Rabu, April 27, 2016

Kesihatan

Chelayer dan aku. Tak ada kena mengena dengan cerita..

Assalamualaikum wbt adik-adik sekelian dan pembaca yang budiman. Sekarang ni cuaca sungguh tidak menentu...Siangnya panas angkara musibah El Nino tetapi petangnya guruh berdentum-dentam menggegarkan suasana. Sesekali aku terkejut...hilang ngantuk sekejap!

Pagi semalam tak seperti biasa, aku bersemangat dan telah terjaga sekitar jam 5.30 pagi. Perlahan-lahan aku keluar rumah dan berjaya menghantar Yuya sebelum pukul 6.30 pagi. Oleh kerana waktu terlalu awal dan aku sedang bersemangat, aku teruskan perjalanan aku menuju ke gym. Bertukar pakaian dan terus meregangkan otot sebelum memulakan program senaman dengan "treadmill" selama 20 minit. Selepas panas, aku beralih untuk melakukan abs crunch. 300 reps dipecahkan kepada 6 sets. Nampaknya banyak tetapi tidak untuk yang berusia seperti aku bilamana metabolism rate sudah semakin perlahan dan pengumpulan lemak senang berlaku. Kebiasaannya aku buat 500reps dengan 50 setiap set. Hasilnya selepas 4 tahun, hahahahahah masih tak kemana! Target aku 1000 reps sehari!

Aku beralih untuk melakukan "bench press". Sedang melakukan bench press, datang seorang wanita berusia, menegur aku. Katanya dah lama tak jumpa aku...mana pergi, tanyanya...Aku jawab yang aku sering datang selepas waktu kerja dan bukan sebaliknya kini. Beliau mengangguk tanda faham. Itu geng "yoga" aku.....Hahahahahaha. Di awal pagi selain daripada yang ke gym sebelum masuk kerja, juga merupakan waktu yang paling baik untuk warga emas untuk exercise sebelum cucu bangun tidur ataupun selepas hantar cucu ke sekolah. Hahahahahaha...Aku masih belum sampai ke kategori tersebut ya!

Kenapa aku dah 4 tahun pergi ke gym/beriadah? Ini aku lakukan kerana sedar bahawa kesihatan amatlah penting. Arwah bapak meninggal pada usia 64 tahun. Sangat muda bagi aku. Arwah mama pada usia 74 tahun. Juga agak muda. Masyarakat kita tidak sedar bahawa kesihatan diri amat penting. Apabila kita mencecah usia 55 tahun ataupun selepas bersara, fikiran kita sentiasa berkata yang kita sudah tua. Begitu juga dengan mulut kita yang sering mengucapkan perkara yang sama kepada rakan-rakan apabila bertemu. Pantang terlupa sikit, akan timbullah ayat, "Tua-tua ni mana nak ingat lagi...". In fact ada yang baru mencecah 50 tahun sudah bercakap seolah-olah beliau telah berusia 70-an...Apabila kita telah sedar yang usia semakin meningkat, apa yang kita harus lakukan? Stop, pause and think....lihat semula apa yang kita makan...makanan merupakan salah satu punca kenapa kita mendapat begitu banyak penyakit. Of course keturunan juga memainkan peranan "nakal". Aku juga sering terlupa dan amat berselera sekali makan apabila bersama rakan-rakan. Tetapi bila balik ke rumah, mulalah teringat semula dan agak sesal dengan nafsu makan yang payah dibendung!

Semalam aku diambil darah untuk ujian kesihatan terutamanya kolesterol. Berita baik aku terima dihampir tengah malam. Dr Azwan mengirimkan snapshot keputusan ujian darah aku dengan message yang berbunyi "All good! Improved tremendously!". Kiraan kolesterol yang difotokan dihantar kepada aku tetapi seperti biasa, aku tak faham. Hahahahahahaa....selepas workout, aku menghantar message kepada beliau..."Tak paham...tolong explain.." Tengahari aku mendapat message dari Dr Azwan mengatakan bahawa kolesterol aku telah menurun dengan kadar yang baik walaupun dosage yang diberikan amatlah minima. Pesanannya kepada aku, "continue with the minimal dosage, eat well and exercise regularly!" Nah....tu yang aku semangat ke gym pagi tu! Hahahahahahaha....

2 orang kakak aku sudah mencapai usia 60 tahun. Malahan yang sulung telahpun didalam lingkungan pertengahan 60-an. Walaubagaimanapun, jika dilihat kepada strength yang ada pada mereka, kita juga akan terkejut. Mereka masih lagi giat berpesatuan dan bersukan. Setiap minggu mereka bermain badminton dengan rakan-rakan seusia. Jika dilihat kepada raut wajah mereka, senang-senang orang akan fikir usia mereka diawal 50-an! Kenapa jadi begitu? Btw, mereka juga sudah bercucu...seringkali aku ajukan soalan sebagai panduan untuk diri aku sendiri. Aku bertanya bagaimana mereka mampu mempunyai kudrat sebegitu dan sentiasa bersemangat setiap hari? Jawapan mereka sangat mudah..."it's all in your mind!". Jadi kesimpulannya, setiap kita mempunyai pilihan.....pilihannya ialah samada mahu 'positif' atau 'negatif'....stop, pause and think....have a great day people!

Selasa, April 19, 2016

815 Goes To Perhentian!


Trip kali ini telah dirancang sejak penghujung tahun lepas lagi. Diperhalusi beberapa kali, di bawak berbincang melalui whatsapp group hampir saban hari, dibuka booking kepada semua budak-budak 85 seawal tahun. Hangat dibicarakan saban hari berbulan lamanya. Akhir sekali pada bulan Februari, pembayaran dibuat kepada pihak hotel. Bermula dari situ, kami mula merangka apakah aktiviti santai yang bakal dilaksanakan sepanjang 3 hari 2 malam kami disana nanti. Gilos merancangkan segalanya secara terperinci. Beliau yang merangkap "ketua penyamun" pantai timur memang tak menang tangan. Pelbagai perkara harus diselesaikan dan dijadualkan. Mana dengan tugas seharian dan keluarga beliau sendiri. Tetapi oleh kerana penyamun-penyamun ni semua adalah rakan-rakan sekolah sejak kecil, segala usaha ditumpukan kearah kejayaan "outing" ini. Thank you Los!


