Ahad, Januari 25, 2015

Badang Orion




Aku masih lagi berada di dalam mood nak bercerita perihal kawan-kawan aku yang mempunyai latarbelakang yang sangat colourful! Badang ni aku kenal sejak hari pertama aku mendaftarkan diri di sekolah. Putih melepak budak ni. Kecik orangnya. Bercermin mata besar. Sangat pendiam dan juga pemalu. Tak banyak yang aku boleh bercerita mengenai Badang sewaktu 5 tahun kami bersama disekolah. Badang seorang pelajar yang cemerlang. Akan menjadi sesuatu yang menghairankan jika beliau tidak mendapat keputusan cemerlang didalam peperiksaan. Aku tak ingat dimana dan dengan siapa Badang mengulangkaji pelajaran. Seingat aku Badang tidak bermain bola, sepaktakraw apatah lagi rugby. Sikap pendiamnya itu sering melepaskan beliau daripada sebarang masalah disiplin disekolah. Sewaktu kami dipanggil kerana berambut panjang, kelibat Badang tidak ada. Sewaktu seorang demi seorang mengusung "rokok agung" dari kelas ke kelas, Badang juga tidak kelihatan. Oleh kerana Badang seorang yang pendiam, tidak banyak yang aku ketahui tentang beliau pada waktu itu. Yang aku ingat, Badang budak Air Baloi, Johor. Tipu kalau aku katakan yang aku tak tahu langsung mengenai Badang. Of course aku tahu tetapi tidaklah searif kenalan nakal aku yang lain. Kalau nak disebutkan disini sampai ke esok pagi pun tak akan habis. Selepas tamat peperiksaan SPM pada tahun 1985, kami semua pulang ke kampung halaman masing-masing. Setelah keputusan peperiksaan diumumkan, Badang seperti yang dijangkakan mendapat pangkat 1 dan ditawarkan untuk menyambung pelajarannya ke Amerika. Ramai teman-teman aku mendapat tawaran ke sana dan ada juga yang terus menetap disana hingga kini setelah berkahwin dengan warga Amerika.
Badang dialam kanak-kanak duduk paling kanan

Dipenghujung tahun 80an dan awal 90an, rakan-rakan aku telah mula pulang ke Malaysia setelah tamat belajar selama 5 tahun. Badang merupakan salah seorang daripada mereka. Kepulangan Badang telah diwar-warkan oleh rakan-rakan lain yang pulang beberapa bulan lebih awal dan juga oleh rakan-rakan aku yang ramai juga berada di universiti tempatan. Ada yang telah mula bekerja dan ada juga yang masih mencari pekerjaan sesuai dan ada beberapa kerat yang menunggu tawaran daripada 'sponsor' mereka. Aku bekerja sebagai waiter di Paya Serai, PJ Hilton waktu itu, mendapat tahu yang Badang telahpun pulang dan bekerja di Dayabumi. Dimana, aku tak tahu. Aku sempat bertemu dengan rakan lain yang menyatakan bahawa Badang bekerja sementara waktu di Mc D Kompleks Dayabumi. Pertemuan diatur dan apabila aku berkesempatan, aku bergegas ke tempat Badang bekerja. Lama tak bertemu. Badang yang masih beruniform waktu itu melayan aku dengan baik. Kami makan burger sama-sama. Selang beberapa bulan kemudian Badang ada menghubungi aku dan menyatakan yang beliau telah ditukarkan ke Mc D Bangsar. Sekali lagi kami bertemu. Sambil mengunyah french fries, banyak cerita-cerita diperdengarkan. Kami ketawa dan terus menyedut coca-cola ditangan. Selepas pertemuan itu dan dek kerana kesibukan aku dan juga beliau pastinya, kami sekali lagi seperti terputus hubungan. Aku mula berkelana setelah kesemua rakan-rakan aku pulang ke tanahair. Aku seperti "lambat kembang!" Cerita Badang tiba-tiba terputus disitu!

Badang dialam dewasa!

Fast forward.....pertemuan demi pertemuan diatur tetapi Badang masih jarang aku temui. Tiba-tiba satu berita memeranjatkan telah aku dengar yang menyatakan bahawa Badang kini sedang giat memenuhi undangan-undangan persembahan muzik rancak diseluruh negara. Dari satu gig ke satu gig hinggalah kumpulannya yang bernama ORION mendapat jemputan untuk mengadakan persembahan di Maldives. Nama Badang terus meniti dari bibir ke bibir peminat muzik sebegini. Petikan gitarnya memukau. Mainan keyboardnya amat menusuk kalbu. Yang paling memeranjatkan kami ialah Badang juga merupakan penyanyi utama kumpulannya. Badang yang kami kenali dulu sebagai seorang pelajar pintar dan pendiam kini telah menjadi seorang vocalist, guitarist dan juga keyboardist yang hebat. Rakan-rakan teruja. Ramai yang mengikuti Badang dan kumpulan ORIONnya menjelajah ke semua gig beliau dari satu tempat ke satu tempat yang lain. Selalunya jika ada event yang membabitkan big bikers (aku terkecuali) kumpulan ORION akan dijemput bersama. Sungguh tidak disangka.
 
Selepas daripada itu kami ada juga bertemu beberapa kali di Ampang. Lama kami berbual. Kebanyakkannya berkisar kepada minat beliau didalam muzik bergenre keras dan bagaimana beliau bermula. Menurut kata beliau, muzik begitu dekat dengan hatinya sejak dari dulu lagi.....Sebagai seorang rakan yang 5 tahun hidup bersama diasrama sekolah, aku sangat berbangga dengan apa yang telah Badang kecapi. Mempunyai anak-anak yang telahpun mula memasuki universiti, karier yang mantap dan dalam waktu yang sama masih mampu meneruskan minat... Aku ingin mengambil kesempatan ini mendoakan agar Badang akan terus berjaya didalam kerjaya dan juga minatnya terhadap bidang muzik.
 
Baju merah ang-ang si Ketat dan hitam si Badang!

"Friends... My friend, Badang aka Noor Faizal Faizal and his band mate, the Orion had released their studio album 'voyage to the promised land' a while back. Staying true to their power metal root, expect a melodious heavy yet tight riffs and soothing infusion of keyboard play. Exhibiting a wide range of 'moods' throughout the album...serious, nationalistic, anger, comical etc with a deep well thought lyrics.. Orion current offering is worth my long, 34 years long to be exact..., wait. Recording is not really an Abbey Road quality but the sound staging is nothing to be ashamed of.  If one has a craving for a local power metal produce, do get in touch with me or uncle Mohd Shahrir Ali, as he's one of-the appointed distributors.  Think Halloween and other Scandinavian power metal outfit, you'll get an idea of what to expect.  An easy 4 out of 5 star hence would I recommend it? Hell an absolute 110% YESSSSS!" (written by Jawer 81-85)


Ahad, Januari 18, 2015

Nilai persahabatan

Yang datang on time..

Dah banyak kali aku bercerita pasal budak-budak ni dan aku tak pernahnya jemu untuk bercerita lagi dan lagi. Ini lah kawan-kawan nasi kawah aku. Inilah kawan susah-senang aku selama 5 tahun tinggal diasrama dulu. Kalau sakit demam tengah-tengah malam, budak-budak ni jugaklah yang akan menyelongkar locker masing-masing mencari panadol dan minyak kapak.  Bila dah dekat waktu peperiksaan, budak-budak inilah yang akan membuat kumpulan-kumpulan kecil untuk sama-sama belajar dengan niat sama-sama mendapat keputusan cemerlang. Semasa pendaftaran dulu apabila ada yang bersedih kerana teringatkan keluarga, budak-budak inilah yang datang memujuk. Mana boleh aku melupakan mereka? Kemana-mana tempat aku pergi didalam negara, perkara pertama yang aku lakukan sebelum kedestinasi tersebut ialah memberitahu "old boys group" yang aku akan ke sana. InsyAllah dalam masa beberapa minit akan ada yang menjawab. Kebiasaannya aku sendiri tak kenal. Mereka mungkin junior aku mahupun senior aku disekolah yang sama. Beritahu sahaja. Pasti ada yang tampil. Sebagai contohnya sewaktu aku ke Sintok dulu. Aku nyatakan didalam group yang aku akan kesana. Tiba-tiba ada beberapa rakan sekolah yang menyahut. Ada yang aku kenal, ada yang aku tak ingat rupa dan nama dan ada juga yang aku tak pernah jumpa langsung. Alhamdulillah semuanya menjadi akrab dan terus berhubung selepas itu. Begitu juga apabila aku ke luar negara, perkara pertama yang aku akan lakukan ialah announcekan pemergian aku dengan harapan adalah nanti yang  menjawab dan akan bertemulah kami nanti didestinasi yang akan aku tuju! Setakat ini alhamdulillah. Begitu juga apabila aku bertugas diluar negara dulu. Ramai yang aku sempat jumpa. Begitulah akrabnya kami..

Anak-anak juga turut serta..

Apabila semuanya balik dari belajar dulu, kami sekali lagi berkumpul. Mendapatkan maklumat mengenai siapa yang masih belum habis belajar dan siapa yang dah memulakan pekerjaan. Diawal usia 20-an, ada yang telah bertemu jodoh diluar negara dan ada juga yang menjadi sibuk memulakan alam pekerjaan sekembalinya mereka ke tanahair. Walau sesibuk mana sekalipun, perhubungan masih lagi diteruskan. Pertemuan masih lagi diatur walaupun kesemuanya telah mula sibuk. Mula mendapat undangan perkahwinan seorang demi seorang. Ramai-ramai kami berkumpul. Bila satu per satu mula menjadi bapa, ucapan tahniah daripada budak-budak inilah antara yang paling awal akan diterima. Walaupun sibuk menjadi bapak, budak-budak ini masih lagi berjaya meloloskan diri dimalam hari semata-mata untuk memenuhi tuntutan "sessi tt" bersama rakan-rakan. Selalunya kami akan berkumpul dari lepas Isyak pada hujung minggu dan akan terus bersembang sampailah ke tengah malam..kadang-kadang terbabas juga hingga ke pukul 1 pagi. Tapi ini bukan selalu. Tetapi ada juga yang pulang ke rumah sebelum pukul 10 malam. Kata mereka, "tak dapat lesen penuh lah...". Kami paham......Hubungan tetap diteruskan. Kadang-kadang budak-budak ini akan bertemu sewaktu makan tengahari dimana-mana saja tempat yang ditetapkan. Pantang diajak...boleh saja bertemu. 

