetak. Pernah keluar disalah sebuah akhbar terkemuka kita. Aku bersyukur. Alhamdulillah. Aku sentiasa mendoakan agar beliau berjaya...

Berbalik kepada Khurshid tadi, beberapa minggu yang lalu, aku mendapat perkhabaran bahawa kini beliau telah membuka sebuah restoran yang besar dinegaranya. Foto yang dihantar menunjukkan yang restorannya penuh dengan tetamu dan pemandangannya amat menakjubkan. Lokasinya ialah dikawasan pergunungan yakni pusat pelancongan hebat di Pakistan. Sekali lagi aku mendoakan agar Khurshid berjaya didalam apa juga yang dilakukan. Aku berbangga apabila diberitahu tentang kejayaan mereka. Cuma yang sering aku pesan ialah, mereka harus berada ditempat tersebut. Jangan ditinggalkan kepada orang lain untuk kendalikan. Itu bahaya dan kebanyakkannya akan "bungkus". It's just a matter of samada cepat ataupun lambat!

Cerita 3
Menunggang moto melewati Muzium Negara, aku tak pernah lepas daripada menjeling kesisi kerana disitu ada sebuah bangunan agam dan mewah sedang didirikan. Bakal menjadi salah sebuah hotel yang terbaik dinegara ini. Aku pasti ramai yang akan berpindah ke hotel tersebut tak lama lagi. Aku juga pasti yang aku akan menemui ramai rakan serta bekas pekerja aku disitu. Walau apapun, aku harap mereka mendapat promotion dan gaji yang lebih baik disana..

Setiap kali aku melihatkan hotel baru, aku sering terbayang waktu-waktu pembukaan hotel antarabangsa yang pernah aku terlibat sama. Sesungguhnya ia memerlukan mental dan fizikal yang sangat kuat untuk mengharungi pembukaannya. Waktu kerja tak menentu. Dari pagi sampai ke pagi sudah lumrah. Tidak mendapat rehat secukupnya juga biasa. Deadline demi deadline harus dipenuhi setiap hari. Itu baru dengan hotel. Belum dengan pemiliknya lagi. Kadang-kadang aku tertanya kenapa sehari cuma ada 24 jam dan bukannya 26 jam?

Tidur tak lena. Fikiran sentiasa berkerja keras. Jantung sentiasa berdebar. Kalau hujan aku jadi risau. Kalau barangan tak sampai tepat pada waktunya, aku jadi risau. Wah...betul-betul adrenalin rush. Tapi apabila semuanya telah selesai, nikmat kepuasan tu tak dapat nak digambarkan dengan kata-kata. Tambahan pula apabila mendapat pujian daripada pihak atasan. Pernah sekali tu walaupun kami buka hotel dipertengahan tahun, bonus pada tahun itu menghampiri 3 bulan gaji. Looking back, aku boleh senyum panjang. I've been there. I've done that.

Kepada adik-adik yang akan dan sedang berada dihotel-hotel antarabangsa, kerjalah dengan bersungguh-sungguh. Banyak prospek terbentang didepan mata menunggu adik-adik. Berdisiplinlah. Bertanyalah. Jujurlah. Bermatlamatlah. Beranilah. Keluarlah dari kepompong dan kebiasaan. Merantaulah dan carilah pengalaman diluar negara. Janganlah bagi alasan payah nak cari makanlah. Jauh dari keluargalah. Sedih nak rayalah. Jika itulah yang bermain dijiwa adik-adik, hmmm tak kemanalah adik-adik aku semua...

So people, have a nice long break. Jangan nakal-nakal...kepada yang ada kesempatan tu, marilah sama-sama dengan aku ke Masjid Jamek KL setiap pagi Ahad dari 5-8 pagi untuk bersama-sama membantu rakan jalanan. See you there!








Ahad, Januari 31, 2016

Buntu..

Ubud, Bali once upon a time..


Assalamualaikum wbt pembaca yang amat aku sayangi. Alhamdulillah aku masih bersemangat untuk menulis di blog mingguan aku ni. Kadang-kala tergaru juga kepala mencari idea apa yang harus aku tulis. Topik apakah yang relevan dan apakah pengajaran yang dapat dikutip oleh adik-adik aku hasil daripada pembacaan mereka. 

Sedar tak sedar dah 9 tahun aku "merapu" disini bercerita perihal keluarga, rakan-rakan, kareer dan apa saja yang dekat dengan aku. Ini termasuklah mengenai sukan yang aku amat minati yakni rugby. Jadi terkadang aku terfikir balik, "eh apa yang aku nak tulis minggu ni?"

Apa yang telah aku ceritakan disini ialah pengalaman aku sendiri berada ditempat-tempat tersebut. Tujuan aku merekodkan kesemuanya dalam bentuk penulisan sebegini ialah sebagai bacaan kepada anak-anak aku apabila mereka berada diusia aku nanti. Mungkin satu atau dua perkara positif dapat diikuti oleh mereka. Tak perlulah semua....Juga sebagai terapi minda untuk aku. Jika aku tak menulis cerita-cerita ini apa lagi yang aku nak buat? Main rugby, badan dah tak mengizinkan walaupun semangatnya masih meluap-luap seperti berusia 17 tahun! 

Ada satu benda lagi yang aku nak buat tahun ni tapi belum berkesempatan lagi. Aku nak kayuh basikal! Bukan basikal kat gym...itu aku boleh kayuh bila-bila! Ini basikal on the road. Aku ada sorang kawan yang sangat gila mengayuh basikal. Gila yang tak boleh dibendung lagi. Habis satu Malaya dia dah ronda. Paling gila bila dia menghantarkan gambar-gambar kayuhannya di Papua New Guinea tahun lalu! Pergh....tak bergerak aku tengok gambar dia walaupun lampu dah hijau sebanyak 3 kali di traffic light tepi DBKL Kampung Baru!

Dah lama dia mencadangkan kat aku jenis basikal yang sesuai untuk aku. Tapi melihatkan tayar basikal yang "ramping", aku jadi ngeri nak menunggang! Aku rasa kalau aku nak beli pun mungkin aku hanya akan beli basikal yang rodanya kecil sikit. Duduk tegak dan bukan membongkok. Boleh lipat masuk dalam kereta atau boleh lipat masukkan dalam bakul moto!

Aku nak mula dengan kayuhan santai selepas makan malam sekeliling rumah aku dulu. Kata orang untuk mendapatkan "feel"nya. Lepas tu boleh lah kayuh ke pasar Ampang. Kemudian jauh sikit ke KOSAS. Lepas tu ke Hulu Langat, rendam kaki dalam kolam air panas kat tepi Dusun Tua! Then kayuh balik. Mesti berpeluh gila dan bagus untuk jantung..

Aku bukan nak masuk competition. Cuma aku rasa sangat terpanggil apabila melihat rakan-rakan yang nampak sangat terhibur dengan hobi menunggang basikal mereka. Ada saja gambar yang dihantar kepada group kami. Itu yang membuatkan adrenalin aku kencang!

Kesihatan perlu dijaga. Kepada adik-adik yang tidak aktif bersukan, Uncle cadangkan agar mulakan sesuatu dan jadikan ia sebagai hobi. Payah-payah, bercucuk tanamlah disekeliling rumah dulu. Lakukan selama 30 minit. Dari satu pasu mungkin minat mula timbul dan adik-adik akan teruskannya sebagai hobi selain riadah utuk kesihatan. 

Sejak Wiwit tiada dirumah kerana bercuti selama 2 bulan, aku mengambil alih tugas sementara dengan menyiram pokok didepan dan tepi rumah. Tak lah banyak. Di tepi tangga didalam pasu ada pokok limau purut, orkid (nak mati), daun kesum dan tutup bumi. Ditepi pagar pulak seperti yang aku pernah ceritakan dulu, aku ada pokok kari, belimbing, serai, kemangi, mangga, nenas, rambutan, aloe vera, ubi kayu dan beberapa lagi. Nak menyiram kesemua ni mengambil masa jugak sebab aku pakai baldi. Mau 4-5 kali berulang baru siap. Tapi 4-5 kali berulang ni lah yang buatkan aku berpeluh. Itulah aktiviti paling sedikit yang kita boleh buat dirumah selain melipat dan menggosok baju. Pada yang nak cepat berpeluh melebihi sauna, aku cadangkan menggosok baju dan jangan pasang kipas ataupun pendingin hawa. Aku garenti lepas 2 helai baju ataupun seluar, peluh akan mencurah-curah. In fact aku rasa ini lah aktiviti 2 dalam 1 terbaik mengalahkan kopi Nescafe 3 in  1! Selain daripada berpeluh dan sihat, pakaian juga akan siap digosok. .....hahahahahahaha....

Baiklah...kepada sesiapa yang berkerja di KL, selamat menyambut hari Kuala Lumpur esok. Duduk rumah diam-diam dengan keluarga ya, jangan nak merayap! Have a pleasant week ahead, people!

Jumaat, Januari 22, 2016

Bersyukurlah

Pavillion, Bukit Bintang

Cuaca sangat panas sekarang. Bahangnya menggigit. Kulit aku sensitif jika terkena cahaya matahari secara direct. Tapi apa boleh aku buat kerana aku setiap hari menunggang moto. Pagi-pagi selepas aku bersiap, akan aku sapukan "sun block" supaya kulit muka tak terbakar. Kadang kala aku telan juga "anti-histamine" untuk mengurangkan kegatalan di bahagian muka akibat terlalu banyak terdedah kepada cahaya matahari. Letih jadinya. Tapi aku masih bernasib baik. Bernasib baik kalau nak dibandingkan dengan orang lain yang mempunyai masalah kulit muka yang lebih teruk. Alhamdulillah. Aku bersyukur dengan apa yang ada! Tapi itu tidak bermakna aku hanya berserah sahaja. Aku masih sapukan sun block dimuka setiap hari sebagai "prevention". My point here is "bersyukurlah".