 
Yang berkereta dari KL telah mula sampai ke Kuala Besut sehari sebelumnya. Aku dan Lan H mengambil penerbangan "kelip-kelip" pada pagi hari Jumaat dan kemudiannya di picked up oleh kawan "hantu" aku yang aku ceritakan minggu lepas! Hahahahaha...kami terus memecut ke Kuala Besut dan bertemu dengan yang lain. Rakan-rakan Kelantan yang tak turut serta dalam trip ni seperti Gapo dan Piterr tetap juga menunggu di jeti kb hanya semata-mata untuk bertemu rakan-rakan sejak kecil. 

Selesai sembahyang Jumaat, kami terus berjalan ke jeti dan menunggu bot "belalang". Tepat pada waktunya kami bertolak. Laut agak bergelora dan ini membuatkan kami terlompat-lompat diatas bot. Dalam laut yang agak kuat arus dan ombaknya, cerita-cerita lucu tetap terpacul keluar dari mulut masing-masing! Kami bergelak sakan walaupun dalam hati masing-masing aku rasa pasti risau melihatkan laut yang sebegitu! Semua tak sabar nak sampai ke jeti Perhentian Kecil kerana dah tak sanggup dengan cuaca tak menentu. Nampak macam ganas! Hahahahahaha

Sampai di jeti kami terus menuju ke Shari-La Resort. Proses check-innya amat cepat dan kami diberikan bilik masing-masing. Resort penuh dengan tetamu luar negara yang datang semata-mata untuk merehatkan minda (macam aku), snorkelling (macam aku) dan juga diving (bukan macam aku). Kejap saja meletakkan beg dibilik masing-masing, kami menuju ke 'private beach' untuk acara snorkelling yang pertama. Oleh kerana badan aku tak berapa nak sihat, aku tak terjun ke laut. Acclimatise dulu, kata orang putih...hahahahaha..

Rakan-rakan yang lain dah tak sedar diri. Semua rasa macam umur 17 balik! Sesekali mata liar memandang ke kiri dan kanan kalau-kalau ada warden yang menunggu nak menangkap kami. Hahahahahaha...

Lepas puas berendam, kami balik ke bilik, mandi dan menukar pakaian untuk makan malam. Nothing much waktu dinner kecuali semuanya lapar dan makan macam bukak puasa! Lepak sekejap sebelum masing-masing nak pergi minum pulak....kami terus ke OMBAK. Aku sukakan tempat ini kerana bagi aku ia memenuhi kriteria yang diperlukan oleh pelancong-pelancong asing. Tempatnya luas, bersih, kesemua pekerjanya memakai pakaian seragam lengkap, chef kemas dengan topi tingginya, staff sentiasa alert dan tidak hanya berlonggok ditepi bar sambil berbual kosong tetapi sentiasa bergerak manakala manager/ownernya pula seorang wanita muda yang berpakaian cantik/sopan sentiasa cuba memenuhi kemahuan tetamu. Wah...ini amat 'fresh' bagi aku kerana ditempat-tempat lain di pulau ini tidak sebegini. Kebiasaannya mereka lebih 'laid-back' dan tak 'aggressive'. Mungkin kerana tidak ada standard yang perlu dipatuhi dan juga tidak ada pemantauan tetapi amat berbeza dengan OMBAK. OMBAK memenuhi citarasa aku dan sekiranya aku kembali menjejakkan kaki ke Perhentian Kecil, sudah pasti OMBAK bakal menjadi pilihan aku untuk bersantai!



Selesai OMBAK, mata masih terang...ada juga yang melangkah pulang ke bilik masing-masing kerana terlalu letih memandu dan berjaga. Lain-lain tu termasuklah aku, mula mengatur langkah ke "Long Beach". Long Beach dipenuhi oleh mat salleh. Beberapa bar terletak dipantai dan suasana seolah-olah pesta! Jika rasa tidak sesuai, tak perlulah melangkah ke sana. Kami tak jadi nak melepak di Long Beach memandangkan tidak ada tempat untuk kami duduk selain hari pun dah nak ke tengah malam. Walaubagaimanapun aku tahu yang pestanya berterusan hingga ke dinihari!

Berpeluh-peluh kami berjalan naik bukit turun bukit didalam kegelapan malam. Sampai bilik, aku rasa tak selesa sebab berpeluh. Aku mandi dan cuci baju sikit! Melepak lagi di balkoni bersembang dengan rakan-rakan dari kecil merupakan satu nikmat yang tak reti nak aku ucapkan! Pukul 1 pagi (memang waktu tidur aku walaupun dirumah), aku masuk tidur. 

Lepas subuh aku mengatur langkah menuju ke pantai untuk melihat matahari naik. Sorang diri. Yang lain terus sambung tidur lepas solat dan aku tahu pastinya semua kawan-kawan aku terlalu letih. Tunggu dan tunggu. Dari pukul 6.15 pagi hinggalah ke pukul 7 pagi. Hari dah cerah tapi matahari tak nampak naik pulak! Tiba-tiba aku teringat yang matahari naik di pantai lain dan aku tunggu di pantai lain! Hahahahahahahahaha...macm ni punya manusia pon ada! Tapi cerita tu aku tak bagitahu sesiapa hari tu sebab aku pasti kena 'bahan'. Aku kenal sangat penyamun ni semua!

Lepas sarapan, kami bersiap untuk aktiviti snorkeling di 5 tempat berbeza. Semua tak sabar nak terjun especially yang kali pertama..hahahahahaha...Aku suka aktiviti ini. Berada bersama kumpulan rakan-rakan penyamun menyebabkan aku berasa sangat selesa dan seperti kata kawan aku, "rejuvenating". Demang dan Wak B terus buat 'diving' sebelah petangnya pulak. Gila budak-budak ni!