Apa punya stail lah!

Kini masing-masing sudah berumur 47 tahun. Ada yang anak-anak dah masuk universiti. Ada juga yang anak dara mereka telahpun dirisik. Bila aku dapat tahu yang ada anak rakan telahpun dirisik, aku tersandar sebentar. Ishh, biar betul! Terasa yang umur dah pun meningkat. Tapi yang menghairankan aku ialah bilamana kami berkumpul hati dan perasaan masih lagi berusia 17 tahun. Cuma fizikal sahaja yang banyak berubah. Terutamanya rambut aku. Tapi ternyata aku bukan bersendirian. Rakan-rakan lain juga sama. Oleh kerana kami dah lama kenal dan tahu hati budi masing-masing, sudah pastilah rakan-rakan aku tak mahu aku bersendirian berambut putih. Pengorbanan budak-budak ni semua amat aku sanjungi...hahahahahaha...baru-baru ini berlaku banjir besar di Pantai Timur. Kami mula mengumpulkan wang untuk rakan-rakan yang terjejas teruk. Wang dikumpulkan dan alhamdulillah telahpun disalurkan. Semalam sekali lagi kami berkumpul untuk beriadah bermain futsal. Aku terkejut bila mendapat tahu ada rakan dari Johor, Seremban dan Rawang sanggup bersusah-payah datang untuk sama-sama bertemu walaupun hanya selama 2 jam. Ada rakan-rakan aku yang datang dengan keretapi dari Seremban. Waktu kami mula bermain, mereka masih berada didalam keretapi di Nilai! Bila kami hanya tinggal 30 minit saja lagi untuk bermain, mereka baru sampai di komuter Subang Jaya....tinggal 10 minit lagi nak habis baru nampak muka budak-budak ni yang nampak ceria melihat rakan-rakan lain menunggu. Aku bayar dan tambah lagi waktu agar mereka berdua juga dapat bermain. 10 minit bermain sorang dah mengah dan tersandar kat tepi court. Hahahahahaha....itu baru 10 minit main! Budak-budak ini lah dulu yang bermain rugby bersama-sama aku. Budak-budak inilah yang main bola, hoki, takraw dll dengan aku masa disekolah lebih dari 30 tahun yang lalu. Budak-budak ni lah juga yang kena denda bersama-sama aku kerana melanggar peraturan sekolah dulu. Masyallah, aku mendoakan agar kesihatan kesemua kami bertambah baik dari sehari ke sehari agar kami dapat bertemu lagi meraikan kejayaan anak-anak kami pula selepas ini bersama-sama. Persahabatan kami sejak tahun 1981 telah genap 35 tahun kini. 30 tahun kami meninggalkan bangku sekolah. Insyallah setiap bulan kami akan bertemu sambil berfutsal bersama-sama dan perancangan besar tahun ini sudah tentulah bagi meraikan ulangtahun ke 30 kami meninggalkan bangku sekolah dengan acara menaiki keretapi dari Kuala Lumpur ke JB bagi memperingati sejarah kami menaiki keretapi kelas 3 dari Seremban kedestinasi masing-masing sewaktu bersekolah dulu!

Ahad, Januari 11, 2015

Hari pendaftaran

 
2015
 
Hari ini ibubapa pelajar-pelajar yang telah diterima untuk masuk ke asrama sekolah Victoria Institution kembali sibuk. Pelajar-pelajar tingkatan satu menjadi teruja kerana ini mungkin kali pertama mereka berjauhan dengan keluarga. Ibubapa pelajar lebih lagi teruja kerana khuatir mengenai kebajikan anak-anak mereka. Apakah mereka cukup makan diasrama, apakah mereka mampu tinggal 24 jam selama sessi persekolahan bersama rakan-rakan tanpa pemantauan daripada ibubapa, apakah mereka dapat menyesuaikan diri dengan persekitaran baru dan sistem pembelajaran baru dan lain-lain lagi, apakah mereka akan menghadapi masalah apabila hanya dikelilingi oleh rakan-rakan sebaya dan para pelajar senior?
 
1981
 
Kenangan seperti ini membuatkan aku kembali terkenangkan pengalaman pendaftaran aku sebagai pelajar asrama di Sekolah Datuk Abdul Razak, Seremban pada tahun 1981 dulu. Pengalaman yang menyeronokkan dan seterusnya menjadi pengalaman yang banyak mengajar aku untuk hidup berdikari sejak daripada dulu hingga kini. Pengalaman-pengalaman ini tidak dapat aku ceritakan kepada anak-anak sebagai panduan kecualilah mereka sendiri yang melaluinya. Untuk mendaftar masuk ke sekolah aku di Seremban dulu, aku diiringi oleh hampir kesemua ahli keluarga. Untuk seorang pelajar, average rombongan menghantar ialah seramai 5 orang. Ada yang diiringi 2 generasi dan ada juga yang 3! Memang meriah. Ibaratkan menghadiri kenduri kahwin. Setiap pelajar datang dengan kelengkapan yang kalau dilihat seperti tidak akan pulang ke kampung halaman selama 10 tahun. Baldi pelbagai warna, beg sandang, beg sorong, beg tarik, semuanya ada! Bekalan makanan juga sudah cukup menunjukkan betapa meriahnya pemergian seorang anak untuk memulakan hidup diasrama.

 
2015
 
Disini semuanya dilakukan sendiri. Ibubapa dan anak-anak akan masuk ke dewan makan yang telah dikosongkan khas untuk hari pendaftaran. Ia dilaksanakan didewan makan kerana bersebelahan dengan blok asrama. Makanya, sebaik sahaja selesai sessi pendaftaran dan pembahagian bilik asrama, ibubapa dan anak masing-masing akan terus mengusung beg untuk terus ke asrama, terus ke bilik masing-masing dan menetapkan katil dan loker masing-masing sebelum kembali ke dewan makan untuk sessi taklimat. Didalam sessi taklimat pelbagai perkara dibincangkan. Pelekat nama untuk katil dan asrama disediakan oleh pihak asrama untuk pelajar-pelajar ini lekatkan dikatil dan loker yang mereka sendiri pilih didalam bilik masing-masing. Kesemua pelajar asrama mendapat satu single bed beserta tilam dan sebiji bantal serta sebuah loker. Yang menariknya ialah kerana setiap bilik hanya menempatkan 8 orang pelajar dan kemudahan bilik air disediakan didalam bilik. Tidak sama dengan aku dulu yang terpaksa berjalan melalui koridor untuk ke bilik air! Janganlah nak mengandaikan bahawa bilik ini sama dengan bilik dirumah masing-masing. Banyak keluh kesah para ibubapa apabila sampai ke bilik dan melihat sendiri keadaan asrama yang bakal diduduki anak-anak mereka.
 
1981
 
Pendaftaran dilakukan di dewan besar sekolah. Selain daripada kesemua guru dan pengetua, kami juga disambut oleh pengawas sekolah, ahli Persatuan Islam Pelajar dan beberapa persatuan lain untuk memudahkan sessi pendaftaran kelas dan untuk melancarkan proses masuk keasrama. Selesai sahaja pendaftaran didewan besar, kami akan dibahagikan kepada beberapa kumpulan yang akan diberikan penerangan serta pengenalan mengenai tempat baru kami. Kami dibawa keasrama masing-masing yang menempatkan sekitar 20-30 pelajar setiap dormitory, ditunjukkan dimana tandas sekolah, blok pentadbiran, bilik sakit yang juga dikenali sebagai "sick bay", dewan makan dan sebagainya. Amboi terasa seperti kami begitu dihargai! Hahahahaha...Kesemua penerangan dan lawatan tersebut membuatkan para ibubapa berasa lega dan selamat untuk meninggalkan anak-anak diasrama. Janganlah dibandingkan dulu dan sekarang kerana dulu tidak banyak kemudahan seperti sekarang. Yang ada dulu hanyalah kemudahan sebuah pondok talipon untuk kegunaan hampir 600 pelajar pada satu-satu masa. Beratur kami nak menggunakan talipon. Kalau pelajar senior bergayut dengan girlfriend maka terpaksalah kami batalkan saja niat nak menggunakan talipon! Kini semuanya lebih canggih dengan penggunaan talipon bimbit yang membuatkan anak-anak terasa seperti dikelilingi keluarga dirumah! 
 

 
 
2015
 
Para pelajar tingkatan satu ditempatkan di blok yang sama dengan tingkatan dua. Tingkatan satu bersama-sama tingkatan satu dibilik tingkat atas manakala tingkatan dua pula sesama sendiri di tingkat bawah. Kemudahan bilik rekreasi dan surau juga disediakan dan ini berasingan dengan pelajar-pelajar senior. Disitu ada seorang warden yang paling digeruni oleh pelajar-pelajar asrama. Digeruni oleh para pelajar tetapi disukai oleh para ibubapa kerana dengan adanya warden yang mementingkan disiplin ini, ibubapa dapat tidur lena. Walaupun begitu, masih terdengar cerita-cerita yang kurang sedap didengar apabila aku berkesempatan berbual dengan Pengetua pagi tadi. Bagi aku, itu merupakan asam-garam kehidupan diasrama. Aku tak nak bercerita panjang mengenai masalah disiplin diasrama. Biarlah pihak yang lebih arif melaksanakannya. Aku ada berpesan kepada anak-anak aku agar menjaga disiplin dan jangan sampai aku dipanggil oleh pihak sekolah. Hormati adik-adik junior dan bantulah mereka dari apa segi sekalipun. Mungkin adik-adik ini memerlukan bantuan seperti sokongan moral, penyesuaian diri diasrama dan juga bantulah juga mereka dari segi pelajaran. Bimbing mereka agar mematuhi disiplin. Kalau dapat laksanakan tugas-tugas tersebut, aku lega....
 