Setiap pagi Ahad, jika aku berkesempatan, aku sering mengikuti program yang dijalankan oleh kumpulan "Unggas" di Masjed Jamek, Kuala Lumpur. Memberi makan kepada rakan-rakan gelandangan dan sedikit keperluan asas kepada mereka amatlah menginsafkan aku. Kadangkala aku terfikir, aku kesana-kemari hanya dengan menunggang moto. Panas dan hujan terpaksa aku tempuhi. Sering timbul difikiran untuk hanya berkereta setiap hari. Tetapi melihatkan rakan-rakan gelandangan yang tidak mempunyai tempat tinggal, hidup sebatang-kara, tidur dilorong-lorong dan dibawah jambatan, timbul keinsafan dihati kecil aku. Sekali lagi datang perkataan, "bersyukurlah".

Apabila aku bekerja di Geneva dulu, aku sering kekurangan wang. Ini ialah kerana aku terpaksa membelanjakan jumlah yang besar untuk bilik sewa aku dan aku juga harus menyimpan wang untuk sebarang kemungkinan. Duit yang ada hanyalah cukup untuk aku makan "proper meal" sekali sehari. Aku hanya berjalan kaki setiap hari untuk pergi dan balik kerja walaupun sewaktu musim dingin sejauh hampir 2 kilometer. Winter clothing aku hanyalah daripada peninggalan pelajar-pelajar senior yang pulang ke negara masing-masing setelah tamat belajar. Setiap pagi aku makan roti yang dicicah kopi. Setiap tengahari aku makan mee segera yang dibeli di MIGROS. Lepas 3 minggu aku naik muak tengok mee segera. Aku telan jugak sebab aku nak alas perut bukannya nak sedap. Dengan duit lebihan yang ada setelah aku membayar segala keperluan dan sedikit simpanan, aku beli "paste" yang dijual didalam botol seperti sambal oelek (dari holland) dan lain-lain untuk aku buat nasi goreng sebagai santapan malam. Begitulah aku dari sehari ke sehari. Pada hujung minggu aku akan bersiar-siar dengan hanya berjalan kaki sambil membawa bekalan. Hanya berhenti di cafe untuk menikmati secawan dua kopi "orang kaya" sambil membaca buku sebelum kembali menyambung jalan. Aku puas walaupun dengan kekangan kewangan kerana apabila perbelanjaan terbatas, aku menjadi lebih kreatif! Apabila aku pulang dan berehat, aku sering terfikir apa yang berlaku kepada anak-anak dinegara mundur yang tidak berpeluang seperti aku? Sekali lagi aku "bersyukur".

Secara kebetulan dan mungkin juga kerana rezeki Allah swt, aku berkesempatan untuk bertugas di Madinah dan Mekah selama beberapa tahun.  Aku bekerja dan menginap di hotel Al Safwah. Tidak perlu mengeluarkan wang walau satu sen pun untuk berbelanja. Kalau aku malas nak makan di restaurant, aku pesan sahaja makanan dan semuanya akan dihantar ke bilik. Kesemua meal period! Pakaian aku dikutip, dicuci, digosok dan suits aku di dry-clean kan. Setelah siap, semuanya dihantar dan disusun semula didalam almari bilik aku. Peti ais mini dibilik aku sentiasa penuh dengan jus buah-buahan. Bagitahu saja apa yang aku perlu, semuanya akan disediakan oleh Room Service untuk aku. Katil aku dikemas setiap hari. Bilik air juga dicuci setiap hari. Memang satu sen pun aku tak keluar. Menambahkan keindahannya, KSA merupakan sebuah negara "tax-free". 

Apabila aku menyingkap langsir dan melihat kebawah dari bilik aku di tingkat 8, aku dapat melihat dengan jelas ramai peminta sedekah. Tidak kiralah samada mereka genuine ataupun tidak. Apabila ada yang bersedekah, mereka akan dikerumuni hingga berlaku tarik-menarik diantara satu sama lain.

Apabila sebuah restaurant mahu dibuka pada tahun 2008, kebetulan pembesar negara tersebut turut berada di Mekah. Pembesar negara itu telah dipanggil untuk melakukan perasmian tetapi disaat akhir tidak dapat hadir kerana beberapa perkara. Banyak kambing yang ditempah telahpun berada disebelah setiap meja. Tetamu telahpun sampai dan ternyata hanya sebahagian sahaja yang hadir kerana entourage negara yang dijemput tidak dapat serta. Banyak makanan yang telah siap dimasak. Keputusan akhir yang dilakukan ialah dengan menjemput sesiapa sahaja yang lalu lalang untuk datang menjamu selera. Aku menjadi sayu melihat fakir miskin yang dijemput berebut-rebut makan makanan yang tersedia. Sampaikan tulang kambing juga dimasukkan kedalam beg plastik untuk dibawa balik! Masyallah....melihatkan situasi tersebut, hati kecil aku berkata, "bersyukurlah.."

Pesanan kepada adik-adik.
  • lihat sekeliling dan bandingkan diri adik-adik dengan orang lain. Uncle pasti adik-adik ada kelebihan. Makanya bersyukurlah.
  • jika adik-adik hanya ada RM5 untuk makan pada hari itu sarapan dan tengahari, lihatlah sekeliling. Ramai lagi yang tidak makan seharian. Berjimat-cermatlah.
  • Jika adik-adik mahukan IPhone yang berharga ribuan ringgit sedangkan adik-adik masih lagi belajar, pendamkanlah niat tersebut. Teknologi silih berganti. Adik-adik kumpulkanlah duit dan setkan target untuk mendapatkan hp tersebut. Berusaha dengan gigih dan simpanlah wang. Keutamaan jangan dilupakan. Apakah keutamaan hp melebihi makanan dan minuman setiap hari? Fikirkanlah. 
Mobile phone telahpun wujud lebih dari 20 tahun lalu jika tak salah aku. Hanya pada tahun 2006 aku mula menggunakan hp. Hinggalah sekarang, ini hanya merupakan hp aku yang ke 3! Apabila anak-anak aku mencadangkan aku mendapatkan hp Lenovo berharga RM650, aku menjegilkan mata. Terlalu mahal bagi aku hanya untuk menghantar dan menerima mesej. Tetapi dek tekanan daripada anak-anak, aku akur dan beli juga hp tersebut. Maka dengan itu hp tersebut merupakan hp paling mahal pernah aku ada selama ini! 

Apa yang aku nak ceritakan kali ini ialah sikap bersyukur yang perlu kita ada. Jika kita melihat kepada kekurangan kita, lihatlah masyarakat sekeliling. Ramai lagi yang lebih kurang daripada kita. 

Jika kita terpaksa mengikat perut selama beberapa jam, berusahalah untuk keluar daripada masalah tersebut. Ramai lagi  yang tak makan seharian!

Key point here is 'BERSYUKURLAH!". Have a very meaningful long weekend with your loved ones, people!

Sabtu, Januari 16, 2016

Memories

Tokyo 1992, with Mitsuko Owaki sensei

Assalamualaikum anda yang budiman. Telah 2 minggu tahun 2016 berlalu. Apakah yang telah berlaku pada kehidupan aku selama 2 minggu ini? Sewaktu aku mendaftarkan Yuya pulang ke asrama di VI pada tanggal 3hb Januari yang lalu, aku terserempak dengan rakan lama yang sama-sama belajar bahasa Jepun dengan aku di Wisma Belia dulu. Pertemuan yang tak dirancang. Beliau bertudung litup menyebabkan aku bertambah sukar untuk mengenali. Aku melangkah masuk ke dewan makan tempat taklimat kemasukan asrama diadakan. Berdiri ditepi tingkap dan tanpa disedari ada seorang wanita menegur aku. Aku sebenarnya berhenti betul-betul disebelahnya! Aku cuba recall. Dia sebut nama aku dan selang beberapa saat baru lah aku dapat figure out siapakah gerangan wanita tersebut. Masyallah. What a small world!

Syikin mendaftarkan anak bongsunya ke sekolah yang sama dengan Yuya. Sempat kami berborak kecil sebelum berjanji untuk bertemu dengan rakan-rakan yang lain!

Syikin seorang yang sangat pemurah. Pemurah dengan senyuman dan juga pemurah dengan kudrat. Sering membantu rakan-rakan yang memerlukan. Kini anak-anak Syikin telahpun besar panjang. Ada yang telah menamatkan zaman persekolahan dan yang bongsu telahpun berumur 13 tahun. 

Selang beberapa hari kami kembali berhubung dan cuba untuk kumpulkan lebih ramai lagi rakan-rakan lama. Malangnya semua sibuk dan yang available hanyalah Anwar. Itupun datang dari Bukit Beruntung! Hari dan waktu diatur dengan baik. Bertemu jam 2.30. Cafe tak sibuk sangat. Walaupun hanya kami ber 3. Banyak perkara yang kami bualkan dari sewaktu berada didalam kelas yang sama dulu hinggalah kepada kehidupan kami di Tokyo. Semuanya menimbulkan keriuhan dan gelak ketawa. Nikmat nilai persahabatan yang terjalin tak dapat nak aku rungkaikan.

Sewaktu kami sedang mengambil kursus bahasa Jepun, aku sering keluar malam bersama Anwar. Moto kapchai aku sering rosak. Anwar memakai motor RXZ dan itulah moto yang paling besar dalam group kami pada waktu itu. Habis semua gerai di Brickfields dah kami redah. Anwar masih muda waktu itu. Sekitar awal 20-an kalau tak salah aku. Berfikiran sangat matang dan juga seorang yang rajin belajar. Banyak juga yang aku tak berapa faham akan aku rujuk kepada beliau. Anwar seorang yang "tak tahu malu". Di dalam mempelajari sesuatu bahasa asing, perasaan "tak tahu malu" ini sangat penting. Hentam saja walaupun salah. Daripada situ kita akan timbul keyakinan diri untuk berkomunikasi dengan orang sekeliling. Apabila bertutur dengan sensei pula, mereka akan betulkan kembali struktur ayat, tatabahasa dan pelbagai lagi. Ini membuatkan beliau lebih cepat "menangkap" daripada pelajar-pelajar lain termasuklah aku! Sifat beliau itu juga kemudiannya menular kepada aku. Aku jadi iri apabila keluar dengan Anwar di Tokyo. Beliau kedengaran lebih selesa berbahasa Jepun berbanding aku. Bertitik-tolak daripada situ aku berazam tidak akan menggunakan bahasa inggeris didalam pertuturan aku dengan masyarakat setempat. Sebanyak mungkin. Berlaku juga keadaan terdesak apabila sesuatu perkara yang nak aku ucapkan, aku tak dapat mencari perkataan yang sesuai. Dalam kes seperti itu, aku akan menggunakan bahasa inggeris. Terpaksa.