Pukul 2.30pm baru habis dan kami terus menaiki bot menuju ke kampung nelayan untuk minum dan makan ringan. Ringan ke kalau makan sotong goreng tepung yang besar dan panjang? Hahaha..Balik ke hotel kami makan lagi sebelum melangkah penat ke bilik masing-masing. Sekitar 5.30pm kami sekali lagi berkumpul dan melepak di beach. Modal untuk bercerita dan modal untuk 'mengutuk' rakan-rakan memang sentiasa ada! Puas!

Malamnya ada bbq dinner. Aku tak boleh nak makan banyak sebab sepanjang bersama rakan-rakan, kerja kami hanyalah makan dan makan dan makan. Duduk bersembang lagi macam tak ingat dunia. Sampai buffet semua habis diangkat pun kami masih bertenggek mengadap laut! Kali ni bila balik ke bilik kami dah tak bersembang panjang. Letak saja kepala, terus jalan!

Breakfast terakhir kami bersama rakan-rakan di Perhentian Kecil. Demang dan Wak B sekali lagi bergegas untuk 'diving' kali ke dua sebelum pulang. Kami hanya melepak di cafe dan kemudiannya di bilik sambil menunggu waktu untuk pulang. 

Berpeluk sakan dengan Rodhi sebelum pulang kerana kami tak tahu bila akan bertemu beliau lagi. Rodhi merupakan rakan sdara 85 juga tapi dah 15 tahun menginap di Pulau Perhentian. Banyak cerita dia. Memang seorang penglipurlara!

Di jeti Kuala Besut sekali lagi kami bid farewell untuk sementara waktu sebelum mengatur rancangan seterusnya. Yang pasti bulan October nanti kami akan bergerak secara berkumpulan ke JB. Apa programnya, akan aku update 6 bulan lagi. Hahahahahaha

To all my beloved blood brothers, Dr Min, Gilos, Iq, Lan H, Ma'e, Naha, Apam, Joe Rengkek, Ketat, Nyem, Demang, Wak Beng and Rodney (also to those who were not present), once again, love the friendship, love the company...you guys are awesome. Till we meet again....14/5 for another 'makan busat' hahahahahaha.....take care bradas!

Sabtu, April 09, 2016

2016/1985

Budak-budak baik 1985

2016

Gambar kat atas tu mengembalikan nostalgia aku ke zaman sekolah. Aku dan sekolah memang tak dapat nak dipisahkan. Bukan perihal kejayaan aku dibidang akademik (banyak main dari belajar) tetapi lebih kepada kehidupan aku di hostel yang membuatkan aku tak boleh nak lupa walaupun zaman tersebut telah berlalu 31 tahun yang lalu. Gambar tu menunjukkan yang kami sedang makan tengahari pada hari Jumaat (aku rasa...) sebelum bergegas ke dewan sekolah untuk solat jumaat. Hari jumaat menunya special sikit. Ada ice cream. Hahahahahaha...itu saja specialnya. Atau juga mungkin makan nasi minyak dan kurma ayam "loose" yang isi dan tulang telah terlerai dek kerana masak terlalu lama. Nasinya pulak berketul-ketul, di cedok dari kawah dapur dan dimasukkan ke dalam bekas plastik. Nasi tu kemudian harus diketuk-ketuk dengan piring plastik untuk dileraikan dan disenduk ke tray masing-masing. Oleh kerana kerja mengetuk-ngetuk nasi tu bukanlah tugas seorang senior yang macho, kebiasaannya akan ada seorang junior disetiap meja senior. Tugasnya ialah mengetuk nasi, menyendukkan nasi ke tray senior, menuang air, "mencari" kicap dan beberapa kerja kecil-kecil yang lain. Oleh kerana beliau lama bersama kami di dewan makan, makanya hubungan kami menjadi sangat akrab. Hubungan tersebutlah yang membuatkan kami masih berhubung saban hari melalui group satu batch, group gila rugby, group exco dan batch rep, group main futsal tengah-tengah malam, group "sembang berlapik" dan juga group "sembang tak berlapik!"

"Rakan-rakan penyamun" yang duduk disekeliling aku kini menjawat jawatan yang amatlah baik dibidang masing-masing. Ada sorang tu kini orang besar di SD, sebelah sorang lagi ialah peguam hebat diselatan tanahair, belah sana pulak ialah timbalan pengarah kesihatan di salah sebuah negeri. Hahahahahaha....kelakar gila aku tengok gambar ni..Sebelah sana sikit ialah orang besar oil and gas di timur tengah...ada juga sorang lagi yang tanpa kebenaran beliau, pesawat tidak boleh mendarat mahupun berlepas dan ada juga yang kini sedang berada di KSA untuk bekerjasama didalam pelbagai projek mega dengan kerajaan disana...hahahahahahaha. Oh mak aii...korang ni...macam tak percaya!

Pagi tadi rakan batch aku yang juga merupakan bekas konsul general di sebuah negara telah menalipon aku dan berborak selama 1 minit. Aku tanya dia, "Kau kat mana?" lantas dijawabnya, "Aku cuti daa....". Hahahahahahaha...macam ni punya kawan pon ada! Tak ada protokol langsung. Apabila bertemu, semuanya jadi "kepala/otak 85" walaupun ada antara kami yang telah mula mendapat menantu! Huh? Menantu? Are you kidding me? 

Sudah ada antara rakan-rakan batch aku bakal menerima menantu. Adoi...susah hati aku...Apakah topik perbualan kami nanti akan berkisar kepada cucu? Pergh......memang tak tercapai minda aku hingga kearah tu. Korang ni biar betul! Woit, baru 48 la!!!!!

1985

Sewaktu kami berada didalam tingkatan 5, tak pernah terlintas difikiran kami perihal apakah yang akan berlaku 31 tahun akan datang? Kepala otak orang lain mungkin ada rencana untuk sambung belajar ke luar negara dan sebagainya tetapi kepala otak aku masa itu yang groovy hanyalah ada "bola rugby!". Aku enjoy sehabis mungkin!