1981
 
Aku juga ditempatkan didalam bilik yang kesemuanya pelajar tingkatan satu. Bezanya ialah setiap bilik akan dihuni oleh seorang pengawas yang juga menjadi abang kepada kami sepanjang tahun. Apa saja masalah yang tiba akan kami salurkan kepada abang pengawas dibilik masing-masing. Prep malam juga dipantau oleh abang pengawas disetiap kelas dan ini untuk memastikan yang kami benar-benar mengambil kesempatan prep malam itu tadi untuk mengulangkaji pelajaran setelah prep petang digunakan untuk menghabiskan homework yang diberikan. Kami kecut perut bila pengawas garang ditugaskan berada dikelas prep malam kami. Sebabnya ialah, kami tak boleh tidur! Selalunya kesempatan ini abang pengawas akan berkumpul dengan rakan dimeja guru didepan kelas untuk mengulangkaji pelajaran dengan study group yang kecil sebagai persediaan mereka untuk menghadapi peperiksaan SPM di penghujung tahun.


 
2015
 
Tempat kereta penuh dengan kereta ibubapa. Pelbagai jenis kereta ada. Alhamdulillah. Semuanya telah bertambah maju dan persekitaran bertambah baik. Ini banyak menunjukkan kepada aku kepelbagaian latarbelakang keluarga. Sungguh menarik! Aku meletakkan kereta jauh daripada kawasan asrama untuk mengelakkan kesesakan sewaktu hendak keluar nanti. Selain daripada itu, aku juga boleh berjalan lebih jauh. Ramai juga ibubapa yang mengambil kesempatan melawat bilik anak-anak diasrama. Bagi ibubapa pelajar tingkatan satu, mereka mungkin menggeleng-gelengkan kepala apabila melihat prasarana yang disediakan. Tetapi bagi aku yang pernah melalui keadaan yang lebih daif, anak-anak ini lebih mewah. Kebanyakkan pelajar-pelajar yang ditempatkan diasrama adalah merupakan pelajar-pelajar cemerlang yang ibubapa mereka tinggal jauh. Selain daripada itu pelajar-pelajar asrama ini juga adalah merupakan pelajar-pelajar yang cemerlang didalam permainan bolasepak, kriket, rugby dan juga pancaragam. Azumi dan Yuya berada didalam kelompok yang terpilih untuk latihan pusat bolasepak. Oleh kerana itu petang mereka terisi dengan latihan-latihan intensif bolasepak yang menjurus kepada pertandingan peringkat negeri dan kebangsaan. Selesai pulang dari kelas, mereka akan makan tengahari dan bersolat jemaah. Pukul 3 petang latihan bolasepak akan dimulakan dengan pemain-pemain bagi peringkat umur 15 tahun manakala pada pukul 4.30 petang para pemain bawah 17 tahun akan turun menjalani latihan. Latihan yang dijalankan oleh jurulatih yang juga merupakan bekas pemain kebangsaan ini sangat sistematik. Perlawanan persahabatan sebagai pemanas badan dirancang dengan teliti. Jenis latihan juga dirangka dengan baik supaya para pemain bolasepak ini akan mencapai kemuncak prestasi bila diperlukan. Aku kagum dengan komitmen yang ditunjukkan oleh jurulatih bolasepak VI yakni cikgu Azlan Husin yang setiap hari tanpa mengenal penat berada ditengah padang memberikan arahan-arahan keras kepada barisan pemainnya yang berjumlah hampir 70 orang ini. Terimakasih cikgu!
 
1981
 
Tidak banyak kereta yang kelihatan sewaktu hari pendaftaran. Ramai yang datang dengan teksi atau sekurang-kurangnya dengan bas apabila tiba di stesyen keretapi Seremban. Latarbelakang kami juga sangat berbeza. Pada waktu itu pelajar-pelajar yang terpilih ke sekolah aku adalah merupakan anak-anak cemerlang yang ibubapa tidak mampu untuk menghantar ke sekolah yang baik. Itu jugalah yang merupakan matlamat kerajaan pada waktu itu. Aku tidak terkecuali. Walaubagaimanapun, kehidupan kami selama 5 tahun diasrama telah berjaya membentuk kami menjadi seorang yang amat prihatin, berdaya saing dan sentiasa ingin memajukan diri masing-masing. Bayangkan sehingga kini walaupun tahun ini merupakan tahun ke 30 kami meninggalkan bangku sekolah tetapi pertemuan demi pertemuan tetap kami adakan. Sebagai contohnya, malam tadi ada perhimpunan di Bangi. Jadi sesiapa saja yang berada dikawasan tersebut akan berkumpul. Minggu ini mungkin di Ampang sebelum sebulan sekali kami berkumpul beramai-ramai. Tanggal 17 haribulan kami tetapkan untuk bermain futal dan selepas itu kami akan ramai-ramai minum diwarung berdekatan dan merangka program seterusnya.
 
Oleh kerana sekolah aku terkenal dengan permainan rugby, ramai pelajar-pelajar akan berlumba-lumba untuk menjalani latihan untuk diserapkan kepasukan rugby sekolah kerana jika kami mewakili sekolah, peluang amat cerah untuk mewakili negeri untuk ke peringkat kebangsaan! Aku tidak terkecuali...Prep petang aku banyak dihabiskan dengan berkhayal mengenai rugby. Bagaimana nak mengambil tendangan yang baik, bagaimana nak menguatkan larian, bagaimana nak memahirkan "dummy" untuk mengelirukan pihak lawan dan lain-lain lagi. Aku akan terus berada dipadang setelah selesai solat Asar dan akan memulakan latihan tendangan ke arah tiang gol. Berpuluh-puluh tendangan akan aku ambil untuk memahirkan agar "bola dapat mengikut kaki dan fikiran aku yang fokus". Masyallah, 30 tahun telah berlalu tetapi kenangan aku dihari pendaftaran, kehidupan selama 5 tahun bersama rakan-rakan dan latihan serta pertandingan rugby tidak pernah aku lupa. Terasa seperti baru semalam semuanya berakhir...
 
Kini anak-anak aku sedang melayari dan menjalani perkara yang sama seperti aku lalui 30 tahun dulu. Mereka akan merasai apa yang aku rasai selama 5 tahun berada diasrama. Mereka akan merasai dan melalui apa yang aku nikmati bersama rakan-rakan diasrama. Hubungan aku dan junior serta senior bertambah kukuh kini. Harapan aku agar biarlah anak-anak aku juga merasai apa yang aku rasai dulu...insyAllah!

Ahad, Januari 04, 2015

Selamat Hari Raya

 
Tajuknya sengaja diletakkan begitu kerana tahun baru setiap tahun merupakan Hari Raya bagi masyarakat Jepun diseluruh dunia. Inilah waktunya mereka akan bercuti selama seminggu untuk pulang ke kampung halaman masing-masing. Bagi mereka yang bermastautin diluar negara seperti para pekerja misalnya, mereka juga akan menjadi sibuk untuk pulang ke tempat asal. Kami tidak terkecuali. Walaupun kami hanya menyambutnya dengan sederhana, aunty masih juga meluangkan waktu untuk memasak sedikit makanan yang kebiasaannya dimakan pada malam Hari Raya yakni soba. Soba ialah sejenis mee yang diperbuat daripada "buck wheat". Sangat sihat dan rendah kalori. Direndamkan didalam campuran syoyu berkuah nipis dan ditaburkan daun bawang diatasnya. Jika mahu pedas sedikit bolehlah ditambahkan "chichimi" yang merupakan serbuk cili. Tapi bagi aku rasanya tak pedas langsung. Oleh kerana itu, aku siapkan cili potong ditepinya. Aku juga sukakan tempura. Jadi, kami pergi ke pasar malam, beli udang segar dan sayur-sayuran untuk dibuat tempura dan dimakan dengan soba tadi. Soba ini dimakan pada malam tahun baru seperti mana kaum cina mengambil "longevity noodle". Kalau di Tokyo, beribu-ribu masyarakat Jepun akan menuju ke temple-temple mereka untuk bersembahyang dan berdoa agar tahun baru memberikan rezeki dan kesihatan yang bertambah baik. Sewaktu aku disana dulu, aku pernah mengikuti dan melihat sendiri upacara ini dilakukan. Ia memberi banyak pengajaran kepada aku untuk mengetahui lebih lanjut lagi budaya masyarakat Jepun.
 

 
Tempura soba yang kami makan pada malam tahun baru itu banyak mengingatkan aku kepada waktu-waktu aku disana dulu. Aku bekerja di Tokyo Bay Hilton. Selalunya aku akan bekerja lebih masa semata-mata untuk belajar sebanyak mungkin. Aku mula bertugas pada awal pagi dan habis bertugas selalunya pada jam 8 atau 9 dan kadang-kadang 10 malam. Boleh dikatakan setiap hari aku akan bekerja selama 12-14 jam sehari. Kesempatan bekerja selama itu membuatkan aku menjadi akrab dengan mereka. Apabila hubungan kami menjadi akrab, aku banyak menghabiskan waktu terluang bersama-sama dengan rakan setugas. Kesempatan ini aku pergunakan sebaik mungkin untuk mempelajari budaya, kepercayaan dan paling penting sekali bahasa mereka. Oleh kerana aku sangat akrab dengan mereka, aku sering diajak untuk santai bersama-sama selepas waktu kerja. Kami akan keluar minum bersama dan ini mengeratkan lagi perhubungan kami dan hubungan erat ini terbawa-bawa hingga ke dalam kerja. Apabila pulang ke tempat penginapan aku, jam selalunya menunjukkan hampir pukul 12 malam. Nak ke 7-11 membeli makanan, aku dah malas. Yang paling senang ialah makan berdiri dihadapan tempat penginapan aku dan makanan ringkas pada waktu itu sudah semestinya tempura soba. Oleh itu, apabila aku makan tempura soba yang aunty sendiri siapkan, kenangan lama aku sewaktu di Tokyo kembali menerjah ke kotak fikiran. Aku ingat lagi yang aku terpaksa beratur di vending machine untuk membeli tiket makanan dan minuman. Beratur untuk masuk kedalam manakala cuaca diluar sangat sejuk. Apabila masuk ke dalam, kami semua berdiri bersebelahan antara satu sama lain, menghulurkan tiket yang dibeli dan dihidangkan dengan semangkuk soba yang masih berasap dan segelas teh jepun panas. Selesai makan kita harus bergegas keluar kerana ada orang lain pula yang akan masuk ke kaunter. Aku lintas jalan dan masuk ke hotel penginapan aku. Bersalin pakaian, mandi dan terus tidur. Itulah aktiviti aku sepanjang masa...