Berbalik kepada rakan aku, Anwar ni tadi. Dah berpuluh tahun kami tak bertemu. Beliau masih slim seperti dulu. Senyuman dan ketawanya masih sama. Jika aku bertemu dengan beliau di Guatemala sekalipun aku masih boleh mengingatinya. Anak-anaknya dah pun besar. Anak sulung sedang melanjutkan pelajaran di amerika. Mewarisi kebijaksanaan ayahnya, aku pasti.

Bangsar 2016 without Mitsuko Owaki sensei

Bukan senang nak berjumpa dengan rakan-rakan lama ni. Dari satu pertemuan yang tak direncanakan, kini telah 2 kali kami bertemu dalam masa seminggu. Aku pasti selepas ini akan banyak lagi bakal berlangsung didalam kumpulan yang lebih besar. Insyallah.

Pengajaran kepada adik-adik
  1. Belajarlah lebih daripada satu bahasa. Jangan malu bertutur walaupun salah. Adik-adik akan rugi jika tidak mampu berkomunikasi didalam pelbagai bahasa. Jangan ambil mudah. Semua ini untuk masa depan adik-adik. Apabila adik-adik menghadiri temuduga nanti, penguasaan bahasa melayu dan inggeris amatlah penting. Markah adik-adik akan meningkat secara mendadak jika adik-adik boleh bertutur didalam bahasa mandarin ataupun tamil. Apatah lagi bahasa antarabangsa yang lain. Inilah kekurangan masyarakat kita. Jangan malu. Ini merupakan sedikit investment yang bakal membawa pulangan yang besar kepada adik-adik! Pada umur yang sebegini (masih muda!) Uncle akan kembali masuk ke kelas bahasa tak lama lagi untuk menyambung ke peringkat yang lebih tinggi. Jika Uncle pada umur 48 ini masih mahu belajar dan kembali ke kelas bersama anak-anak belasan tahun ataupun awal 20-an, kenapa adik-adik tidak? Think about it!
  2. Uncle sangat mementingkan nilai persahabatan. Uncle ada ramai kawan dari seluruh dunia. Sekali-sekala Uncle akan mengirimkan berita kepada mereka. Kawan yang hilang tetapi bertemu semula seperti yang Uncle ceritakan diatas akan terus diingati dan dihubungi. Banyak yang kita boleh belajar daripada mereka. Jangan hidup sebatang kara. Selepas membaca entry Uncle ini, cuba stop, pause and think, berapa ramaikah kawan yang telah adik-adik hubungi selama seminggu ini? Jika tidak, mulakan sekarang dengan seorang!
Okay semua, aku doakan hari minggu ini akan lebih memberi makna dengan keluarga dan rakan-rakan tersayang. Have a great weekend people!



Jumaat, Januari 08, 2016

Berusahalah!

Saas Fe - Suisse

Assalamualaikum wbt para pembaca mingguan aku sekelian. Tahun 2015 telahpun berlalu beberapa hari yang lalu. Bagi aku, alhamdulillah. Ia merupakan setahun yang menyeronokkan. Ada beberapa pencapaian dan juga pengiktirafan kecil-kecilan yang diterima. Aku bersyukur. Penutup tahun 2015 aku juga berlangsung dengan baik apabila dapat bersama keluarga bercuti. Tidak terlalu lama, tidak terlalu jauh dan tidak juga terlalu mewah. Cukup ala kadar. Yang penting, semua happy!

Tahun 2016 sedang dilalui sekarang. Apakah azam aku? Aku tak ada azam pada tahun ini. Aku cuma nak jadi lebih baik dari 2015. Dari segi kesihatan, perihal keluarga, kerjaya dan lain-lain lagi. Aku tahu aku berada ditahap mana tahun lalu dan sebelumnya. Maka oleh itu, aku harus strive dan gandakan usaha untuk menuai hasil yang lebih baik pada tahun ini. Insyallah. The "keyword" here is "BERUSAHA".

Beberapa hari yang lalu aku ada bertemu dengan seseorang yang pakar dari segi kewangan. Kami duduk berbual mengenai jumlah simpanan yang aku ada dan membincangkan perancangan seterusnya. Semua orang ada simpanan. Tak kiralah sikit ataupun banyak. Satu sessi yang sangat bermanfaat bagi aku kerana ada beberapa perkara yang aku tidak tahu dan ada juga beberapa perkara yang aku terlepas pandang samada secara sengaja ataupun tidak. Semua ini pelajaran yang berguna kepada aku. Cuma aku terfikir ishhh, kalaulah aku simpan lebih sikit "masa tu..." But then again, semua dah berlalu. Tak guna nak diingatkan lagi. C'est la vie! Obladi-oblada! Makanya sekarang aku terpaksa gandakan usaha!

Aku selalu berpesan kepada anak-anak agar jangan membazir. Bukan senang nak dapat duit. Bukan hanya duduk, berdoa dan duit akan turun dari langit. Tidak sama sekali. Kita harus berusaha. Ramai yang mengeluh akan kenaikan barangan kini. Tetapi tidakkah pernah terdetik difikiran mereka apakah tindakan susulan yang harus dilakukan untuk mengatasi masalah ini? Berusahalah!

Azumi baru saja selesai menduduki peperiksaan SPM pada bulan Disember yang lalu.  Selesai sahaja kertas terakhir, aku mengirimkan satu message di whatsappnya yang berbunyi didalam Bahasa Malaysianya seperti berikut....

"Tahniah kerana telah berjaya menduduki peperiksaan SPM hingga selesai. Jika Abang memandang ke belakang, Abang akan sedar bahawa cepatnya masa berlalu. 6 tahun disekolah rendah dan 5 tahun di sekolah menengah. Cherish persahabatan dengan rakan-rakan selama 11 tahun tersebut. Hubungan  harus dipelihara sepertimana Papa dengan rakan-rakan Papa selama lebih dari 30 tahun dulu dan hingga kini kami masih lagi seperti sebuah keluarga yang besar. Perjalanan Abang ke alam dewasa akan bermula. Beberapa tahun berada di Universiti dan seterusnya Abang akan mengharungi satu perjalanan yang penuh dengan ranjau dan liku. Berusahalah dengan gigih dan pastikan disiplin terpelihara. Set a goal dan time frame untuk mencapai goal-goal tersebut. Papa percaya yang Abang akan berjaya didalam apa juga bidang yang Abang ceburi. Walau sesibuk manapun Abang, ingat bahawa "keluarga" sangatlah penting. Papa dan Mama akan sentiasa menyokong Abang. Jangan hampakan kami! Apa yang Papa dapat berikan hanyalah "pelajaran". Belajarlah setinggi mana pun. Papa akan tetap berusaha mencari wang untuk menyekolahkan kamu bertiga hingga ke peringkat tertinggi. Selain daripada itu, moto, kereta, rumah dll Abang harus mencari sendiri. Itulah yang Papa lakukan sewaktu Papa diumur Abang dulu..Love you very much - Papa"

Seminggu selepas itu, Abang menalipon aku memberitahu bahawa beliau akan mula bekerja keesokan harinya dan duit itu akan digunakan untuk mengambil lesen memandu. Alhamdulillah. Aku bersyukur.

Pelajaran kepada adik-adik:

  1. Tanamkan azam dan berusahalah sekuat mungkin untuk mencapai azam tersebut. Pada suatu waktu dahulu, Uncle sering berkata, bahawa kita perlu ada plan B supaya jika plan A tidak berhasil, kita sudah ada persediaan. Tidaklah kita terpinga-pinga sewaktu jatuh terduduk. Tetapi pada suatu hari pulak, Uncle membaca sebuah tulisan mengenai motivasi dan perkara-perkara positif. Beliau menulis/berkata, jangan sediakan plan B kerana jika plan B ada didalam minda kita, kita tidak akan berusaha bersungguh-sungguh untuk mencapai matlamat kita kerana kita tahu kita dah ada plan B! Now, it's up to adik-adik untuk memilih yang mana satu lebih baik. There's no right or wrong here!
  2. Pastikan yang adik-adik menabung dari awal. Mulakan dari waktu adik-adik mula bekerja. Siapkan minda dan pahatkan didalam jiwa bahawa didalam masa 5 tahun bekerja tetap, adik-adik akan menyimpan wang dan mampu membayar booking fee ataupun downpayment untuk rumah. Tetapi pastikan yang adik-adik selesa dengan jumlah bulanan yang perlu adik-adik bayar. Jangan ikut orang. Biarlah orang berbelanja besar. Biarlah orang bergaya hebat. Biarlah orang berbelanja mewah. Adik-adik stay focus. Belanja untuk horey-horey hanya setelah kesemua hutang dan segala macam pembayaran  serta sedikit simpanan telah dibuat. Jangan bayar hutang dan simpan hanya selepas horey-horey....itu bahaya! Kereta atau moto boleh adik-adik miliki jika masih ada simpanan berbaki. 
  3. Uncle juga ada rakan yang sewaktu mudanya dulu telah memiliki sebuah rumah pangsa 3 bilik tetapi 2 daripadanya disewakan. Satu bilik yang disewa, duitnya digunakan untuk membayar pinjaman perumahan manakala satu lagi bilik yang disewa, duitnya digunakan untuk membeli/membayar ansuran kereta! That is "smart!"
  4. Adik-adik harus bertanggungjawab terhadap diri sendiri. Berdikari. Jangan mengharapkan ibubapa. Jangan dibebankan hari tua mereka dengan segala macam hutang adik-adik. Hutang kereta lah, hutang moto lah, duit makan la....come on adik-adik....adik-adik lebih baik dari itu. Berusahalah!
Terimakasih kerana masih membaca. Hahahahaha...aku ingatkan semua dah tutup laptop....Btw, have a pleasant weekend. 2-3 hari ni cuaca sangat baik. Pergi lah jogging dan beriadah..jagalah kesihatan! Peringatan ni aku tujukan khas untuk aku yang selalu terlupa dan tak sedar diri! Hahahahaha....