Entah aku pun tak tahu apa ada dalam kepala aku waktu tu. Semuanya "horey-horey". Warden-warden asrama tu aku nampak sebagai musuh yang harus dielak. Mereka bagi aku adalah ancaman. Guru-guru pula hanya menekankan aspek akademik. Letih aku. Hahahahaha...minggu lepas aku mendapat message mengatakan bahawa cikgu/warden yang aku sering elak dulu telahpun pencen secara rasmi. Dengan rendah hati aku mengucapkan selamat bersara kepada cikgu SA yang mengejar aku dulu. Kalau cikgu SA (pencen di Nyalas) tak kejar dan tak pelempang aku dulu, sampai ke sudah aku mungkin tak berapa nak menjadi...hahahahahaha walaupun hakikat sebenarnya, sampai sekarang masih tak berapa nak "jadi" hahahahahaha....

Timbalan Pengarah Kesihatan yang aku sebutkan diatas tu pula merupakan rakan satu blok aku yakni Bendahara. Ada suatu hari selepas tengah malam aku berpakat dengan beliau untuk menakutkan budak-budak. Dia panjat belakang aku dan bertenggek diatas bahu aku. Dengan memakai bedsheet, beliau kelihatan amat tinggi. apabila aku sedar ada budak-budak yang balik tengah malam dari belajar, aku mulalah mundar-mandir di koridor tingkat 1 dengan kawan aku ni. Sesiapa yang memandang pasti akan kecut dengan ketinggian beliau. Setelah selesai "bertugas" aku dan dia nak masuk bilik. Aku terlupa apabila beliau bertenggek atas bahu aku, ketinggiannya melepasi paras pintu. Oleh kerana muka aku ditutup bersheet, aku terus meraba-raba mencari pintu D7 untuk masuk. Berdegum kuat bunyinya apabila kepala kawan aku tersadung rangka pintu! Tergolek-golek kami jatuh dan habis satu bilik jadi kecoh! Yang tu memang aku tak boleh lupa. Hahahahahaha....TPKN kau sekarang ye!

To all my fellow bradas, thank you so much for being there. Dah kenal hampir 35 tahun dan meninggalkan sekolah dah 31 tahun tapi masih berhubung setiap hari...Anda semua adalah penyamun terbesar yang pernah aku jumpa...hahahahahah!












Selasa, Mac 29, 2016

Kampung Berjaya, Alor Setar dan sepupu-sepupu!

Pokok pelam depan rumah
Assalamualaikum semua yang aku kasihi sekelian. Depan rumah aku ada 2 pokok pelam. Rendang dan akan berbuah lebat bila tiba musimnya. Apabila Wiwit balik kampung di Madiun, Indonesia selama 2 bulan, kawasan didepan rumah aku yakni sekeliling pokok-pokok buah agak tidak terjaga. Suatu pagi aku mengambil kesempatan untuk menyapu daun-daun kering yang bertaburan. Sedang aku menyapu, aku digigit kerengge. Walaupun pinggangnya ramping, sengatannya amat menyakitkan.

Oleh kerana aku geram, aku keluarkan mobile aku dan aku fotokan gambar kerengge-kerengge tadi. Jika kita amati gambar kerengge tersebut, kita akan terlihat jalinan kerjasama diantara mereka semua. Sangat akrab. Kita mungkin tidak tahu apa yang bermain didalam minda mereka tetapi sekilas pandang sifat dan sikap rajin mereka amat perlu untuk kita amati. 

Sewaktu aku kecil, aku suka memanjat pokok ceremai di Kampong Berjaya, Alor Setar, Kedah. Makcik aku yang aku panggil "Wa" menetap disitu selama beberapa tahun. Didepan rumahnya ada sebatang pokok ceremai yang agak besar dan tinggi. Sewaktu aku berkunjung ke rumah beliau, aku akan menghabiskan masa dengan memanjat dan bertenggek diatas pokok ceremai. Makan ceremai satu persatu dan membuang bijinya ke bawah. Puas hinggakan aku sering sakit perut. Buah ceremai muda juga habis aku ratah. Rasanya tajam dan berdesing bila makan. Aku tak tahu nak ceritakan bagaimana tajamnya taste ceremai muda!

Kalau aku nak makan ceremai jeruk, cuma 20 langkah didepan rumah Wa, ada sebuah kedai runcit Cina yang menjualnya didalam balang kaca bertutup warna merah. Masam-masam manis rasanya dan membuat aku kemaruk. Aku akan beli 10 sen dan duduk diatas lancha atau sesetengah orang memanggilnya beca sambil makan. Tak ingat dunia. Lancha merah tersebut sentiasa berada dihadapan rumah Wa. Kadang-kala aku membawa lancha tersebut pusing didepan rumah dan patah balik. Nikmat menaiki lancha tak dapat nak aku gambarkan. 2 orang dewasa boleh duduk dikerusinya manakala seorang kanak-kanak boleh duduk dibahagian kaki orang dewasa. Bunyi lancha menyusuri jalan berturap masih terngiang -ngiang ditelinga aku.

Selang 20 meter dari rumah Wa ialah rumah Njang aku. Disekitar pertengahan tahun 70-an, rumah Njang diperbuat daripada papan. Selang beberapa tahun kemudiannya, beliau membina rumah baru betul-betul didepan rumah papannya. Secara peribadinya, aku lebih suka rumah papan lama kerana bagi aku ia lebih sejuk. Angin mencelah diantara papan-papan dinding. Banyak juga papan yang dah berlubang. Itu aku jadikan sebagai teropong untuk melihat "musuh" yang datang! Bila malam dan kami sekeluarga tidur dirumah Njang, lubang didinding akan aku tutup dengan cebisan kain yang kami panggil "perecha". Bila tengah malam pula "kain perecha" tadi akan aku tanggalkan bagi membiarkan angin menerobos melalui lubang-lubang yang ada. Fungsinya lebih kurang seperti penghawa dingin!

Sewaktu rumah batu Njang didalam pembinaan, tingkat atasnya masih berselerak. Kami akan membersihkan sebelah atasnya daripada kayu-kayu serta batu-bata dan kami akan bermain "a, e, i, o, u". Itu sajalah permainan kami waktu itu selain daripada mengayuh basikal sekeliling kampung dan memanjat pokok. Nikmatnya tidak terkata! Sebelah malamnya kami akan berkumpul dan bersembang. Orang-orang dewasa sahaja. Aku akan terlelap diriba arwah mama yang masih lagi leka bersembang dengan kakak-kakak dan adik-adiknya. Sesekali aku akan mencuit lengan arwah mama mengajak masuk tidur. Arwah mama membalas dengan mencubit....habis lengan dan paha aku merah akibat dicubit.