 
 
Dihari tahun baru pula, kami bercadang untuk makan diluar saja. Nama pun Hari Raya kan.....aku cadangkan agar kami pergi ke 1 Mont Kiara. Masih baru dan tak banyak kedai yang dibuka. Tujuan aku kesana ialah untuk ke kedai sukan yang bernama Sports Direct. Aku sukakan produk LONSDALE. Banyak ada disitu dan harganya sangat berpatutan. Aku tengok saja. Yuya beli glove dan seluar bolanya. Tiba-tiba saja Marina merengek lapar. Aku tanya nak makan dimana dan semua jawab NANDO's....hmmm....kami berlima pun terus jalan ke sana dan order. Food was good and chicken was grilled to perfection. Just nice untuk aku. Aku tak makan banyak sebab nak simpan perut untuk makan malam nanti. Aunty janji nak masak. Walaupun menu malamnya simple tetapi bagi aku sangat special.....Lepas makan tengahari kami bergegas pulang kerana pada pukul 3 pulak persatuan ibubapa para pemain bolasepak bawah 17 tahun Victoria Institution mengadakan pertemuan tak rasmi di Sports Planet Ampang. Oleh kerana lokasi pertemuan ialah di Sports Planet, makanya aku pun terpaksalah berhempas pulas selama 20 minit bermain futsal. 20 minit bagi aku seperti bermain selama 2 jam. Walaupun hanya goalkeeper, aku letih macam berlari naik-turun bukit! Hahahahahaha.....


Setelah selesai perlawanan futsal dan habis segala perbincangan mengenai perangkaan jangka panjang untuk anak-anak kami bagi tahun 2015, aku dan Azumi bergegas pulang. Aunty dah pon sibuk didapur menyediakan makan malam. Malam tu kami makan lambat sikit. Selalunya jadual makan malam kami ialah pada pukul 7.00 tetapi pada malam itu, makan malam kami dianjakkan ke pukul 7.30 malam. Makanannya tetap simple. Kami cuma makan hambagu, mashed potato salad dan juga sayuran yang di celur bersoskan "goma" dan minum teh Jepun. Simple tetapi menyelerakan untuk aku. Hambagu itu asalnya daripada daging yang dicincang lumat. Seterusnya ia diuli dengan beberapa perisa Jepun yang menjadi kebiasaan mereka disana. Kerja menguli dilakukan oleh Marina. Itu yang menambahkan perisa kepada hambagu itu tadi. Hambagu ialah merupakan "beef patty". Setelah diuli secukupnya, ia akan diperap selama beberapa jam dan hanya akan digoreng apabila tiba waktu makan. Tastenya masyAllah...wonderful....
 
Kami makan dengan berselera sekali. Masakan yang dimasak dirumahlah yang merupakan makanan yang paling aku sukai. Especially when it's cooked with tender loving care....memang out of this world! 2 hari tersebut merupakan hari-hari yang sangat bermakna bagi aku kerana kami meraikannya dengan keluarga kami yang kecil ini. Tidak ada yang lavish (kerana aku sendiri bukan seorang yang lavish..), tidak perlu berbelanja besar dan tidak perlu berlebih-lebih (juga bukan "aku" untuk berlebih-lebih). Cukuplah dengan bersederhana didalam segala segi. Sekali lagi perkara yang sama cuba aku terapkan kepada anak-anak. Celebration sebegini sangat penting untuk keluarga aku. Anak-anak perlu tahu kebudayaan nenek-moyang mereka. Mereka harus kenal kesemua itu untuk membina sahsiah dan jati diri. Sesekali jika ada rezeki lebih mereka akan pulang ke kampung halaman aunty untuk bertemu datuk dan nenek sebelah aunty serta pakcik Masato mereka. Hubungan mereka sangat akrab. Bahasa juga sangat penting untuk mereka pelajari agar mereka tahu asal-usul mereka selain memudahkan mereka dialam dewasa kelak. Seminggu sekali anak-anak akan duduk dimeja mengulangkaji bahasa Jepun. Dari tulisan hinggalah kepada pertuturan diajar sedikit demi sedikit agar mereka tak lupa. Aku senang melihat keletah mereka. Ada yang malas dan ada yang rajin...mungkin mereka tidak tahu akan kepentingannya sekarang tetapi setelah mereka tamat sekolah nanti, apa yang mereka pelajari sekarang akan menjadi "handy", satu persatu. Adat dan budaya kita jika disulam dengan perkara positif lain yang kita pelajari disepanjang perjalanan hidup kita, akan membuatkan kita lebih bersiap-sedia didalam menghadapi apa juga cabaran yang mendatang! Itu pandangan peribadi aku. Lebih mengasyikkan ialah pada malamnya pulak mereka menalipon datuk dan nenek dikampung sambil mengucapkan "Akemashite Omedetou Gozaimasu...!". Didalam hati, aku bersyukur....
 
 
 

Selasa, Disember 30, 2014

Aku dan Honda Cub

Pertama sekali aku nak mengambil kesempatan ini mendoakan kesemua masyarakat Malaysia yang terjejas dengan peristiwa banjir besar agar tetap tabah menghadapi cabaran. Keduanya aku juga nak mendoakan keselamatan kesemua crew-crew dan penumpang pesawat AA agar terhindar daripada mala-petaka. Oh man....what a year!
 
Tengah cuci
 
Tajuk kat atas tu saja, dah menunjukkan betapa intimnya hubungan aku dengan motor. Mana tidaknya, dah berpuluh tahun aku menjalinkan hubungan dengan dia...ini merupakan motor ke 3 aku. Selalunya setiap motor, aku akan pakai sampai 10 tahun. Kali pertama aku pakai masa aku kerja kat Hilton dulu. Honda Cub C70. Amat banyak jasanya kat aku. Merata-rata di KL ni aku pergi dengan moto tu. BDH 3171 kalau tak salah aku itulah nombor pendaftaran motor pertama aku. Sekarang motor ni bermastautin di rumah abang aku di Penang! Sebenarnya pada masa tu aku nak pakai kereta second hand. Duit tak cukup. Kerja pulak hanya sebagai "bussing boy" di Hilton. Macamana aku nak buat loan! Hahahahaha, pikir punya pikir, aku ceritakan kat kawan aku si Rozek pasal keinginan aku nak menunggang motor untuk memudahkan aku pergi dan balik kerja serta mengurangkan belanja teksi aku setiap bulan. Lepas 2 minggu, motor dah ada depan mata aku. MasyAllah, punyalah senang aku nak pergi kerja, main bola di padang A&W lepas kerja, merayap lepas kerja dan lain-lain aktiviti bermoral. Bila aku mengikuti kursus intensif bahasa Jepun sebelum berlepas ke sana, motor ni jugaklah yang banyak berjasa mengusung aku pergi dan balik kelas. Pernah sekali-dua tergolek dengan motor ni. Aku ingatkan motor C70 ni merupakan enjen yang paling kecik, rupanya sewaktu aku di Jepun, dicelah-celah lorong dan food delivery, kebanyakkan mereka menggunakan Honda Cub C50! Mak aii...lagi kecik pon ada.....oleh kerana motor enjen kecik aku rupa-rupanya bukanlah merupakan motor berenjen paling kecik didalam saiznya, maka boleh lah aku katakan bahawa motor aku berenjen besar! Hahahahaha.....lebih 20cc! Hebatkan? Sekembalinya aku dari bertugas di Jepun, aku masih lagi menggunakan motor yang sama sehinggalah aku melanjutkan pelajaran ke Switzerland selama beberapa tahun. Sekembalinya aku dari Switzerland, motor cub tu jugaklah yang aku tunggang bila aku pergi interview untuk jawatan manager. Jumpa ramai kawan-kawan lama masa nak parking motor dan depa semua terkejut kerana depa sekurang-kurangnya dah pun memandu kereta proton. Aku peduli apa? Ramai jugak yang bertanya kenapa aku masih menunggang motor sedangkan kata depa aku dah pun mampu untuk memandu kereta. Aku sendiri tak reti nak cerita macamana? Bila aku menunggang motor, aku seronok sebab orang tak tahu aku kerja apa...bukannya nak kata aku ni kerja bagus, tidak sama sekali...tapi aku suka melihat "perception" orang setelah mengetahui yang aku hanya menunggang motor! Pernah sekali aku diajak oleh para pekerja untuk sama-sama minum dan makan selepas bekerja lewat. Salah sorangnya cadangkan agar aku tinggalkan motor dan depa bawak aku pergi minum ditempat yang ekslusif. Ada juga yang cadangkan agar aku tinggalkan motor tu jauh-jauh supaya tak kelihatan kerana depa pun naik segan dengan Manager yang menunggang Honda Cub cabuk sedangkan depa semua memandu kereta yang pada pandangan aku hebat! Hahahahahaha...aku gelak kat depa...aku kata tak pa, jangan risau. Malam nanti aku sampai dengan kereta. Depa tarik nafas lega! Malam tu aku sengaja park motor kat depan pintu masuk, tepi pasu bunga besar. Depa dok tunggu kat lobby. The moment depa nampak aku, semua tepuk dahi! Hahahahahahahha....aku ingat sampai la ni!

Macam biasalah...sunday morning!
 