Sabtu, Januari 02, 2016

Universal Studio Singapore


Assalamualaikum wbt pembaca yang aku sayangi sekelian. Kali ini alhamdulillah aku berkesempatan untuk bercuti selama 4 hari dan aku bawak keluarga ke selatan tanahair. Tak pernah aku menetap lama di JB. Ni lah kali pertama. Sebelum tu aku dah berniat nak bawak anak-anak ke Universal Studio Singapore (USS) cuma aku tak zahirkan kepada mereka. Kesian anak-anak lama tak ke theme park yang menepati piawaian "theme park!". Kebetulan Azumi pun dah habis SPM dan diberikan pelepasan cuti dari tempat kerjanya, jadi kami sepakat untuk mengambil 4 hari 3 malam cuti. Marina jadi tak sabar kerana  dia akan ke 2 theme park. USS dan Legoland di Nusajaya.

Kami memulakan perjalanan di awal pagi disebabkan faktor cuaca. Seronok memandu. Semua kecoh bercerita. Aku taklah boring sangat. Melepasi Seremban dan menuju ke Melaka, kesemua penumpang aku dah tertidur! Hahahahaha...

Sebelum sampai ke Nusajaya, rakan aku bagitahu supaya aku singgah dulu di JPO. Cadangan yang sangat baik. Aku cilok masuk JPO dan cilok sepasang kasut buat aku pakai waktu pergi meeting nanti. Anak-anak lapar. Bila tanya nak makan dimana, semua jawab serentak, "Kampachi.....!". Gulp!

Banyak yang depa lihat. Baju, seluar, kasut dan harganya juga berpatutan cuma kadang-kadang model yang kita mahu tak ada...mungkin stok barunya lambat tiba. Rasa aku...orang punyalah ramai..maklumlah cuti sekolah. 

Kami teruskan perjalanan ke Nusajaya. Menggunakan waze untuk mencari hotel. Aku menginap di sebuah hotel kepunyaan junior aku yang bernama "Ariana Hotel". Tempatnya masih baru. Jika ada sesiapa yang nak ke Legoland, bolehlah menginap di hotel ini. Kalau dari Ariana Hotel, senang sangat nak ke Legoland. Ikut jalan belakang yang tak banyak kereta dan voila...10 minit dah sampai. 


Sebelah malamnya aku dijemput oleh rakan batch aku, Aidi Salihin yang berasal dari Sarawak tetapi dah berpuluh tahun tinggal di Johor. Kami makan di "Singgah Selalu" yakni sebuah kawasan makan yang luas dan ada live music. Daging rusa menjadi pilihan. Wahh...meriah sungguh. Hilang penat memandu disiangnya apabila bertemu dengan rakan lama dan isterinya. Banyak perkara yang kami bualkan. Kesemuanya berkisar kepada zaman kami di sekolah dan cerita mengenai keluarga masing-masing! Marina menguap sakan! Hahahahahaha..Terimakasih banyak-banyak Aidi Salihin dan isteri!

Balik ke hotel kami tergolek terus. Walaupun masih awal yakni sekitar 10 malam, mata aku dah juling itik. Tengok lantai nampak ceiling...tengok ceiling nampak lantai...sebelum aku nampak benda-benda yang lagi pelik, baik aku tidur dulu!


Esoknya, aku seperti biasa dah bangun awal. Memang rutin aku kena kejutkan sorang-sorang. Masyallah punyalah payah anak-anak nak bangun. Pukul 8 kami bersarapan di kedai sebelah hotel. Ariana tidak menyediakan sebarang jenis makanan. Tapi jangan bimbang kerana ada convenient store disebelahnya dan ada 2 restaurant sederet dengannya. Oh ya, Ahmad Idham Film Academy hanya di depan hotel. Jadi setiap waktu kami akan terserempak dengan beliau dan para pelakonnya yang juga menginap di hotel yang sama selama kami disitu.....

Kami akan bertolak ke Singapore pada pukul 9 pagi. Jadi 8.30 pagi kenderaan yang aku tempah beserta pemandu telah tiba untuk mengambil kami. Pemandu memberikan borang immigresen untuk diisi. Tepat jam 9 pagi kami mula bergerak melalui Tuas. Sengaja aku memilih weekday dan jauh sikit dari cuti x'mas kerana tak mahu tersangkut di check point. Memang tak busy kata pemandu. Tapi dalam tak busy tu pun kami mengambil masa selama 2 jam untuk lepas. Bayangkan kalau busy!


Kami memang dah ada tiket yang dibeli online. Setiap tiket berharga SGD70 dan kami juga membeli express ticket yang berharga SGD50. Jadi setiap orang aku belanjakan SGD120 hanya untuk tiket! Ditukar ke matawang kita, masyallah dah RM370 setiap tiket! Apa salahnya sekali-sekala. Jika aku ke Tokyo Disney, harga tiketnya juga begitu. 

Kesian aku lihat pada mereka yang tidak mempunyai "express pass". Terpaksa menunggu sekurang-kurangnya sejam untuk menaiki setiap ride. Alhamdulillah by 5pm boleh dikatakan semua rides dah pun habis dinaiki. Aku rekomen untuk beli express pass tu walaupun harganya sedikit mahal. Segala-galanya bagus kecuali aku terkilan dengan seorang petugas disitu. Aku tanya pukul berapa show di kolam air tu akan bermula dan dia dengan nada keras memberitahu aku, "why didn't you look at the notice board before asking?" Aku tersentak...Wow......

Aku jadi hairan apabila anak-anak lelaki aku semuanya tak sanggup untuk menaiki "Battlestar Galactica" roller coaster tetapi Marina beriya-iya mengajak dan naik dengan aunty. Wah...hebat budak ni. Azumi tak berani dan Yuya serta aku takut pening! Hahahahahaha....Flower Power!

Kami berjanji untuk bertemu semula dengan pemandu pada pukul 5.30 petang di entrance tempat kami diturunkan. Dan tepat pada waktunya, beliau muncul! Dari situ kami mula bergerak ke beberapa tempat yang biasa dikunjungi oleh pelancong ke singapura. Jalan agak lengang dan pemanduannya selesa. Tidak rushing. Sekitar 7-7.30pm kami mula menuju ke immigresen sekali lagi. Cuaca dah mula gelap. Untuk keluar ke JB kami terpaksa mengharungi 2 jam lagi kesesakan lalulintas. Marina setengah pengsan kerana nak ke toilet. 

Sampai di JB kami terus makan malam dan kemudian pulang ke hotel. Trip kali ni rasanya menggembirakan anak-anak. Alhamdulillah....

Esoknya pulak ada kawan lama aku sorang lagi, Fuad Mustadak mengajak kami makan tengahari. Alhamdulillah, rezeki. Beginilah bila kawan ramai! Hampir 2-3 jam kami berborak mainly perihal pasukan bolasepak JDT yang hebat! Kalaulah Azumi dapat bermain dengan pasukan senior JDT! Hahahahahaha....aku pencen dan jadi manager saja! Usai makan tengahari, Fuad menghantar kami balik ke hotel dan aku terlelap menanti panggilan dari aunty untuk mengambilnya dan Marina dari Legoland. Malamnya aku tak boleh nak kemana sebab badan dah mula rasa tak sihat. Aunty dan anak-anak keluar makan. Tinggallah aku sorang kat bilik. Sungguh tak bermaya. Mungkin terlalu letih dan badan kekurangan air. Aku rasa...Ajakan sorang lagi kawan lama aku untuk dinner pun terpaksa aku tolak. Rasheed Hassan atau lebih dikenali dengan panggilan Chico sorang lagi budak jb yang agak sering aku cerita kat sini. Malam tu saja 4 kali aku ke tandas. Pulang ke KL keesokan harinya, aunty yang memandu dari JB ke KL! Thank you...thank you...

Alhamdulillah. Walaupun percutian ni singkat tetapi waktu bersama keluarga amatlah berharga bagi aku. Lepas ni sorang demi sorang akan meninggalkan rumah. Walaupun waktunya masih jauh lagi tetapi aku dah dapat rasakan kesunyian nanti tanpa anak-anak. Hahahahaha...being emotional sikit! Hiishhhh merepeklah!

Pengajaran untuk adik-adik!

Ada jugak ni...bukannya tak ada...walaupun bercuti tetapi pengajaran mesti ada ya adik-adik semua! 
  1. hubungan silatulrahim bersama rakan-rakan haruslah dijaga. Berbuat baik kepada masyarakat sekeliling dan insyallah masyarakat sekeliling akan berbuat baik kepada adik-adik. Didalam entry ni Uncle menjuruskan kepada nilai persahabatan Uncle bersama rakan-rakan sekolah dulu. Walaupun Uncle tahu mereka sangat sibuk tetapi mereka masih lagi mencari waktu agar kami dapat bertemu. Tidakkah ini rezeki dari Allah?
  2. sesuatu yang adik-adik mahu lakukan, haruslah ada perancangan yang teliti. Didalam entry ini Uncle maksudkan percutian Uncle. Uncle telah merancang setiap detik itu dengan teliti. Kenderaannya, kewangannya, makan-minumnya dll. Maka, setiap apa yang adik-adik ingin lakukan haruslah dirancang terlebih dulu. Begitu juga dengan "career" adik-adik. Jika tiada perancangan yang teliti, cita-cita adik akan tercapai lebih lewat. 
  3. hati-hati apabila makan...pastikan daripada sumber yang bersih. Bukannya apa, lepas bersarapan bagai nak gila, Uncle dapat "cherry-berry" (istilah dari kak lit - my sister) dan 3 hari berulang ke tandas!
Ok semua, dikesempatan awal tahun baru ni aku nak memohon ampun dan maaf jika terdapat mana-mana entry yang menyentuh perasaan pembaca secara sengaja mahupun tidak sengaja. Aku juga manusia yang tak terlepas dari melakukan kesalahan. Dengan itu, aku akhiri entry kali ini dengan, "Akemashite Omedetou Gozaimasu!" yang membawa maksud, "Selamat Tahun Baru!"