Didalam kelompok makcik-makcik aku, aku paling takut dengan Njang. Suara Njang garau dan rokok sentiasa berada dicelah bibirnya. Memetik habuk rokok dengan tangkas. Jika aku menangis, Njang akan menjegilkan matanya dan berkata yang beliau akan mengikat aku dan rendam dalam "ayaq achaq" depan rumah! Aku kecut. Dalam esakan kecil, aku tertidur! Setelah aku meningkat usia, aku sedar bahawa amaran-amaran keras Njang adalah untuk kebaikan aku...

Keluarga belah arwah mama hampir kesemuanya pandai memasak. Kari kami panggil gulai. Gulai ikan temenung menjadi kegemaran kami. Boleh makan tiap-tiap hari. Lain rasanya kalau dimasak menggunakan dapur tanah! Tak berapa banyak yang aku ingat mengenai Kampung Berjaya kecuali 2 makcik aku yang hebat ini. Dengan anak-anak makcik aku inilah kami bermain walaupun aku merupakan antara yang paling kecil waktu itu. Sepupu-sepupu aku kini kebanyakannya telah mencapai dan melebihi umur 50 tahun. Ramai yang masih berada di Alor Setar dan tak kurang juga di Kuala Lumpur. 

Ada sekali sewaktu aku masih aktif bermain rugby dengan Royal Selangor Club (RSC Dalmations) sekitar tahun 88-90 dan sewaktu kami rehat minum di "Long Bar", Abang Din datang menegur aku. Abang Din merupakan "scrumhalf" kami dan katanya dah beberapa kali perhatikan aku. Aku juga perasan tetapi kerana aku masih baru didalam pasukan, aku diamkan saja walaupun hasrat memang ingin bertanya...Abang Din sebenarnya ialah sepupu aku juga yang merupakan anak kepada Nyah aku. MasyAllah...what a small world. Kami bertemu di padang rugby yang pada waktu itu masih lagi didepan bangunan Sultan Abdul Samad!

Kini hampir kesemua makcik-makcik dan pakcik aku telah meninggal dunia. Yang tinggal hanyalah 2 orang adik kepada arwah mama. Seorang masih menetap di Taman Nilam di Alor Setar dan seorang lagi bersama anak-menantu-cucunya di Penang. Kepada yang telah meninggal dunia, aku titipkan al fatihah dan kepada  2 lagi makcik aku, aku berdoa agar mereka diberikan kesihatan yang baik....



Ahad, Mac 20, 2016

Hari minggu..


Cuti sekolah dah pun menghampiri ke penghujungnya. Aku tak kemana-mana memandangkan Abang bekerja. Kurang selesa bercuti aku rasa jika salah seorangnya tidak ikut bersama. Tapi oleh kerana tak kemana-mana, kesian pulak aku dengan Yuya dan Marina. Semalam aku mengambil kesempatan untuk membawa mereka ke IOI Mall di Putrajaya. Marina nak main ice skating, katanya. Merayu Yuya agak mengikut, Yuya akur. Aku suka pergi awal kerana tak mahu terperangkap didalam kesesakan lalu-lintas. Jam 9 kami dah keluar. Satu lagi sebab kenapa aku suka keluar awal ialah kerana aku amat tidak mahir mencari arah. Apalagi jika nak ke Putrajaya. Salah masuk jalan, mau terbabas aku ke Morib!

Elok sampai awal kerana parkingnya masih kosong. Membiarkan anak-anak masuk ke gelanggang luncur ais, aku terus berjalan mencari keperluan. Satu kedai ke satu kedai. Aku tahu apa yang aku nak, jadi aku tak membuang masa meninjau sana-sini dan sememangnya aku tak suka merayau tak tahu apa nak cari kerana bagi aku itu membuang masa. 

Dapat seluar sehelai dan baju sehelai, aku lega. Kembali menuju ke gelanggang luncur ais, dari jauh aku mencari Yuya dan Marina. Kedua-duanya aku nampak meluncur laju. Ok, aku tinggalkan mereka dan mencari restaurant yang aku boleh duduk minum kopi, breakfast dan membaca. Selepas 3 jam mereka bermain, Yuya menalipon memberitahu yang mereka dah tak larat. Kami mencari makan tengahari kerana Marina dah lapar sangat. Balik ke rumah, aku terlentang dan terus terlelap sekejap!



Pagi minggunya pula selepas pulang dari satu tugasan sosial, aku terus bersiap untuk membawa kedua-duanya ke Muzium Negara. Satu tempat yang tiap-tiap hari aku lalu tetapi tak singgah! Kali terakhir aku ke MN ialah lebih 5 tahun yang lalu. Sewaktu Marina masih bayi dan Yuya masih membuat muka kelakar ketika difoto!

Masih menarik perhatian aku terutamanya apabila membaca cerita dan melihat foto-foto sir henry gurney. Nama beliau mengingatkan aku kepada Sekolah Henry Gurney, Telok Mas di Melaka. Tempat arwah Bapak aku bertugas selepas ditukarkan dari Pulau Jerejak circa 1977-1980 dulu! Orang tak ramai kerana mungkin tiada pamiran toyol!

Ada satu pamiran yang amat menarik perhatian aku disalah sebuah galerinya yakni pamiran bertajuk "Czech Castles". Aku sangat berminat dengan negara ini kerana pemandangannya yang indah serta rekaan binaan zaman medievalnya, amat menarik perhatian aku. Jika aku berkesempatan kesana, pastinya aku akan menghabiskan waktu selama 2 minggu untuk melawat satu per satu bandar-bandar yang terdapat disana. Selain mengunjungi muzium, aku dah pasti akan mencari kedai-kedai kopi kecil untuk aku bersarapan sambil membaca novel!