Setelah genap 10 tahun, aku mula berangan nak pakai motor besar sikit. Aku cari Honda Wave 100cc pulak. Kan bertambah cc nya? Bagi aku itu perubahan positif. Mula dengan yang paling bawah....kemudian bila dah ada rezeki lebih, dan rasa macam dah mampu serta tak payah mintak duit mak-bapak ataupun pinjam kawan, barulah aku upgrade sikit. Tambah 30cc dari 70 kepada 100! Ini peningkatan bagi aku...Dalam hal sebegini, aku tak pernah terikut-ikut dengan kawan-kawan ataupun trend. Aku lebih kepada "ukur baju dibadan sendiri!". Biarlah apa depa nak kata...aku peduli apa! Sewaktu aku bertugas disalah sebuah hotel bertaraf 5 bintang sebagai Manager, motor Honda Wave ni jugaklah yang banyak berjasa. Bila ada kesesakan lalulintas, aku naik atas divider! Hahahahahaha.....Siang ka malam ka, hujan ka, aku tak peduli. Aku tetap redah. Tak ada masalah bagi aku. Bila ada Managers meeting, ramai yang bercerita mengenai kereta model terbaru. Bila sampai hujung tahun, ada yang dah berkira nak menggunakan duit bonus untuk membayar duit muka untuk keluarkan kereta baru. Ada yang belanja sampai melebihi RM100,000 hanya semata-mata untuk mendapatkan kereta idaman. Itu tak menjadi masalah jika mampu...tapi aku jadi kesian bila depa mula nampak monyok bila masuk tengah bulan! Hahahahahaha.....Kesian jugak aku tengok depa. Kereta besar tak penting bagi aku. Yang penting, aku tak berhutang....cukup bulan walaupun duit tak banyak, aku masih boleh tersenyum puas sebab pembayaran rumah dan lain-lain sudah aku langsaikan. Bukan aku kata aku tak ada kereta. Aku ada kereta tapi kereta kancil waktu itu. Again, aku "ukur baju dibadan sendiri". Kereta, aku bagi aunty pakai untuk kegunaan dia dan buat mengusung anak-anak. Aku tak perlukan kereta. Cukup dengan Honda Wave 100cc. RM4 minyak dah full tank dan boleh pakai 2 hari! Hahahahahaha....

Ken anak Ah Chong, mechanic aku yg terbaik!
 
Selepas genap 10 tahun aku pakai motor ke 2, aku pon mencongak duit yang balance. Ada lagi sikit dan cukup untuk aku membayar duit muka motor baru pulak. Kali ni aku "up" sikit lagi. Honda Wave 125cc. Naik 25cc kali ni. Sekali lagi, bagi aku ini merupakan peningkatan positif.. Masih lagi "ukur baju dibadan sendiri". Aku jual motor ke 2 dan ditambah dengan duit belen yang masih ada, aku letakkan deposit. Pergh, keluar moto baru kaler merah "ang-ang!" pulak. Waktu ni aku dah bertugas sebagai Food and Beverage Manager disalah sebuah hotel bertaraf 5 bintang di Kuala Lumpur. Gelak sakan staff-staff aku bila nampak muka aku lepas bukak helmet. Lama jugak depa dok bercerita pasal aku. Hahahahahaha....aku peduli apa!
 
Lepas aku meninggalkan hotel tersebut, aku dilamar oleh sebuah syarikat perhotelan yang baru bertapak. Kami dilantik sebagai consultant untuk sebuah bank yang merupakan penghulu segala bank di Malaysia. Oleh kerana aku merupakan salah seorang daripada 3 consultant disana, aku dikirakan sebagai salah seorang yang sangat penting! Hahahahahahaha....Pertemuan demi pertemuan dengan pegawai atasan kami lakukan di "penghulu segala bank". Ada sekali aku sampai dengan motor aku. Ditahan oleh pakcik security. Katanya aku tak boleh parking disitu. Ditanya apa urusan aku di "penghulu segala bank". Bila aku bagitahu aku nak meeting dengan orang sekian, pakcik tu pandang aku atas-bawah....dia terus talipon kepejabat berkenaan dan lepas tengok kad pengenalan aku beberapa kali, dia tersipu-sipu dan suruh aku parking motor aku di lobby "penghulu segala bank". Aku kata takpalah...tadi pakcik tak bagi.....instead of parking kat lobby ataupun staff parking di situ, aku pecut motor dan parking di belakang DBKL, kat atas divider. At least aku boleh jalan jauh sikit...exercise! Hahahahaha.....bila sampai kat security, pakcik tadi tunduk malu-malu. Takpa pakcik...aku tak salahkan pakcik tadi....cuma kadang-kadang kita sering terkeliru dengan hanya memandang penampilan seseorang apatah lagi dengan apa yang dipandunya atau ditunggangnya...c'est la vie!
 
Ada sekali tu aku  ada lunch meeting di Hard Rock Cafe KL. Aku tak tahu undang-undang parking motor kat situ. Aku sampai awal, sorong motor kat entrance HRC, ikat helmet di seat motor terjuntai, ambik kunci dan kunci tayar motor...parkingnya masih kosong. Baru aku nak pakai kasut (ada dalam beg sandang, aku pakai selipar saja), salah seorang pekerjanya datang jumpa aku. "Bang, motor ni tak boleh parking sini....sini cuma Harley Davidson saja atau motor besar saja yang boleh parking...". Aku tanya adik tu mana aku nak parking. Dia jawab belakang Concord Hotel! Hahahahahahaha......itu satu lagi yang aku tak boleh lupa sampai bila-bila!
 
Satu hari tu aku dijemput untuk memberi ceramah di Berjaya Time Square kepada pegawai-pegawai kerajaan yang akan berangkat ke luar negara bertugas untuk Matrade, Kedutaan, Tourism Malaysia dan lain-lain lagi dan kursus aku merupakan "compulsory course" sebelum mereka mendapat sijil dan berangkat ke destinasi masing-masing. Oleh kerana aku tak berapa biasa dengan hotel tersebut, aku menalipon hotel berkenaan dan kebetulan orang yang menjawab panggilan, kenal aku. Soalan pertama yang dia tanya, "Boss, untuk boss saya bagi special parking kat main entrance.....nak pakai jockey ke?" Kami gelak sakan sebab dia tahu aku dari dulu memang menunggang motor! Saya jawab, "Woit....nak masuk hotel, saya bawak kereta...hehehehehe!". Yang tu pon aku tak boleh lupa...
 
Hubungan aku dengan Honda Cub ni memang lama. Aku rasa senang menunggang. Santai. Tak pening kepala nak cari parking. Tak pening kepala memikirkan masalah kesesakan lalu lintas. Kalau hujan aku pakai baju hujan, seluar sinting, pakai selipar, kasut masuk dalam beg sandang. Selalunya kalau aku pergi berjumpa sesiapa pun aku akan naik moto. Ada sekali tu beberapa tahun yang lalu, aku mendapat panggilan daripada seorang Pak Menteri yang menyuruh aku ke Parlimen untuk bertemu beliau. Sebelum beliau mematikan panggilan, beliau pesan, "Shahrir, bawak kereta tau!" Aku jawab, "Baik Datuk Seri...". Aku tersenyum sambil memasukkan talipon bimbit kedalam poket kiri seluar dan terus pakai helmet! Tu pon aku tak boleh lupa...hahahahahaha...
 
Ok, Happy New Year people! Pray for East Coast, Pray for Malaysia and Pray for QZ8501....
 
 

Selasa, Disember 23, 2014

Futsal Sdara (keinginan tetap tinggi walaupun kemampuan dah kurang!)

Barisan pemain 81-85
 
Hujung minggu kali ini jadual aku menjadi tersangat padat. Ada perlawanan futsal diantara bekas-bekas pelajar sdar dilangsungkan di Puchong. Berpuluh pasukan mendaftarkan diri. Memang menarik. Batch aku tahun 85 dimasukkan kedalam kategori Super Senior melebihi 46 tahun ke atas. Paling senior berumur 49 tahun. Lebih daripada itu mungkin penganjur pun cuak nak ajak kerana harus menyediakan beberapa ambulance di tepi gelanggang futsal! Aku yang menumpang kereta IQ sampai pada pukul 8  pagi dan terus mendaftarkan pasukan. Lepas pendaftaran aku pun melepak di tepi gelanggang sambil minum teh dan sarapan. Ramai jugak senior yang datang untuk main futsal. Bersalaman dulu dan sambung minum lagi dengan seniors pulak. Seronok bila bertemu sekali-sekala macam ni. Ini semua seniors waktu aku form 1 depa form 4, aku form 1 depa form 3 dan aku form 1 depa form 2. Kecut perut aku dulu nak lalu depan kelas senior lepas balik dari prep malam! Masuk dewan makan ambil nasi dan harus diketuk dulu supaya tak berketul dan disendukkan pada senior. Kena sergah, kena denda dan pelbagai kena lagi semuanya membuatkan kami menjadi akrab. Makanya dikesempatan sebegini apabila bertemu semula, memang banyak cerita yang nak di ceritakan. Bergelak sakan kami. Tambah seronok apabila ramai juga adik-adik yang datang menegur. Salah satu batch yang datang menegur ialah junior aku sewaktu aku form 5 dan mereka form 1.dan beberapa lagi yang aku hampir tak kenal. Aku pesan, kalau jumpa aku dimana-mana tolong bagitahu batch bila dan nama apa. InsyAllah aku akan cuba ingatkan balik!
 

Lepas main kita minum dulu!