Rabu, Disember 23, 2015

Hello Ain!

Assalamualaikum wbt sekali lagi kepada semua pembaca yang aku sayangi sekelian. Kali ini entry aku tak panjang. Beberapa hari yang lalu, aku mendapat satu komen dari seorang pembaca yang bernama Ain. Aku tak pernah kenal Ain.

Ain mungkin masih merupakan pelajar sekolah atau universiti. Aku tidak pasti. Tetapi Ain telah meninggalkan satu komen yang membuatkan aku sangat "tersentuh". Berikut ialah komen Ain kepada aku didalam entry aku yang bertajuk "3 dalam 1"

Tanpa nama berkata...

Hi Uncle.
Terimakasih kerana berkongsi ilmu.
Boleh tak Uncle besarkan sikit font dan buat banyak perenggan.

Baru senang sikit nak baca, sebab saya rabun, Uncle.

Thanks, Uncle
AIN

Masyallah...aku tersentuh. Kepada Ain, Uncle nak ucapkan berbanyak-banyak terimakasih kerana membaca cerita-cerita Uncle. Uncle akan cuba ikut saranan Ain untuk memudahkan Ain membaca dengan lebih seronok cerita pengalaman-pengalaman Uncle. Message Ain yang walaupun pendek telah menyentap perasaan Uncle. Sila contact Uncle jika ada kelapangan di ali.shahrir@gmail.com

Ahad, Disember 20, 2015

Well done SDARA 85!

dari kiri, mat bo, lan hasan, iq, joe rangkszc dan iron mat lani


Assalamualaikum wbt pembaca yang aku hormati dan sayangi. Sekali lagi aku bernasib baik dan berkesempatan untuk mengadakan perjumpaan dengan rakan-rakan sepermainan, sesama kongsi nasi kawah, sesama asrama, rakan-rakan yang sesama bersusah-payah bersama aku selama 5 tahun kami bersama dari tahun 1981-1985. Budak-budak ni semua dah lebih daripada pangkat rakan-rakan dan juga lebih daripada pangkat adik-beradik! Aku tak tahu nak cakap apa. "Blood Brothers" mungkin? Perangai sensorang memang kami dah tahu luar dan dalam. Apa yang bermain dalam kepala otak sensorang pun kami dah tahu sangat-sangat. Jangan nak kelentong! Kalau sorang ditimpa masalah, kami akan semua sebanyak-mungkin membantu.  Makan malam kali ni amat bermakna kerana ada yang datang dari Kelantan dan Johor. Masyallah...tengok muka sorang-sorang mengingatkan aku kembali kepada hari pendaftaran kami untuk masuk ke tingkatan 1 ditahun 1981. Aku tahu aku dah banyak kali menulis pasal budak-budak ni tapi aku tak boleh duduk diam setiap kali selesainya perjumpaan sebegini. Tangan mesti gatal nak menulis...hahahahahahaha....35 tahun oooo kenal penyamun ni semua! Cuma orang yang dah lalui pengalaman duduk diasrama saja akan paham apa yang aku rasa!

dari kiri, lan hasan, kudo dan aku


Pertemuan pada kali ini dilangsungkan di "That Little Gerai" ataupun nama singkatannya TLG pada 12/12/2015. TLG ni terletak di AU5. Berhampiran dengan Syed Bistro Taman Permata. Dikelolakan oleh 2 orang saudara yang kebetulan bersekolah di STF. TLG telah melalui banyak perubahan. Dari hanya sebuah gerai yang menumpang di kedai tomyam, kini mereka boleh berbangga kerana memiliki kedai makan yang telah dibesarkan agar pengunjung dapat menikmati suasana "al fresco". Chefnya bukan calang-calang orang. Chef Ray yang kini merupakan Executive Chefnya sangat berpengalaman. Merupakan pioneer didalam pembukaan restaurant berkonsepkan eropah/meditterranean sekitar bangsar suatu waktu dulu. Sangat mahir di dalam penyediaan pasta. Chef Ray juga merupakan salah sorang chef terawal bertugas di JW Marriott Kuala Lumpur sewaktu pembukaan hotel tersebut dulu. Setelah beberapa tahun disitu, beliau telah pack barang-barang dan merantau ke Eropah seorang diri selama beberapa tahun dan akhirnya kembali ke tanahair dan merupakan salah seorang perintis di TLG ini. Aku sukakan masakannya seperti kesemua jenis pasta, short ribs lah...lamb shanks lah...dan banyak lagi. Ok untuk lebih lanjut lagi, silalah kunjungi sendiri tempat tu. 

gambar masa kami form 1 tahun 1981 di t-shirt


Dah lama aku tak jumpa dengan Wak DD. Seorang yang berwajah serious but with an incredible sense oh humor! Dah bertahun tak muncul tetapi tiba-tiba entah macamana seminggu sebelum tarikh makan malam, tiba-tiba Wak DD muncul didalam group whatsapp kami. Semua jadi kecoh dan hampir setiap malam kami berwhatsapp tak ingat dunia. Pasangan masing-masing pasti hairan ingatkan kami berwhatsapp dengan pompuan mana sambil tersenyum sendirian. Jangan risau...kami tak "kearah" itu. Kami hanya nakal sesama kami didalam batasan yang dibenarkan. Belum ada yang terlanjur lagi! InsyAllah. Clean...Wak DD kini menjadi pakar bahasa Inggeris bilamana beliau melanjutkan pelajaran ke luar negara selepas SPM dulu bagi mendalami lagi bahasa inggeris. JR yang juga lama dan jarang kami jumpa turut hadir bilamana beliau dapat meloloskan diri daripada jadual kerja padat yang memerlukan beliau ke luar negara selalu. KISS pada malam itu memberikan tazkirah mengenai betapa pentingnya kita menjaga kedua ibubapa. Kami terpukau dengan hujah-hujah beliau. KISS mendapat nama daripada kumpulan rock yang terkenal diseluruh dunia dengan lagu-lagu keras, seluar ketat dan muka berconteng! Beliau memang gilakan kumpulan tersebut. In fact kami juga!

ramai nak sebut disini. Gilos extreme left pakai ketayap..

Gilos ni merupakan sorang lagi rakan kami yang tak henti-henti support kumpulan ni walaupun dia duduk di Kelantan. Dah banyak kali dia datang ke KL semata-mata nak bersama adik-beradik yang lain. Memang gila si Gilos nih! Kapten rugby aku masa U15 dulu. Badan punyalah keras..."dummy" pon first class....nangis Dan Carter kalau tengok si Gilos main! Dulu dia ambik flight turun di Subang airport, jumpa kami, lunch, main bowling, minum teh tarik then ambik flight lepas tu balik KB! Kompom Gilos budak ni!

Fuuuhhh memang ramai betul kalau aku nak ceritakan satu persatu....Ada sorang lagi. Baik budaknya. Haq. Lawyer hebat di lembah kelang ni. Minggu lepas aku pergi kidnap dia ajak minum. Aku cuti sedangkan dia kerja..hahahahahaha....saja suka kacau kawan yang bekerja! Banyak kami bualkan. Hinggalah kepada topik menjaga kesihatan. Haq ni dah jadi "freak". Aku tanya dia, berapa kali dan berapa hari dia jogging seminggu. Dia jawab, "aku jog tiap-tiap pagi, Kel...". Pergh....satu tamparan paling hebat untuk aku yang sangat malas nak jogging.But thanks to you Haq, aku dah install "calory count" dalam mobile aku! Hahahahahahah....
ikatan selama 35 tahun..

Jadi, kepada kawan-kawan aku yang hadir pada majlis makan malam hujung tahun pada 12/12/2015 yang lepas (dan yang tak dapat hadir), aku nak ucapkan berbanyak-banyak terimakasih, aku doakan agar kesihatan masing-masing terpelihara dan apabila kesihatan kita terpelihara maka kita akan bertambah positif dan produktif...tambahkan amal jariah kita...Jangan lupa 26/12/2015 nanti sama-sama kita berkunjung ke Tg Malim untuk meraikan dua orang anak Betok yang akan menikah pada hari itu...Errr, aku rasa anak si Betok.....tapi lupa nak tengok betul-betul nama pengantin tu....entah-entah........"Tok, lu jangan buat gila, Tok!"

Sabtu, Disember 12, 2015

Hujung tahun

Marina (kiri) dan Fyra

Cerita 1

Semasa aku mula bekerja dulu, hujung tahun merupakan waktu yang tersangatlah sibuk. Sibuk dengan bookinglah, sibuk dengan menu barulah, sibuk dengan decorationlah dan pelbagai lagi. Itu juga waktu yang amat meletihkan aku terutamanya apabila bekerja dengan rakan-rakan yang celebrate x'mas. Bukannya apa, kawan-kawan yang celebrate x'mas tu akan bercuti. Jadi kami yang beberapa kerat nilah yang terpaksa bekerja lebih masa. Hahahahahha. Dari pagi sampai ke petang, sampai ke malam dan sambung lagi sampai ke pagi dan ke petang serta malam. Pusingannya menghampiri 48 jam. Pagi masuk kerja aku akan sibuk dengan reservations dan mengatur meja-meja untuk disambungkan. Petangnya sibuk dengan linen yakni table cloths, decorations dan lain-lain. Malamnya sibuk dengan dinner. After closing, sibuk dengan clearing dan preparation untuk breakfast pada paginya nanti. In between, kepala dah terhoyong-hayang! Sarapan dah mula tapi kebanyakkannya turun lambat sebab public holiday. Breakfast tutup pukul 11 pagi tetapi tetamu turun pukul 10.45 dan bertanya kenapa breakfast tutup awal! Hahahahahahaha....11.30 pagi terpaksa clearkan breakfast untuk disiapkan lunch atau sesetengah tempat dibuatnya "long hitea". Berderu lagi tetamu sampai dari jam 12.30 petang sampai jam 5. Aku tambah terhoyong-hayang....Buffet tutup pada pukul 5 petang. Sekali lagi aku sibuk untuk clear dan reset untuk satu dinner lagi. Begitulah kerja aku bila masuk ke hujung tahun. Selang beberapa hari, proses sama berulang untuk sambutan tahun baru pulak!