Sewaktu kami mula mengatur langkah untuk pulang, aku terlihat satu susuk sederhana sedang berjualan kacang ditepi kaunter tiket. Raut wajahnya sama dan aku masih ingatkan beliau walaupun kali terakhir aku mengunjungi Muzium Negara ialah pada tahun 2009 kalau tak salah aku. Aku berhenti dihadapan beliau dan bertanya khabar. Beliau seronok bercerita. Ada 3 orang anak, dah berjualan dilokasi yang sama sejak 24 tahun yang lalu. Kesemua anak-anaknya telahpun berkahwin dan kini beliau dikurniakan beberapa orang cucu. Suaminya yang merupakan pesara KTM kini bertindak menjaga 2-3 orang cucu-cucu mereka apabila anak-menantu keluar bekerja. Leka mendengar cerita beliau, aku bingkas bangun dan membeli 4 bungkus kacang dan air mineral walaupun kami tak lapar dan dahaga. Terpancar cahaya keikhlasan sewaktu berbicara dengan beliau. Sampai bilakah beliau akan mempunyai tenaga untuk berjualan, hanya masa yang akan menentukan.....Balik ke rumah, aku terlentang dan terus terlelap sekejap!


Isnin, Mac 14, 2016

Full House!

Lapar..

1976

Masa aku kecik dulu, aku suka kucing. Aku jumpa kucing liar didalam longkang didepan rumah dan aku bawak balik. Ini terjadi sewaktu aku menetap di Brown Garden, Penang dulu. Kucing tu punyalah aku sayang....siang malam aku main dengan kucing tu. Dari halus sampailah ke besar. Anyway, dah menjadi resam kucing ni yang suka sangat tidur dibawah/belakang tayar kereta dan arwah mama pulak selalunya pergi kepasar diawal pagi, makanya dengan tidak sengaja, arwah mama dah menggelek kucing aku yang sedang nyenyak tidur. Aku bangun nak ke sekolah terus terkejut sebab darah dan otak bersepah-sepah di beranda rumah! Aku sedih, kutip, dan tanam di anak sungai berhampiran rumah aku. Dulu didepan rumah aku ada satu anak sungai mengalir lesu. Sekarang kalau aku balik, aku cari sungai tu dah tak jumpa. Dah naik kawasan perumahan disitu......

Lepas pada tu, sewaktu aku nak ke Melaka ikut arwah bapak transfer dari Pulau Jerejak ke Henry Gurney Telok Mas, kami dapat tiket free naik keretapi dari Butterworworth sampai Gemas sebelum trak dan van Penjara Malaysia datang pikap di stesyen keretapi. Seronoknya naik keretapi sebab kami dapat bilik kelas 1. Ada 2 katil bertingkat. Maksudnya ada 4 katil dalam bilik tu. Ada sinki. Sebelum naik keretapi yang sangat "luxury" bagi aku pada tahun 1976/1977, kami beli bekal nasi briyani dari Dawood Restaurant yang sangat famous di Penang. 

Aku ada lagi sekor kucing yang aku nangis terisak-isak waktu nak pindah ke Melaka. Dipendekkan cerita, aku masukkan kucing tadi dalam karung yang dah aku lubangkan untuk pengudaraan, aku bawak ke Melaka. Bila aku bukak karung kucing tu, aku tengok kucing tu terus melengkar letih tak bermaya. Aku letakkan dia di tempat yang selesa dan aku bagi makan. Lepas sehari, kucing tadi dah kembali berlari merata cerok. Aku letih!

2016

Marina jumpa kucing liar dibawah rumah dan dibawanya balik. Dibaginya makan. Marina memanggilnya Miko. Tiap-tiap malam kucing tu akan mengiau mintakkan makanan. Selang beberapa lama, Marina bagitahu yang kucing tu bunting. Aku pun tak perasan! Lepas beberapa bulan, Miko pun beranakkan 4 ekor anak kucing comel. (Sekor mati). Aku serabut! Aku bagitahu yang aku nak hantar anak-anak kucing tadi ke SPCA. 2 hari 2 malam Marina menangis....aku serabut..

Dulu waktu berumur beberapa hari, suara anak-anak kucing tak kedengaran. Kini setelah berusia 2 bulan, selain daripada suara Marina, aku dah mula dengar suara 3 ekor anak kucing dan seekor mak kucing. Kadang-kadang aku tak pasti yang aku dengar tu adakah suara kucing ataupun suara Marina!

Dulu acapkali aku sebut bahawa keluasan rumah aku hanyalah sekangkang kera. Kini tidak lagi. Ia telah berubah menjadi sekangkang kucing! Siapa yang menghuni rumah aku kini

  • aku
  • aunty
  • azumi
  • yuya
  • marina
  • wiwit
  • mak kucing
  • along kucing
  • angah kucing
  • achik kucing

Aku PASRAH!



Ahad, Mac 06, 2016

MJ/LRT

Masjid Jamek (MJ)Ahad lepas..

MJ

Gambar diatas tu gambar yang aku ambil pada pagi Ahad lepas di Masjid Jamik. Ramai sukarelawan bertugas ditempat lain. Yang ada hanyalah kami 9 orang kalau tak salah aku.  Tak seperti biasa, pada hari tu aku membantu seorang sukarelawan yang pada waktu itu keseorangan menyiapkan packing nasi lemak untuk lebih kurang 300-400 rakan jalanan.. Boleh kebas tangan kalau nak diikutkan...kami panggil beliau "mommy" kerana sifat-sifat ringan tulang serta keibuannya. Anak mommy merupakan ketua pasukan bolasepak sama dengan anak aku. Oleh itu aku kenal mommy lebih daripada seorang rakan sukarelawan. Apabila sukarelawan lain mula sampai, perlahan-lahan aku mengundurkan diri dan kembali ke "station" biasa aku yakni "kaunter air!"

Aku ada membawa satu beg pakaian anak-anak aku yang dah dicuci dan digosok aunty seminggu sebelumnya. Diletakkan disatu sudut belakang kaunter air. Pakaian hanya dibenarkan untuk diambil sebaik sahaja lepas solat/doa subuh. Rakan jalanan akur dan sabar menunggu. Selesai sahaja doa, mereka mula memunggah pakaian yang dibawakan tadi. Banyak sungguh pakaian minggu ini. Selesai..