Awal pagi perlawanan, kami cuma bermula dengan hanya 5 orang pemain. Aku risau sebab aku tak boleh nak habiskan semua 4 perlawanan. Kerisauan aku sebenarnya merupakan kerisauan rakan-rakan yang lain jugak. Depa pon sama macam aku. Kalau 30 tahun dulu bolehlah main dari pagi sampai petang. La ni semua risau sebab nak hambat bola depan kaki setapak saja pun dah tak larat! Diperlukan di gelanggang untuk bermain juga 5. Jadi, tak boleh seorang pon injured. Kalau sorang injured maknanya terkangkang lah kami nak main! Jangan terpedaya dengan saiz gelanggang. Walaupun kecil tetapi letih berlari naik turun didalam gelanggang, masyAllah...mahu terjelir lidah aku sampai ke lantai! Kami serang, kami kena serang....kami serang, kami kena serang....last-last lebih banyak kena serang daripada menyerang! Hahahahaha....akibatnya kami kalah 2 perlawanan, seri 1 dan menang 1! Padan muka kami yang training hanya sekali (pada minggu sebelumnya) setelah hampir 30 tahun meninggalkan bangku sekolah! Tercungap-cungap semua. Itu baru main 5 minit separuh masa pertama dan 5 minit juga diseparuh masa ke dua! Buat disuruhnya kami main 10 minit setiap separuh masa, aku rasa ambulance dah kena standby kat tepi gelanggang dan belakang tiang gol....Tapi kelebihannya ialah, setelah kami terkeluar dengan cara terhormat, kami duduk dan berbincang. Ini tak boleh jadi...sesuatu tindakan harus diambil dengan segera. Masa tu jugak kami terus mengambil keputusan untuk bertemu dan beriadah bermain futsal sebulan sekali. Lepas main boleh minum-minum dengan kawan-kawan bercerita tentang kehidupan yang kami lalui bersama 5 tahun disekolah dulu, perihal keluarga, anak-anak dan seterusnya mengumpul dana untuk projek seterusnya. Hahahahahaha, banyak perancangannya. Bukan senang nak berkumpul ramai-ramai macam ni. Sementara masih sihat dan bertenaga, inilah masanya.....alhamdulillah buat masa ini semuanya setuju dan inilah yang kami idam-idamkan.


menentang batch 84.

Didalam kumpulan veteran ni pulak, kamilah merupakan batch yang paling muda sebab ada yang dari batch 84, 83 dan 82. Oleh kerana Harimau Malaya dah mengaum sakan, kami pulak digelar rakan-rakan sebaya batch 85 sebagai Harimau Siberia sebab ramai antara kami yang dah berambut putih terutamanya aku! Kusyairi salah sorang daripada group aku tolong organisekan baju. Managed to get a good rate. Thanks Kusya....semangat bila kami pakai baju tu...berkobar-kobar rasanya....Gambar kat atas tu merupakan gambar batch 85 (baju putih) menentang batch 84. Kami leading 2-0 tetapi akhirnya tewas tipis dengan jaringan 2-3. Tahniah aku ucapkan pada team 84! Nama-nama mereka seperti Boleng, Ajak Kandos, Uncle Dan, Aqai dan Man Jawer masih tetap aku ingat. Ada yang aku berkesempatan bermain bersama-sama mereka didalam pasukan sepaktakraw sekolah, bolasepak sekolah dan juga rugby sekolah dulu. Mereka hebat dan alhamdulillah hubungan kami bertambah akrab!

Pulang dari futsal, badan aku mula terasa sakit merata-rata. Bermula dengan peha, naik ke pinggang, lengan dan dada serta bahu tak terkecuali! Malamnya aku dah mula rasa tak senang duduk. Whole body aching dan suhu badan mula naik. Esoknya aku tak jadi nak ke gym sebab badan masih lemah. Ni pun masalah jugak. Selalunya bila badan aku lemah, selera aku akan meningkat. Tiba-tiba banyak pulak yang aku nak makan. Lepas satu, satu...Lepas Maghrib, aku bawak kereta terus ke klinik. Bila doktor check, katanya temperature aku normal. Dia syorkan aku ambil ujian darah. Semuanya ok. Tak ada masalah. Aku ceritakan semua pada doktor. Finally conclusionnya, dia kata "terlajak main futsal" sampai 4 kali. Muscles terkejut....so doktor cuma prescribe ubat demam dan ubat untuk kurangkan sakit badan/sendi. Itu saja. Lepas telan dan cukup rehat, alhamdulillah....sihat sikit rasanya...So, moral of the story is, berpada-padalah dengan apa yang kita buat...keinginan aku sangatlah tinggi walaupun dalam hati, aku sedar bahawa kemampuan aku kini agak terbatas! Hahahahahaha.....ok people, have a nice holiday this Thursday!

Sabtu, Disember 13, 2014

Tanjong Street Food!



This is strictly not Street Art...this is Street Act!
 
Gambar diatas, Yuya yang rakamkan sewaktu kami berlegar-legar disekitar kawasan Street Art mencari lukisan-lukisan didinding. Dari jauh aku ingatkan lelaki tu sebahagian daripada lukisan...tetapi apabila menghampiri perlahan-lahan dan terlihat pergerakan badan beliau, aku pasti ini manusia yang mencari jalan mudah! Dengan perlahan kami hampiri dan Yuya menurunkan screen kereta dan snapped! Yeah, dapat satu gambar yang sangat hebat ini dan Syahir terus memecut laju.
It's pasembur people, not rojak!

Inilah masalahnya apabila aku balik Tanjong. Sampai saja ke destinasi, tempat pertama yang aku kunjungi untuk bersarapan mestilah di Taman Saadon. Tempat yang paling famous untuk bersarapan di seluruh negeri Tanjong! Banyak makanan dan minuman ada disitu. Oleh kerana keretapi sampai pukul 6 pagi, jadi aku bersarapan juga awal. Penuh dengan jemaah yang baru lepas solat Subuh di masjid yang berdekatan. Couple pemuzik berumur yang kurang penglihatan masih lagi belum sampai ataupun mereka bercuti pada hari minggu..Nasi lemak, roti canai, kuih-muih pelbagai saiz dan nama semuanya ada. Serabai pun ada! Tempat ni menjadi tumpuan di program Asian Food Channel suatu waktu dulu. Perniagaan berjalan dengan meriah. Boleh rambang mata dan rambang nafsu dibuatnya kalau lama-lama memerhati. Silap-silap boleh makan untuk tengahari dan malam sekali harung! Seperti biasa kemana-mana aku pergi, digital weighing scale sentiasa aku bawak bersama. Ini untuk memudahkan aku menimbang berat badan untuk mengetahui apakah "allowance" yang aku ada...hahahahaha! Aku pasti berat aku akan bertambah dengan cepat apabila balik Tanjong. Makanannya sentiasa menyelerakan. Diwaktu tengahari pulak kami sekeluarga keluar mencari nasi kandar. Tujuan kami nak ke Deen Nasi Kandar di Jelutong tetapi oleh kerana jadual Street Food kami padat, aku batalkan saja niat aku untuk ke Deen. Walaupun aku kurang berminat dengan Line Clear, tetapi sekali ni aku gagahkan jugak kerana aku dah berada di dalam kawasan berdekatan den bersebelahan aku pulak ada tertulis "Line Clear Nasi Kandar Parking". Untuk memudahkan, aku terus saja masuk ke parking. 4 beranak makan sekitar RM40 sebab aku cakap Tanjong siap goyang-goyang tangan dan kepala. Aku perasan bahawa kebanyakan yang datang merupakan orang luar dari Tanjong. Beratur panjang sampai ke jalan besar. Makcik sebelah aku "makan hidang". Loghatnya mengarah ke kl. Ada kepala ikan, sayur, papadom dan seekor udang besar. Anak perempuannya bertanya pada emaknya, "Boleh habis ke ni?" Yuya berbisik bertanyakan berapakah agaknya harga udang seekor tu. Aku jawab dalam bahasa Jepun, RM45 kot seekor....Yuya dan Azumi terkejut. Tiba-tiba datang pekerjanya dengan keadaan kelam-kabut dan mula mengira lauk-hidang tadi dan dibaginya resit pada makcik tu. Makcik tanya apa yang berharga RM60? Pekerja tadi menjawab, "udang!". Yuya dan Azumi tersentak. Mak aii....harga udang seekor RM60? Makcik tadi diam dan mintak dibungkus untuk dibawa balik. Aku tak tahu berapa harga kesemuanya makanan makcik ni tadi. 3 orang senang-senang RM250 aku rasa! Petangnya kami melepak di Gurney Plaza yang terletak hanya 5 minit perjalanan dari rumah abang. Aku nak cari baju. Marina nak cari gogle. Yuya dan Azumi nak simpan duit! Lepas shopping ala kadar kami ke Coffee Bean and Tea Leaf untuk menghilangkan dahaga...manusia punyalah ramai. melepak disitu sambil menikmati udara dan bau masin air laut memberikan aku tenaga baru. Rejuvenated!

Kapitan, best tandoori!

Malamnya abang aku mengajak kami ke Kapitan. The best Tandoori in Tanjong, katanya. Tingkat bawah penuh dengan tetamu luar negara. Kami naik ke atas dan duduk ditepi tingkap. Masyallah, ramainya orang! Semua makan tandoori. Yuya makan beriani kambing yang menurut kata abang aku, juga merupakan speciality disitu. Aku cuma makan angin sebab terlalu kenyang dari tengahari selain daripada mula merasa "ngeri" nak timbang berat badan! Kami pulang ke rumah agak lewat dengan perut yang bak kata orang Kedah, "merinin!". Pulang tapi tak terus tidur. Melepak didepan tv sambil bersembang. Marina dah masuk sendiri ke bilik dan tidur! Keesokan harinya yakni hari Isnin, banyak lagi program yang beratur. Paginya kami ke Bukit Bendera. Lajunya naik keatas dan bertambah laju apabila kami turun ke bawah...sewaktu nak turun ada sekumpulan makcik-pakcik korea yang menyanyi dan menari. Tiba-tiba mereka dikerumuni oleh anak-anak tempatan yang mengambil gambar. Aku teringatkan kumpulan Wonder Girls. Mungkin begini rupa mereka apabila berumur 70 tahun nanti! Lepas Bukit Bendera, kami ke Queen's Bay untuk membeli tiket bas AeroLine ke KL pada hari Rabu nanti sebelum Syahir (anak menakan aku) memecut kereta menuju Batu Maung. Kami melawat Muzium Perang pulak. Ini kali pertama aku kesana. Abang aku kata, dia sendiri tak pernah sampai ke situ! Tiket masuk berharga RM20. Agak hambar dari luar tetapi setelah aku masuk ke dalam, aku mula teruja dengan terowong bawah tanahnya dan barrack para askar British yang masih dalam keadaan baik. Barrack mereka mengingatkan aku kepada barrack pegawai penjara di Pulau Jerejak sekitar tahun 70-an dulu!