Pengajaran 1 untuk adik-adik

Apabila adik-adik sudah mempunyai jawatan yang lebih besar hingga membolehkan adik-adik menemuduga, sila pastikan bahawa adik-adik mempunyai pilihan pekerja yang seimbang. Ini untuk memudahkan kaum lain untuk pergi bercuti apabila tibanya waktu festive!

Cerita 2

Apabila masuk ke sambutan tahun baru di hotel-hotel pulak, sekali lagi aku menjadi tersangat busy dan sesekali timbul perasaan ngeri. Sambutan sangat meriah. Dekorasi mengalahkan majlis kahwin. Menunya dah berharga ratusan ringgit untuk seorang. Diwaktu begini, aku dah "mangli" dengan kesibukan dan kekalutan last minute. Aku lebih ngeri dengan rakan-rakan sekerja yang secara tiba-tiba "sakit perut" dan tak dapat datang bekerja! Ada berlaku kepada aku beberapa kali. Ini ialah kerana mereka nak bersuka-ria menyambut tahun baru di dataran merdeka....Daripada 3 orang yang harus menjaga satu station, terpaksa diubah kepada 2 orang menjaga satu station. Ada pernah berlaku 3 orang menjaga 2 stations! Memang parah! Mana dengan nak clearkan meja, resetkan meja, buffet harus di replenish sentiasa dan nampak cantik selain buffet equipments yang harus ditukar kepada yang bersih setiap 30-40 minit sekali! Wahhh...memang sibuk....

Pengajaran 2 kepada adik-adik

Pastikan adik-adik membuat schedule dengan teliti. Maksudnya, pada hari-hari dan waktu-waktu penting, adik-adik mestilah meletakkan para associates yang bertanggungjawab dan berdisiplin tinggi untuk bekerja pada waktu peak. Ini untuk mengurangkan "kejutan" apabila tibanya waktu puncak! Kepada yang "agak nakal", letakkan mereka di waktu pertengahan shift supaya mereka boleh membantu sewaktu late breakfast, setting up for lunch dan juga sebahagian setting up for dinner sebelum "orang kuat" masuk untuk dinner! Yang "kurang nakal" boleh diletakkan diwaktu pagi kerana waktu-waktu begini, tetamu kebiasaannya turun lewat. Jika mereka turun lewat, para pekerja yang shift dipertengahan tadi sudah bersedia...

Cerita 3

Ada juga berlaku, tetamu membuat tempahan untuk 4 orang tetapi yang datangnya 7 orang dan begitulah seterusnya. Ada yang baik hati memohon agar diberikan perhatian kerana mereka telah datang dan tidak mahu berasa malu kepada tetamu yang telah dibawa. Mereka memohon maaf kerana tidak memberitahu lebih awal. Ada juga yang tidak membuat tempahan tetapi datang secara tiba-tiba dengan harapan akan ada cancellation dan mereka boleh masuk. Ada juga yang perangainya memang tak pernah buat reservations langsung tetapi akan tiba untuk makan!  Ada juga sesetengahnya yang akan meninggikan suara dengan harapan associates akan gerun dan mula memberikan perhatian! Hahahahahaha....Aku dah lama buat benda ni makanya dah ribuan ragam dah aku lihat dan handle. Semuanya mengujakan dan pada masa yang sama menyeronokkan! Kebiasaannya alhamdulillah aku masih dapat memuaskan hati semua orang.

Pengajaran 3 kepada adik-adik

Apabila tetamu datang melebihi daripada yang sepatutnya, adik-adik jangan panic. Muka kena tenang kerana jika adik-adik mula panic, tetamu akan bertambah panic. Hahahahahaha...Lihat sekeliling dan cuba rangkakan ruang baru untuk tetamu. Of course mereka akan duduk dimeja yang sama. Jangan diasingkan kerana ini bakal menimbulkan kemarahan. Tunjukkan yang adik-adik mahu membantu. Jangan "tarik muka" seolah-olah berkata "kenapalah tetamu ni menyusahkan orang!!!". Bercakap dengan organiser sahaja. Jika adik-adik bercakap dengan orang lain, adik-adik akan mendapat 10-20 pendapat serta keinginan yang berbeza! Pening nanti! Explain pada organiser yang reservations dah penuh tetapi adik akan tetap cuba carikan penyelesaian. Jika bukan di tempat yang telah ditetapkan pada awalnya, mungkin disudut yang agak jauh tetapi dapat kumpul kesemuanya sekali. Uncle pasti usaha adik-adik akan terus diingati! Jika adik-adik menunjukkan kesungguhan untuk membantu, tetamu yang keras akan menjadi lembut. Tetamu yang panic akan menjadi tenang. Yang pasti, adik akan dikenang dan tempat adik akan sentiasa dikunjungi dan pada masa yang sama, mereka akan bercerita mengenai pengalaman hebat mereka kepada rakan-rakan yang lain! Free marketing for you!

Ada juga yang datang dan akan marah-marah kepada adik. Ada pelbagai teknik untuk menangani cabaran-cabaran sebegini. Yang penting bagi adik-adik ialah, be a good listener. Tumpukan perhatian kepada setiap patah perkataan yang diucapkan. Lihat mata mereka apabila bercakap ataupun mendengar. Jangan sekali-kali mengalihkan pandangan ke tempat lain sewaktu mereka bercakap dengan adik-adik. Itu kurang sopan.  Kerutkan sikit dahi sebagai tanda memberikan perhatian. Hahahahahahaa.....Anak mata jangan berubah ke tempat lain. Lihat betul-betul dan amati setiap apa yang diluahkan. Pada masa yang sama minta izin untuk menulis dan membuat catatan. Jangan berkata apa. Biarkan mereka habis bercakap. Rasa apa yang mereka rasai. Ini dipanggil "empathy". Setelah selesai, usulkan cadangan penyelesaian. Jika adik tak mampu membuat keputusan, dapatkan manager ataupun sesiapa yang boleh membuat quick decision. Tetamu yang not in a good mood tidak mahu menunggu lama. Mereka juga tidak mahu cabaran/masalah itu tergantung begitu sahaja. Itu bakal menyemarakkan lagi kemarahan mereka!

Kesemua yang Uncle terangkan diatas kebanyakkannya tidak ada didalam buku. Malangnya adik-adik harus tempuhi ini semua sebelum adik-adik boleh bijak menangani masalah. Oleh kerana itu, apabila adik-adik ditegur, anggaplah ia sebagai satu pelajaran berguna yang bakal membuatkan adik-adik lebih kental! 

Jadi kepada adik-adik lepasan SPM yang kini sedang bekerja part time dihotel-hotel ataupun restoran-restoran, enjoy and have fun....kesemua ini bakal menjadi pengalaman berguna kepada adik-adik sekelian! Hahahahahaahahahha.....Have a pleasant weekend people!



Sabtu, Disember 05, 2015

Positiflah

Hari ni, aku rasa bagus...(I feel good) walaupun half way tadi pagi, talipon aku tertinggal dirumah gara-gara mengecas talipon last minute. Aku terpaksa berpatah balik dan menempuh jalan Ampang sekali lagi dengan sia-sia kerana kelalaian aku sendiri. Dalam perjalanan kembali ke KL, aku terfikir balik bahawa setiap hari aku ada 2 pilihan....satu untuk positif dan satu lagi untuk negatif dan aku memilih untuk berfikiran positif. Ini pilihan aku. Tak ada sesiapa yang boleh menentukan masa depan aku kecuali diri aku sendiri dan semestilah dengan kehendakNya. Pilihan ditangan aku!

Nasir and me!

Alhamdulillah pada tanggal 12/12 nanti kami bakal mengadakan acara makan malam untuk sdara 85 di salah sebuah restaurant di AU5 yang sangat aku suka. Baru beberapa minggu yang lalu batch aku berjumpa dengan cikgu Azizi Sihab di Tanjung Karang dan kini sekali lagi bakal bertemu sambil makan bagi menutup kalendar tahun ini. Aku bersyukur kerana persahabatan ini sangat erat. Setiap hari, whatsapp menghubungkan kami. 24 jam sebenarnya. Tak pernah putus dengan cerita-cerita lama dan baru. Kini ada rakan kami yang anak-anaknya (2 serentak!) bakal melangsungkan pernikahan. Hahahahahaa....terbeliak biji mata aku dengar sebab aku rasa macam baru semalam kami bersalam dan berpelukan meninggalkan sekolah lepas SPM! Apabila aku renung muka aku dicermin barulah aku perasan yang aku dah menghampiri setengah abad! Hahahahahaha.....tak pernah rasa pun macam tu....dulu, kini dan selamanya hati tetap 17!

Semalam 2 katil bujang untuk anak-anak aku sampai. Diawal paginya tukang assemble ada talipon aku bertanyakan samada katil dah sampai ke belum? Aku jawab belum. Dengan sopan dia bagitahu namanya dan berjanji aku menalipon pemandu lori dan arrangekan waktu untuk dia pasangkan katil. Yuya sibuk mengemas biliknya dan tak sabar nak pasangkan katilnya sendiri. Marina sibuk membantu. Setelah 45 minit berlalu, aku lihat kedua-dua katil telah siap dipasang elok. Tilam diletakkan, bedsheet, pillowcase dipasangkan kemas. Aku tahu bahawa malam tadi Yuya tidur puas! Tapi yang tak puasnya ialah aku. Aku tak puas kerana aku dah bayarkan harga delivery dan pemasangan (katanya 2 team berbeza). Pukul 4.30 petang, 2 katil sampai. Tukang pasangnya tak sampai. Kata tukang hantar, tukang pasang akan sampai dalam masa satu jam lagi. Tunggu punya tunggu sampai kesudah tak sampai. Itu yang menyebabkan aku hilang sabar dan Yuya pasang sendiri. "Sebbel deh.....". Bila aku talipon ke nombor talipon yang digunakan pagi tadi untuk menalipon aku, katanya itu salah orang! Hello IKEA!!!!! Whats going on? Aku dah bayar ya untuk dipasang.....aku tahu pemasangannya sangat mudah. Tetapi aku bayarkan juga untuk pemasangan kerana tak mahu menyusahkan anak-anak aku. Dah ini pulak jadinya........! 