Sedang aku menyelenggarakan kaunter air, sekilas pandang aku kaget bilamana aku terlihat seorang pakcik memakai baju kemeja kotak berwarna hijau. Lama aku perhatikan. Beliau memakai baju itu diatas sehelai baju yang lain. Melihat keadaan tersebut, aku yakin yang pakcik tadi baru sahaja mengambil pakaian yang diagihkan. Aku jadi sayu melihatkan pakcik tersebut. Tambah sayu kerana baju itu merupakan baju Azumi yang disedekahkan. Aku berjalan ke pakcik tu dan meminta kebenaran untuk mengambil gambar. Beliau obliged....kami bersalam dan aku beritahu yang baju tu ialah baju anak aku dan anak aku pasti berbangga bila tahu pakcik Gombak tu pakai baju dia...pakcik Gombak ucapkan terimakasih sambil mengesat airmata...

LRT

Aku tak sihat kerana cuaca. Itu aku pasti. Kepala rasa berat. Tekak rasa perit. Badan rasa lemah. Moto pulak buat hal...lagilah aku sakit..sakit jiwa dan poket! Enjin moto berbunyi kuat macam motobot. Masa kat traffic light, aku dah dengar bunyi bising tu. Aku jeling ke moto sebelah dan dalam hati berkata, "hantarlah pergi repair kalau rosak...". Lampu bertukar warna menjadi hijau. Aku memecut. Bunyi tu ada lagi...lagi aku laju, lagi bunyi tu kuat. Hati panas bila ternampak moto buruk tadi di cermin sisi. "Hiiishhh...". Sampai ditraffic light ke dua, bunyi tu ada lagi. Rupanya moto aku...hahahahaha....

Ah Chong suruh masuk workshop selama satu setengah hari...aku pasrah..paginya aku keluar awal sikit berjalan menuju ke stesyen lrt cahaya. Morning walk sangat bagus untuk kesihatan. berpeluh jugak berjalan selama 10 minit. Terkial-kial aku nak membeli tiket di ticket machine. Nasib baik ditulis rumi. Orang lain laju sebab menggunakan pas bulanan. 

Ramai yang menunggu untuk ke destinasi masing-masing. Aku teringat pesanan abang malam tadi. "Papa turun kat Masjid Jamik!". Yelah...papa turun kat MJ. Sampai di MJ aku resah mencari line nak ke Bangsar! 5 minit aku berputar kat dalam stesyen mencari pintu nak ke Bangsar. Akhir sekali aku tanya kaunter. Gadis kaunter suruh aku keluar stesyen dan seberang jalan...la....kena seberang jalan ka? Aku malu sendiri...

Aku teringat sewaktu aku mula menjejakkan kaki di Tokyo. Perkara pertama yang aku paling takut ialah membeli tiket JR Yamanote line. Ada berpuluh ticket machines. Ada beribu orang nak beli. Ada beratus destinasi yang ditulis didalam tulisan jepun. Pengsan aku nak mencari...Tulisan biasa ada juga tertulis tetapi 'panic'  mengatasi kewarasan. Aku tersangkut! Nasib baik ada orang membantu...

Menuju ke MJ tadi, kebanyakan stesyennya sesak. Ada yang tak dapat naik dan terpaksa menunggu keretapi lain beberapa minit lagi. Aku nampak muka mereka masam. Bahu aku lenguh menggalas beg. Tangan aku lenguh mengelek laptop buruk yang seberat 10 kilo ni...peluh mula membasahi dahi walaupun penghawa dingin agak kuat.

Lintas jalan dan mencari ticket machine lagi. Destinasi kali ni, LRT Bangsar. Jumpa dan dapat  beli. Semuanya lancar hinggalah aku sampai ke stesyen. Aku lihat ada barisan panjang menunggu untuk menaiki feeder bus. Sampai giliran aku, aku naik dan tanya pemandu bas dimana aku nak masukkan duit syiling? Pemandu dengan sopan memberitahu aku bahawa feeder bus disitu dah tak pakai duit...semuanya pakai touch and go...aku turun bas...

Sedang berfikir, datang sorang pekerja bas tersebut bernama Zainal yang bersimpati. Beliau menerangkan kepada aku serba ringkas dan mencadangkan agar aku masukkan RM10 ke dalam kad pengenalan aku. Yak tak ya jugak...antara ciri-ciri "smart" yang ada di kad pengenalan ialah fungsinya sebagai kad touch and go..lupa aku....

All in all, ia satu pengalaman yang sangat menarik. Berpuluh tahun aku tak naik bas macam ni..last sekali ialah dizaman mini bus. Sebenarnya, perjalanan aku ke tempat kerja amatlah smooth. Kalau ada yang kata sesak bila di dalam keretapi, mereka masih belum menaiki keretapi di Tokyo lagi...hahhahahahaha.....

Aku tak sihat ni..Azumi demam. Marina demam dan kini aku pulak demam! Aku nak makan ubat dan kemudian lelapkan mata. Have a pleasant and productive week ahead...good night people!

Sabtu, Februari 27, 2016

Marina pulak!

Marina Ayumi

Tak habis nampak gayanya. Dulu dengan Azumi, merata-rata aku mengekor. Kemudian Yuya pun sama walaupun terpaksa membahagikan masa diantara Azumi dan Yuya. Letih memang letih namun end of the day, aku rasa puas. Arwah mama dulu pun akan mengikut aku kemana saja aku pergi bermain bolasepak. 

Sewaktu aku bermain untuk sekolah Iskandar Alor Setar bawah 12 tahun 1980, arwah mama akan sering berada dibelakang gol kerana aku bermain diposisi pertahanan. Aku selalu confuse suara mana yang harus aku dengar. Coach atau arwah mama...Arwah mama kata tendang, aku tendang. Arwah mama kata bentes, aku bentes...Arwah mama kata serang, aku yang main sebagai pertahanan akan overlap menyerang dari sebelah kanan. Arwah mama memang hebat. Lepas game, coach selalu marah aku sebab tak mendengar arahan....Aku jadi confuse sebab aku ingat, arwah Ustad Talib cakap, "jangan melawan cakap ibubapa!"