Only 2 of them!
 
Dah petang juga sewaktu kami menuruni bukit untuk pulang ke rumah. Tetapi dalam perjalanan, kami singgah di Gurney Drive untuk makan tengahari (dah petang pon...hahahaha). Kami makan mee goreng, mee rebus dan nasi ayam. Nasi ayam there is SUPER! Ada telur goreng, sekeping ayam yang besar dan portion nasi yang kalau makan, orang dewasa pon mengah. Harga RM7. Aku rasa ok harga tu...Lepas membayar, Azumi tiba-tiba bagitahu yang dia teringin nak makan pasembur pulak. Lalu kami ke Swatow Lane yang kini dijadikan medan selera moden dengan peniaga-peniaga gerai disitu semua berkumpul di New Park. Menarik konsepnya dan kami makan lagi walaupun baru 20 minit tadi kami dah makan! Azumi dan anak-anak puas. Kami balik. Satu aku nak peringatkan. Kalau nak makan pasembur di Tanjong, sila bagitahu mamak tu nak makan berapa ringgit. Kalau dia suruh kita pilih dan kita ambil sendiri, alamatnya memang kena sembelih! Kalau nak dalam RM10, cakap kat mamak, "Anney, lu bikin sendiri...RM10 satu pinggan!". Baru sekejap berehat, kami keluar ke Gurney Drive lagi. Kali ni ke depan Sunrise Tower. Yuya dan Marina nak makan laksa dan satay. Aku tak terkecuali. Makan jugak...habislah.....balik ke rumah malam tu dan timbang berat badan, masyAllah naik 2 kilo! Patutlah leher dan muka rasa mengembang manakala badan rasa berat! Memang mimpi ngeri dah bermula....Jadi sejak balik ke KL, program aku tak lain dan tak bukan, terpaksa berhempas pulas di gym semula dan kontrol pemakanan...dalam kesempatan ini aku nak mengucapkan terimakasih juga pada anak-anak menakan aku yang datang menziarahi bersama anak-anak mereka yang comel. Thanks Mior and Oya for visiting Paksu! InsyAllah lain kali kita jumpa lagi....ok people, have a nice weekend...stay healthy!

Rabu, Disember 10, 2014

Penang Street Art

 
Penang Street Art yang dihasilkan oleh Ernest Zacharevich sangat dekat dengan aku. Bukan kerana aku pandai melukis ataupun sering mengunjungi galeri-galeri lukisan (adalah sedikit) tetapi kerana aku mengenali secara agak dekat pelukis yang aku panggil Zach itu. Beberapa tahun yang lalu aku mendapat satu booking untuk menginap selama sebulan di JDR daripada seorang pengunjung yang berasal dari Lithuania..Proses kemasukannya kami lakukan seperti biasa. Beliau merupakan seorang lelaki bertubuh kecil, kurus, pendiam dan berpakaian selekeh. Datang dengan hanya sebuah beg kecil. Ada seorang lelaki tempatan yang mengiringi beliau sewaktu mendaftar masuk. Kami sempat bersalam sebelum beliau memohon izin untuk masuk ke bilik. Letih katanya..Keesokan harinya aku lihat beliau membawa banyak tong-tong cat masuk ke bilik. Aku risau kerana takut cat yang dibawanya akan memenuhi dinding bilik mahupun katil yang cadar kesemuanya berwarna putih! Sangkaan aku nyata tersasar kerana sewaktu aku masuk kebilik beliau bersama pengemas bilik, aku lihat semua tong-tong catnya tersusun rapi walaupun didalam keadaan yang telah digunakan!
 
 
Sewaktu beliau pulang ke bilik, aku sempat bertemu dan bertanyakan apakah pekerjaan yang dilakukan. Beliau menjawab yang beliau merupakan pelukis jalanan. Aku tak faham..beliau menjelaskan yang beliau sedang melakukan satu projek berhampiran dengan JDR iaitu melukis papan tanda sebuah galeri lukisan yang berada hanya 2-3 buah jaraknya dari tempat aku bertugas. Siang beliau tidur tetapi malamnya beliau bertugas sampai ke pagi. Aku berkesempatan melihat kerja beliau yang dilakukan sewaktu tengah malam. Tidak begitu menampakkan sebagai sebuah lukisan yang menarik kerana hanya sebahagian sahaja yang telah siap. Selang beberapa hari setelah semuanya habis dilakukan, aku terpegun. Nampak simple tetapi sangat memberikan erti. Aku tak tahu nak menceritakan dengan panjang lebar kerana aku bukanlah orang seni. Tetapi aku tertarik...Satu lagi lukisan dinding beliau yang ada di Jalan Maarof di Bangsar ialah di traffic light simpang ke masjid Bangsar. Dahulunya dinding ditepi itu dipenuhi dengan juraian rumput-rumput panjang yang tak terbela. Zach mengambil inisiatif dengan melukis gambar seorang budak lelaki sedang mengintai disebalik juraian rumput panjang. Aku sekali lagi terpesona..Aku perasan yang setiap kali kereta ataupun motorsikal berhenti, pandangan pemandu pasti akan tertumpu kearah lukisan didinding tersebut. Lukisannya mengurangkan stress para pengguna jalanraya dan sedikit-sebanyak menimbulkan rasa gelihati!

 
Beliau ada memberitahu aku yang beliau akan berada di Pulau Pinang selama beberapa bulan. Kami bersalam dan beliau berlepas ke Pulau Pinang. Selang beberapa minggu, aku tersentak apabila membaca sebuah artikel didalam suratkhabar STAR yang menceritakan tentang kesungguhan beliau melukis gambar-gambar menarik yang sangat dekat dengan hati masyarakat kita didinding-dinding bangunan tinggal di sana. Bermula daripada situ, aku berazam untuk mencari lukisan-lukisan beliau jika aku berkesempatan untuk pulang ke Pulau Pinang. Bersempena dengan musim cuti sekolah yang panjang ini, aku membuat tempahan keretapi tempat tidur untuk ke Tanjong, menginap dirumah kakak ipar/abang aku dan mengatur langkah dengan program Street Art dan Street Food hasil nukilan Zach. Aku menyusuri beberapa jalan diwaktu siang yakni disekitar masjid Kapitan Keling tetapi oleh kerana cuaca yang sangat panas dan orang yang terlalu ramai hingga terpaksa beratur untuk berfoto dengan lukisan dinding bermotifkan dua kanak-kanak menunggang basikal, aku batalkan saja hasrat menjejak disiang hari dan digantikan dengan pencarian diwaktu malam. Selepas makan malam di Gurney Drive, aku, anak menakan aku yang bernama Syahir dan anak-anak mula menjejaki lukisan-lukisan beliau. Satu persatu aku temui..Lebih senang dan tenang. Senang kerana tidak ada orang pada waktu tengah malam dan tenang kerana cuaca tidak panas. Setiap lukisan dapat kami potretkan dengan mudah kerana ada lampu limpah yang dipasang berdekatan. Setelah kesemuanya dapat aku rakamkan, aku mula mengorak langkah pulang. Hati aku puas kerana aku berasa lebih memahami hasil yang dilakukan oleh Zach. Seorang lelaki muda daripada sebuah negara kecil yang dipanggil Lithuania!

Isnin, Disember 08, 2014

Merbuk

 
Aku masih lagi teringatkan Kampung Bujang di Merbuk, Kedah. Kali pertama aku kesana. Menaiki pesawat Firefly dari Subang yang tertangguh beberapa jam merimaskan aku. Walaubagaimanapun setelah menaiki, aku rasa lebih selesa daripada AA cuma saiz pesawatnya sahaja yang comel...aku mendarat di Lapangan Terbang Bayan Lepas, Pulau Pinang. Dari sana aku menaiki kereta menuju ke Sungai Petani. Tidak pernah memasuki SP apabila ke Alor Setar dan kini apabila diberitahu yang aku akan menginap di SP, wahh, tak sabar rasanya! Walaupun sampai hampir tengah malam, tetapi melihatkan pembangunan pesat yang sedang berlaku di SP, aku berasa sungguh kagum. Semua prasarana lengkap. Kedai-kedai baru tersusun. Projek perumahan pula galak diusahakan...designnya sangat cantik dan harga pula masih berpatutan jika dibandingkan dengan Kuala Lumpur...Hebat!
 
Esoknya dalam perjalanan aku ke Kampung Bujang, aku melintasi Sungai Merbok. Lebar dan cantik. Memberhentikan kereta disitu, aku terkejut apabila menyedari kebanyakkan kawasan disitu diletakkan tanda kuning sebagai kawasan larangan. Peniaga telah tiada. Kawasan tetap bersih walaupun jangkaan aku mungkin telah beberapa bulan ditutup! Kenapa ditutup? Mungkin ada pihak yang mampu menjawab nanti...
 
 
Satu lagi kawasan yang menarik perhatian aku ialah air terjun disini. Sangat bersih kawasan persekitarannya. Mungkin kerana ia berada didalam pagar kawasan Lembah Bujang. Aku tak berapa pasti tapi itulah...duduk diatas bangku dibawah rimbunan pokok tua membuatkan mata aku cepat jadi layu. Jika tidak kerana beberapa tugas yang harus aku selesaikan, aku rasa mahu aku lelapkan mata selama beberapa jam disitu. Batu-batunya licin. Maka orang yang berkelah harus berhati-hati. Banyak papan-papan tanda amaran diletakkan disitu. Pelajar-pelajar sekolah juga memenuhi kawasan air terjun. Makcik dan pakcik berposing sakan. Apabila tersenyum, gigi dah tak ada...hahahahaha....Ada satu muzium yang bagi pendapat aku sangat baik. Gambar-gambar dan artifak-artifak Lembah Bujang yang ditemui banyak dipemamerkan dan kesemuanya membawa cerita tersendiri. Perlahan aku membaca satu-persatu. Sangat informative. Aku sendiri tak pernah tahu yang Lembah Bujang sehebat ini..