Cuaca dan disiplin kedatangan di hotel.

Sekarang ni musim hujan. Tak pagi, petang akan hujan....tak petang, malam akan hujan....dulu boleh kita kata cuaca ni tak dapat dijangka. Memang ada kebenarannya. Tetapi dengan teknologi terkini, setiap mobile phone (baru) kita sudah boleh membaca ramalan cuaca pada hari tersebut. Sangat mudah. Makanya setelah kita baca ataupun ramalkan yang cuaca pada hari itu akan buruk, haruslah kita mempersiapkan diri. Apabila Uncle mula bekerja dulu (sekarang juga), kedatangan dan ketepatan waktu amatlah penting untuk Uncle. Sewaktu Uncle tiada kenderaan dan bergantung kepada mini bus mahupun teksi sekitar penghujung 80-an dulu, Uncle akan pastikan yang Uncle keluar rumah 2 jam lebih awal. Jika bekerja pada pukul 3 petang, jam 1 Uncle dah keluar rumah. menunggu, menaiki dan berjalan dalam trafik yang baik mengambil masa selama sejam. Jika tidak baik mungkin sejam setengah. Jadi Uncle masih ada setengah jam untuk bersiap sebelum mula kerja. 2.45 petang harus berada di restaurant untuk briefing sebelum mula bertugas. Ini Uncle sentiasa amalkan. Lama-kelamaan ia menjadi kebiasaan untuk masuk awal. Jika Uncle terlambat keluar rumah (walaupun hakikatnya masih awal), Uncle akan menjadi resah. Nah...oleh itu Uncle ingin tegaskan kepada adik-adik sekelian agar jagalah disiplin kedatangan. Janganlah malas dan menganggap ketepatan waktu itu tidak penting. Sesetengah corporations atau mungkin kesemua syarikat antarabangsa memandang serius perkara ini. 

Ketepatan waktu bukan hanya terarah kepada kehadiran kerja semata-mata tetapi merangkumi semua perkara seharian kita. Mesyuarat, interview, menguruskan acara dan banyak lagi. Janganlah bagi alasan bahawa kalau dia boleh lambat kenapa saya tidak? Attitude sebegitu adalah seperti roda. Tiada kesudahannya dan dek kerana tabiat sebegitu, semua proses tidak akan menjadi lancar. Adik-adik tidak mahu dipandang sinis apabila menghadiri mesyuarat apatah lagi apabila adik-adik sudah menjawat jawatan tinggi! Adik-adik Uncle tidak boleh begitu ya...Morale of the story is, rancanglah setiap perkara didalam hidup kita. Dengan perancangan yang betul, kehidupan kita akan lebih positif dan bermakna! Have a pleasant weekend people!

Sabtu, November 28, 2015

Balik kampung!

25 Lintang Permai 2

Didalam beberapa entry yang lepas aku ada bercerita mengenai rumah peninggalan arwah bapak dan mama kepada kami adik-beradik. Rumah ini sangat dekat dihati aku kerana aku ada disitu sewaktu pembinaannya dan dibalkoni itulah aku akan melompat turun ke timbunan pasir yang ada dibawah. Kesemuanya aku ceritakan didalam blog ini. Alhamdulillah minggu lepas aku berkesempatan untuk balik ke Brown Garden di Gelugor, Pulau Pinang bersama-sama dengan kesemua abang-abang dan kakak-kakak aku untuk melihat, meninjau dan berbincang tentang apa yang perlu kami lakukan pada rumah tersebut. Dari luar kelihatannya tidaklah sebesar mana tetapi apabila melangkah masuk, masyAllah, payah aku nak gambarkan. Di living roomnya aku akan bermain bolasepak dengan menggumpalkan sebanyak mungkin kertas suratkhabar, dikeronyok dan dimasukkan ke dalam plastik merah, diikat dan dijadikan bola. Aku akan menendang "bola" tadi siang dan malam ke dinding sampai pecah. Lepas tu aku buat baru! Hahahahaha...Kakak-kakak aku dah mula masuk ke universiti...abang-abang aku berada disekolah menengah. Jadi tak ada sesiapa dirumah sewaktu aku kecil kecuali arwah mama yang sibuk kesana-kemari memastikan keperluan kami terjaga manakala arwah bapak bertugas di Pulau Jerejak. Sedari kecil aku dah melihat arwah bapak meninggalkan keluarga untuk mencari rezeki membesarkan kami. Mungkin itu yang turun ke aku apabila merantau ke luar negara untuk mencari rezeki yang halal bagi menyara keluarga aku pulak! Kemana tumpahnya kuah kalau tidak ke nasi!

Classic

Yang pasti, ini bukan milik aku...Sony Walkman ni aku jumpa sewaktu menyelongkar almari bilik. Aku rasa mungkin kepunyaan salah sorang abang-abang aku. Bayangkan kalau anak aku pakai Walkman ni. Pasti ramai yang akan terbeliak biji mata. Aku tak pasti samada ianya masih boleh digunakan ataupun tidak. Mungkin aku patut tanya pada SONY di Tokyo. Barangkali boleh dimasukkan ke dalam muzium mereka! Hahahahahahaha....

Gambar dibawah pulak ialah merupakan bilik kakak aku sewaktu mereka masih menginap disitu apabila pulang dari universiti. Seterusnya menjadi bilik aku apabila aku berada di tingkatan 6 tahun 1986 dan 1987. Ada pintu yang menganjur ke balcony. Pintu inilah yang aku buka dan seterusnya panjat penghadang dinding sekitar tahun 1974 untuk terjun ke bawah. Daripada pintu itulah juga jiran sebelah rumah aku si rizal akan memanjat balconynya dan masuk ke bilik aku melalui balcony aku! Kadangkala sewaktu aku mengulangkaji ditengah-tengah malam dia akan memanjat secara senyap dan mengetuk tingkap atau pintu sambil membuat pelbagai bunyi. Mula aku terperanjat tapi lama-kelamaan aku pulak yang panjat masuk ke balconynya! Begitulah akrabnya kami dulu dan sampai sekarang kami masih berhubung rapat. Hahahahahaha...


Adik-adik yang sangat Uncle sayangi. Berbalik kepada topik restoran dan hotel pada minggu ini, pada suatu ketika diwaktu permulaan kerjaya, seperti yang pernah Uncle ceritakan, Uncle bertugas sebagai "cleaner" di Shangri La Hotel Georgetown di Pulau Pinang. Kini dipanggil Jen Hotel kalau tak salah Uncle. Berhadapan dengan St Giles Wembley di Jalan Magazine. Masuk pagi, kami ada briefing. Mendengar dengan teliti kesemua arahan, menerima assignment, mendapat pesanan mengenai vip guests, diulangi standard operating procedures untuk masuk ke bilik dan sentiasa diingatkan agar berdisiplin, jangan panjang tangan dan sebagainya. Hampir setiap pagi Uncle akan mendengar perkara yang sama. Kebanyakkan orang akan memandang remeh kepada briefing yang diberikan setiap pagi. Mereka berbual dan tidak memberikan perhatian. Tidak bagi Uncle. Uncle memandang ini secara serious. Apa yang diberitahu akan Uncle catatkan. Makanya buku nota kecil dan pen amatlah penting sekali. Oleh kerana kerja ini merupakan "routine harian" sebahagian besar daripada mereka mula cepat berasa bosan. Apabila mereka bosan, mereka akan melakukan kerja dengan sambil lewa. Beberapa minit sebelum tamat waktu kerja mereka akan mula berkumpul, menolak trolley masuk ke pantry masing-masing dan mula menukar baju sambil menunggu waktu untuk balik.

Adik-adik yang amat Uncle sayangi. Uncle mengambil kesempatan diatas kelekaan rakan-rakan setugas tadi dengan bekerja bersungguh-sungguh. Uncle cari kesalahan mereka. Jika mereka sering masuk lambat, Uncle pastikan yang Uncle masuk awal. Jika mereka selalu mencuri waktu, Uncle pastikan yang Uncle selalu melebihkan waktu walau 10 minit sekalipun. Jika Uncle melihat mereka bersembang tak tentu hala tanpa topik yang bernas, Uncle akan buka buku nota dan rujuk kembali pesanan-pesanan supervisor. Bagi Uncle, these are all simple things that you can do untuk memastikan yang adik-adik sentiasa berada sedikit kehadapan berbanding dengan mereka. Ini bukanlah memencilkan diri ataupun anti sosial tetapi adik-adik harus ingat bahawa adik-adik dibayar untuk bekerja. 

Apabila Uncle masuk ke bilik untuk mengemas, Uncle akan pastikan yang barang-barang berharga tidak disentuh. Kadang-kadang terlihat wang yang berselerakan. Barang-barang kemas ditinggalkan begitu sahaja. Kebiasaannya jika ini berlaku, Uncle akan memanggil supervisor untuk menjadi saksi sewaktu Uncle mengemaskan biliknya. Supervisor yang berpengalaman akan mencatatkan barang-barang yang dilihat dan lokasinya sebagai catatan peribadi. Begitu juga Uncle. Ini untuk memastikan yang tidak ada apa-apa barang diubah tempatnya ataupun dibawa keluar daripada bilik. Jika supervisor sibuk, Uncle akan menutup pintu dan kembali lagi apabila supervisor mengiringi Uncle untuk masuk. Harus diingat bahawa setiap kali pintu bilik hotel dibuka, "bacaan"nya akan bermula. Door log boleh diambil untuk memastikan tidak ada pencerobohan bilik berlaku sewaktu ketiadaan tetamu. Didalam log tersesebut akan tercatat pukul berapa pintu dibuka, berapa lama terbuka dan pukul berapa ditutup. Jenis-jenis kunci juga boleh diketahui. Setiap kunci bilik yang diberikan kepada tetamu akan disetkan waktu masuk dan daftar keluarnya. Oleh itu apabila tetamu keluar kuncinya tidak boleh digunakan lagi. Tetamu lain yang masuk ke bilik yang sama selepas dibersihkan akan disetkan dengan kunci yang baru. 