 
Para pelancong tak berapa ramai yang ada walaupun didalam musim cuti sekolah. Sayang sekali. Aku rasa ini merupakan sejarah negara. Makanya sesuatu harus dilakukan segera sebelum ianya mati terbengkalai sebegitu sahaja. Promosi besar-besaran harus dilakukan. Papan-papan penerangan secara detail harus dinaikkkan. Tiba-tiba terlintas difikiran aku alangkah baiknya jika diadakan drama seperti light and sound penceritaan sejarah berkenaan Lembah Bujang disekitar kawasan tersebut sekurang-kurangnya sebulan sekali sebagai tanda tarikan pelancong ke kawasan tersebut? Kekerapannya boleh ditambah dari masa ke semasa bergantung kepada jumlah kedatangan pelancong. Selain daripada itu aku fikir nilai tambahnya ialah apabila pihak Lembah Bujang mengadakan "guided tour". Pastikan ada seseorang yang dapat memberikan penerangan dengan tepat kerana ramai para pelancong yang inginkan penerangan dan mereka sangat dahagakan penjelasan yang tepat! Aku tahu tulisan aku ini tak akan sampai kepada sesiapa di "atas" sana tetapi jika ada, aku berharap agar dapat dilakukan sesuatu.

 
Aku sangat berpuas hati dengan trip kali ini. Selain daripada semuanya berjalan lancar (kecuali flight delay sewaktu nak ke Penang) aku bersyukur kerana telah mendapat layanan dan kerjasama terbaik daripada pihak masyarakat disana. Di hari terakhir, aku dan beberapa rakan juga telah dijemput untuk sama-sama meraikan majlis perkahwinan anak kepada salah seorang penduduk Kampung Bujang yang tak kami kenali. Makanan dimasak oleh jiran-jiran di kampung tersebut. Tiada catering. Mencuci pinggan dilakukan juga oleh masyarakat setempat. Sungguh meriah suasana majlis perkahwinan itu. Jauh berbeza dengan apa yang berlaku dibandar-bandar. Setiap perjalanan yang aku lakukan, banyak membuka minda aku. Melihat tempat orang telah membuatkan aku berhenti untuk berfikir sejenak...banyak sebenarnya yang aku belum tahu! Have a great week ahead people!

Ahad, November 30, 2014

Pak Su Ramli

 
3 hari 2 malam aku sibuk di Kampung Bujang, Merbuk, Kedah. Ini kali pertama aku ke sana walaupun aku sendiri pernah menetap dan bersekolah di Alor Setar sekitar tahun 1979 dulu. Arwah bapak dan arwah mama memang orang sana, makanya adik-beradik seperti makcik, pakcik dan sepupu aku memang ramai disebelah Alor Setar. Kesempatan yang diberikan kepada aku kali ini tidak aku lepaskan. Sewaktu kursus yang aku jalankan berlangsung, aku diberitahu bahawa disalah sebuah kampung berdekatan, ada seorang pakcik yang dipanggil Paksu Ramli dan isteri berumur 74 tahun mengusahakan sebuah pusat tuisyen secara percuma dikawasan rumah mereka yang terletak ditepi sebatang sungai disebelah depannya manakala bendang di sebelah tepinya. Paksu Ramli ialah seorang bekas Pendaftar di USM, Pulau Pinang. Kembali pulang ke kampung halaman dan melakukan kerja-kerja kebajikan membantu anak-anak kampung dari keluarga miskin. Bermula dengan kumpulan yang kecil, kesungguhan Paksu Ramli menjadi buah mulut masyarakat setempat. Aku bernasib baik kerana sewaktu sampai dihalaman rumah beliau, Paksu Ramli baru sahaja selesai melakukan aktiviti pagi. Berkain pelikat tetapi tidak berbaju. Selesa, katanya perlahan kepada aku. Paksu Ramli bertanya apakah tujuan aku dan rombongan bertemu beliau. Setelah aku diperkenalkan, Paksu Ramli memohon izin untuk masuk kedalam untuk memakai baju. Sementara menunggu Paksu Ramli, aku berjalan sekitar kawasan rumah beliau. Masyallah...dengan pokok besar yang rendang, persekitaran yang amat bersih, aku berasa sangat tenang. Duduk disebuah kerusi di bawah pokok manggis aku hampir terlena mendengar kicauan burung yang penuh hinggap di ranting-ranting pokok di sekeliling rumah. Ada beberapa pondok didirikan dan sebuah yang mengadap kesawah padi dijadikan sebagai surau lelaki dan wanita. Ada beberapa orang pelajar yang menginap di teratak Paksu Ramli sepanjang tempoh peperiksaan SPM berjalan. Tuition kepada anak-anak ini diberikan secara percuma pada waktu yang telah ditetapkan, siang mahupun malam. Ibubapa memberikan kepercayaan penuh kepada Paksu Ramli dan Maksu untuk menjaga anak-anak mereka seperti cucu-cucu Paksu Ramli dan Maksu sendiri. Aku kagum. Sewaktu aku sampai aku lihat anak-anak ini sedang membersihkan kawasan persekitaran. Menyapu sampah dan mengumpulkan daun-daun kering untuk dibakar. Tidak nampak stress diwajah mereka. Yang aku nampak hanyalah wajah keriangan anak-anak berusia 17 tahun berada diteratak Paksu Ramli. Cantik, manis segak dan bersopan. Paksu Ramli menerapkan kesemua nilai-nilai positif kedalam jiwa dan fikiran "pelajar-pelajar sementara" beliau.

 
Aku rasa aku boleh menetap lama jika diberikan kesempatan. Menurut kata Paksu Ramli, beliau melakukan semua kerja-kerja kebajikan ini kerana Allah. Ilmu yang kita ada tidak luak jika diperturunkan kepada anak-bangsa. Jiwa Melayunya sangat kental. Setiap tutur-katanya banyak menginsafkan aku. Beliau juga berpesan agar alam sekitar dipelihara sentiasa. Paksu Ramli merupakan seorang yang pakar didalam bidang Matematik dan Bahasa Inggeris maka oleh itu, 2 matapelajaran ini diberikan penekanan lebih oleh Paksu Ramli kepada anak-anak didiknya. Menurut kata Paksu Ramli, anak-anak kampung yang berasal daripada keluarga susah ini kebanyakannya merupakan pelajar-pelajar yang gagal didalam kedua-dua matapelajaran itu. Oleh kerana mereka sering mengunjungi teratak Paksu Ramli tak kira siang mahupun malam dan kadang-kadang bermalam disana, alhamdulillah, keputusan pelajaran mereka meningkat dengan mendadak. Telah ramai pelajar-pelajar Paksu Ramli yang telah menjejakkan kaki di menara gading. Anak-anak yang dahulunya tidak berminat untuk belajar kini telah mendapat keputusan cemerlang dan sewaktu cuti mereka akan kembali ke teratak usang ini dan membantu Paksu Ramli. Kepuasan jelas terbayang diwajah Paksu Ramli tatkala beliau bercerita mengenai anak-anak muridnya. Saya melihat raut wajahnya lebih kepada seorang datuk penyayang yang ingin melihat cucu-cucunya berjaya...

 
Usaha Paksu Ramli telah mendapat liputan yang meluas didalam media cetak dan elektronik tidak berapa lama dahulu walaupun beliau sendiri lebih bersikap "low profile". Banyak syarikat antarabangsa yang telah datang melawat Paksu Ramli dan mendengar serta belajar mengenai pengurusan tempat ini dan bagaimana Paksu Ramli telah berjaya mendidik anak-anak bangsa yang tidak berkemampuan secara percuma. Niat murni Paksu sangat dihargai oleh masyarakat setempat, ibubapa dan juga sekolah-sekolah yang ada dikawasan sekitar Merbok. Apa yang Paksu Ramli lakukan bagi saya amatlah hebat. Didalam diam beliau melaksanakan tugas. Didalam diam beliau memberikan kembali kepada masyarakat apa yang telah diterimanya selama berpuluh-puluh tahun dahulu. Didalam diam beliau kembali berkhidmat kepada penduduk tempatan tanpa mengharapkan apa-apa balasan.

 
Saya amat bernasib baik. Paksu Ramli tidak termasuk didalam itinerari saya sepanjang berada di Merbok. Berlaku secara tiba-tiba tanpa disedari apabila saya mencadangkan agar dilaksanakan satu program pelancongan kampong melewati pelancong asing dimana para penduduk tempatan yang terdiri daripada pesara-pesara guru Bahasa Melayu diberikan kesempatan untuk mengajar Bahasa Melayu kepada pelancong asing daripada luar negara didalam tempoh inap desa mereka. Belajar Bahasa Melayu, belajar budaya Melayu, belajar tentang kehidupan masyarakat Melayu dsbnya didalam "program inap desa". Mendengar cadangan saya, salah seorang peserta memberitahu bahawa ada seorang pesara berumur 74 tahun melakukan perkara yang sama tetapi mengajar matapelajaran Matematik dan Bahasa Inggeris secara percuma. Bertitik-tolak daripada situlah pertemuan kami diatur. Semuanya berlaku secara spontan. Tidak dirancang terlebih dahulu dan Paksu Ramli juga tidak tahu akan kedatangan kami. Maka oleh itu sewaktu kami sampai, beliau hanya berkain pelikat dan tidak berbaju......Aku amat bersyukur diberikan kesempatan singkat untuk duduk bersembang dengan Paksu Ramli. Pengalaman luasnya merantau ke luar negara telah banyak membuka mata beliau untuk lebih bersyukur dilahirkan dinegara ini. Sangat down to earth...berpijak dibumi nyata, sanggup berkongsi pengalaman hidup beliau dengan aku walaupun kesempatan yang ada hanyalah selama 30 minit, bersemangat berbakti kepada anak bangsa di kampung walaupun aku tahu yang beliau mampu hidup lebih mewah dibandar-bandar besar tanpa perlu memikirkan apa-apa. Tetapi itu bukanlah Paksu Ramli....Aku doakan Paksu Ramli diberikan kesihatan yang baik, murah rezeki dan panjang umur......aku bersyukur dapat bertemu dengan beliau...alhamdulillah...