Uncle paling suka jika ada tetamu dibilik sewaktu Uncle membersihkannya. Uncle akan mula berbual dengan mereka. Ini menambahkan ilmu pengetahuan Uncle mengenai negara asal mereka, apa yang mereka suka dan kemana yang mereka ingin lawati. Daripada situ Uncle akan bercerita mengenai tempat-tempat menarik yang ada di Pulau Pinang, makanan-makanan yang lazat serta budaya masyarakat setempat. Disitu Uncle membina keyakinan diri untuk bercakap dengan tetamu baru. Bijak mengatur topik yang sesuai untuk berbicara. Belajar mengenai body language setiap tetamu. Perkara-perkara tersebut menimbulkkan keinginan Uncle untuk membaca, mempelajari lebih dari satu bahasa dan seterusnya timbul keinginan untuk melancong seperti mereka. Adik-adik, bukankah ini semua perkara positif?

Pengajaran untuk adik-adik
  1. Tepati waktu - apabila adik-adik menjawat jawatan yang besar nanti, kelewatan adik-adik akan membuatkan adik-adik dipandang sinis. Bagaimana adik-adik mahu menjadi ketua sedangkan adik-adik sendiri tidak menunjukkan disiplin yang baik?
  2. Dengar arahan - apabila adik-adik menjadi ketua jabatan, adik-adik akan mula memberikan arahan. Apa akan berlaku jika para pekerja adik-adik tidak mendengar setiap arahan yang diberikan? Dimanakah "nilai" adik-adik pada waktu itu?
  3. Integrity - jujur dan amanahlah terhadap apa saja yang adik-adik lakukan. Jangan sekali-kali mengambil hak orang lain kerana suatu hari nanti hak adik-adik pula akan diambil! Laksanakan amanah yang diberikan itu dengan rasa tanggungjawab dan takut kepada Allah. Uncle sering melihat wang yang berkepuk ditinggalkan dibilik. Barangan kemas yang nilainya ratusan ribu ringgit diatas meja solek dan pelbagai lagi. Tetapi alhamdulillah, Uncle selalu teringatkan pesanan arwah Bapak untuk tidak sekali-kali mengambil kesempatan seperti itu.
Kepada adik-adik, Uncle ingin berpesan....lakukan setiap pekerjaan itu dengan bersungguh-sungguh dan jangan mengambil kesempatan diatas kepercayaan yang diberikan terhadap adik-adik untuk kepentingan diri sendiri. InsyAllah adik-adik akan berjaya....Have a pleasant weekend people.....

Khamis, November 19, 2015

Melawat Cikgu Azizi Sihab

Cikgu dan Zul Raymond. Sebak..


Idea untuk mencari cikgu-cikgu yang pernah mengajar kami suatu ketika dulu tiba-tiba berlegar didalam kepala aku. Lantaran itu, aku ajukan persoalan tersebut kepada ahli jawatankuasa batch aku yang lainnya. Tanpa disangka, idea yang aku anggap hanya cakap-cakap kosong, diterima baik oleh pihak ajk dan disyor agar diberitahu kepada ahli-ahli yang lain.. Bertitik-tolak daripada situ, aku menghubungi Cikgu Azizi dan bertanya apakah tarikh 8/11 sesuai untuk kami bertandang ke rumahnya di Tanjung Karang? Tarikh pertama tidak dapat diteruskan kerana Cikgu Azizi ada acara dan tarikh kedua yakni 15/11 telah dicadangkan dan alhamdulillah, Cikgu Azizi telah bersetuju. Kami hanya menurut kelapangan Cikgu sahaja. 


Setiap malam kami membuat perancangan demi perancangan untuk mendapatkan seramai mungkin bekas anak-anak murid Cikgu Azizi walaupun aku tahu amat sukar untuk mengumpulkan mereka memandangkan kesemuanya sibuk dengan kerjaya dan keluarga masing-masing. Tetapi alhamdulillah sokongan yang aku dapat amatlah memberangsangkan. Yang tak dapat pergi berziarah hanya mengirimkan salam dan aku pasti jika mereka tidak ada rencana keluarga sudah pasti program menziarahi Cikgu Azizi akan menjadi agenda utama mereka.


Cikgu Azizi Sihab

Dapat kami kumpulkan seramai 14 orang kesemuanya. Tempat pertemuan pertama ialah Cendol Bakar Tanjung Karang. Tepat pukul 11 pagi semua berkumpul disitu. Cikgu diberitahu yang kami sedang "menyendol". Sambil makan/minum cendol kami tak putus-putus bercerita mengenai Cikgu Azizi. Bagaimanalah rupanya nanti...bagaimanakah pula reaksi Cikgu Azizi yang bakal melihat bekas anak-anak muridnya lebih 30 tahun lalu diwaktu kami mula remaja. Berseluar pendek, berstokin panjang dan berkasut kulit hitam! Mencari rumah Cikgu Azizi bukanlah mudah. Walaupun menggunakan waze kami tetap harus berhenti dan bertanya. Salah satu tempat yang kami berhenti untuk bertanya ialah sebuah kedai runcit yang jaraknya hampir 1.5km jauhnya dari rumah beliau. Sewaktu menyebut sahaja nama Cikgu Azizi, penjaga kedai runcit tersebut terus menunjukkan jari kearah jalan yang harus kami lalui untuk sampai. Agak terpinga-pinga aku kerana sejauh itu masyarakat mengenali diantara satu sama lain walaupun Cikgu Azizi sendiri tidak pernah mengajar disekolah berhampiran! Hebat keakraban masyarakat disitu!


Seorang demi seorang mula sampai dan akhirnya perkarangan rumah Cikgu Azizi penuh dengan pelbagai jenis kereta dan motor berkuasa tinggi. Moto aku? Aku tinggalkan dirumah Iq dan carpool dengan beliau ke Tanjung Karang. Kalau aku naik cub aku, kemungkinan besar aku masih tak sampai walaupun dah melebihi 2 jam! Hahahahaha....Berpeluk sakan kami sewaktu bertemu.

Banyak cerita-cerita lama yang dibualkan. Nama cikgu-cikgu lama kami seperti Cikgu Sabaruddin, Cikgu Latif, Cikgu Mat Hashim, Cikgu Sazali Sam, Cikgu Malik, Ustad Shafie, Ustad Dollah dan ramai lagi membuatkan kami ketawa terbahak-bahak kerana ada banyak cerita-cerita nakal kami disebalik nama-nama tersebut. Mereka merupakan warden kami dulu termasuklah Cikgu Azizi sendiri yang terpaksa mendisiplinkan kami dari "fly" dan pelbagai kerja-kerja nakal kami.

Perancangan awal kami ialah untuk ke rumah Cikgu Azizi, minum, bawa beliau makan tengahari dimana-mana restaurant terbaik di Tanjung Karang yang beliau sendiri pilih, hantar Cikgu Azizi pulang ke rumah, solat zohor berjemaah dan farewell....walaubagaimanapun, kami pulak yang disurprisekan oleh Cikgu Azizi bilamana isteri beliau mula mengeluarkan lauk satu persatu. Ketam, kepah, lala, ayam, dipping sauce dan banyak lagi. Steamboat pon ada. Nasi putih satu periuk besar yang cukup untuk 20 orang makan! Mungkin Cikgu lupa yang kami dah berumur 47 tahun dan bukannya 17 tahun yang mempunyai selera makan yang amat besar! Hahahahahaha...Terimakasih cikgu.


Makan dan makan sampai lupa dunia. Ketawa terbahak-bahak bilamana Cikgu Azizi menceritakan bahawa isterinya dulu belajar di Maktab Perguruan Raja Melewar, Seremban....la.....MPRM tu kat atas sekolah kami. Dulu kami tunggu bas untuk ke pekan Seremban dari bus stop MPRM lah....siap tukar baju lagi sambil curi-curi isap rokok! Menurut kata isterinya, beliau sering menggunakan public phone di pak guard SDAR (rumah sewanya disebelah main gate SDAR dan waktu itu hanya bergantung kepada public phone) dan disitu jugalah pertemuan berlangsung dengan Cikgu Azizi hingga ke jinjang pelamin.....Phewiiittt...kami bersorak riuh! Hahahahahahaha......

Dipenghujung pertemuan, aku yang mewakili rakan-rakan lain menggenggam erat tangan Cikgu Azizi lalu memohon ampun dan maaf serta memohon keredhaan ilmu yang beliau ajarkan kepada kami berpuluh-puluh tahun dulu.....Berpeluk sedih dan airmata tergenang di kelopak mata masing-masing...masyAllah.....akhirnya misi pertama kami untuk bertemu guru-guru yang mengajar kami dari tahun 1981-1985 tercapai dengan Cikgu Azizi Sihab sebagai guru pertamanya. Puas hati aku bila dapat memeluk beliau, memohon ampun dan maaf kerana aku tahu aku (mungkin yang lain juga) telah banyak melukakan hati beliau secara sengaja maupun tidak sengaja.

Kami batch 81-85 dengan ini ingin mengucapkan jutaan terimakasih kepada Cikgu Azizi kerana telah banyak mencurahkan ilmu kepada kami selama kami menjadi anak murid beliau dulu. Nama cikgu tak pernah kami lupakan. Jasa cikgu terhadap kami akan sentiasa terpahat didalam jiwa kami.....