Marina dan Nadia

Aku menghantar Marina ke sekolah. Bila sampai disekolah, kereta cikgu yang sorang lagi pulak tiba-tiba rosak. Nak tak nak aku terpaksa menjadi "bidan terjun" membawa 6 orang pemain wanita cilik didalam kereta aku. Kami terus memecut ke padang hoki di Bangsar. Masyallah...punyalah panas. Duduk ditempat berbumbung pun panas kerana matahari berada didepan dan bukannya diatas. Takpa, demi anak-anak, aku sanggup berpanas walaupun aku tahu kulit muka aku akan terbakar. 

Sewaktu aku di Alor Setar dulu pun aku dah kuat bersukan. Apabila aku terpilih mewakili sekolah untuk acara 4x100 meter peringkat daerah kota setar, aku mendapat mandat untuk membaca ikrar kejohanan. Acara diadakan di stadium darulaman. Arwah mama tak bagi aku berlari. Aku tak tahu pasal apa sedangkan bola ok baginya. 

Aku kata aku nak ke sekolah sebab ada kelas tambahan. Arwah mama hantar aku ke sekolah dan apabila sampai, arwah mama terkejut melihat bas dah tunggu, semua dalam pakaian sukan dan kami bawak bendera. Aku berlari terus ke bas yang sedia ada dan kami berangkat ke stadium.

Aku baca ikrar. Bangga sekejap. Apabila acara 4x100 meter nak dimulakan, kami dipanggil dan diberikan taklimat. Sebagai pelari terakhir, aku mula bergerak dalam barisan menuju ke tempat aku. Terkejutnya aku bilamana aku terpandang muka pakcik aku yang sebenarnya merupakan penjaga larian terakhir! Arwah cikgu Ibrahim Ahmad merupakan adik kepada arwah bapak aku, Ali Ahmad. Dia terkejut tengok aku, aku terkejut tengok dia...Oleh kerana aku bertambah takut tengok misai melintang dia, aku berlari dengan sesungguh hati dan kami berjaya mendapat tempat pertama bagi acara tersebut dan seterusnya mewakili daerah untuk ke peringkat negeri! Aku teringat kata-kata arwah Ustad Talib, "berusahalah bersungguh-sungguh hingga berjaya!"

Marina dan rakan-rakan

Marina tak sabar nak ke perlawanan persahabatan yang pertama seumur hidupnya selama 10 tahun ini. Malamnya tidur awal. Aku apikan lagi dengan kata-kata semangat supaya dia bertambah tak sabar...hahahaha...Aku keluarkan tong air, belikan 100 + sebanyak 2 crates dan roti untuk dibawa kepadang keesokan paginya. Marina bertambah excited. Terus dia tidur awal. Aku suka tengok anak-anak excited dengan perlawanan sukan keesokan harinya. Ini banyak mengingatkan aku kepada zaman aku diumur mereka.

Sebelum aku berpindah ke Alor Setar, aku masih bersekolah di Banda Hilir, Melaka. Aku bermain bolasepak didalam posisi pertahanan juga. Ada seorang kakak kantin ni yang selalu bagi aku minum air free dan tidur dibangku kantin disekolah. Dengan kakak ni aku selalu bercerita mengenai kegemaran aku bermain bolasepak. Aku dah lupa namanya tetapi berasal dari Durian Tunggal kalau tak salah aku. Aku buat-buat baik dengan kakak kantin ni dan selalu jugak dapat nasi goreng! Cukup untuk mengalas perut sementara menunggu perlawanan nanti. Aku tak berapa ingat nama rakan-rakan aku waktu itu kecuali 2 orang yakni Israq dan Malek. Kami sering menang perlawanan dan merupakan salah satu pasukan yang kuat pada waktu itu. Hahahahaha....

Marina dan rakan-rakan dan coach

Sebelum perlawanan hoki dimulakan, cikgu jadi pening sebab para pemain tak boleh duduk diam. Ada yang pakai shin pad terbalik, ada yang cari kayu hoki tak jumpa, ada yang tiba-tiba jersey hilang (tertinggal dalam tandas), ada yang pakai stokin sampai ke peha! Aku ketawa gelihati...Aku tengok parents lain semuanya excited. Marina tak ketinggalan dalam kekalutan tersebut. Marina pakai shin pad diatas seluar panjangnya. Nampak pelik. Keadaan bertambah pelik bilamana kawan-kawan Marina ingat itu cara pemakaian yang betul lalu mengikut cara Marina! Hahahahahahaha...

Pada zaman aku dulu, pemakaian shin pad tidak wujud. Mungkin telah ada tetapi aku tak ingat dan tak pernah memakainya hinggalah aku mula bermain bolasepak sewaktu disekolah menengah. Apabila aku bermain untuk pasukan bawah 15 tahun, rata-ratanya pemain tngkatan 3. Aku terpilih walaupun masih di tingkatan 2 mungkin kerana saiz badan aku yang besar waktu itu. Hahahahaha...Pakaian sukan aku lengkap sebelum perlawanan tetapi akan menjadi tak lengkap sebaik sahaja perlawanan akan dimulakan! Kenapa begitu? Oleh kerana aku junior, kelengkapan aku banyak dipinjam mereka....shin pad, boots dan lain-lain. Nak mintak aku takut! Nak tegur, aku tak berani! Akhir sekali aku main jugak tanpa shin pad dan kadang-kadang pakai boots lama. Waktu tu aku sekali lagi teringat kata-kata arwah Ustad Talib, "tunjuklah rasa hormat pada yang lebih tua dari kita...!" Hahahahahahaha....have a pleasant weekend people!

Jumaat, Februari 19, 2016

Rakan Jalanan..


Dah lama aku dengar mengenai pertubuhan ini. Dah lama aku diajak oleh pengasasnya untuk sama-sama mereka membantu Rakan Jalanan. Satu perkataan yang sangat indah bila didengar. "Rakan Jalanan". Ramai yang memanggil mereka "gelandangan ataupun homeless". Tapi bagi aku, "Rakan Jalanan" lebih lembut. Lebih sopan. Lebih mesra! Perkataan rakan itu sendiri memberi impak yang besar. Menunjukkan yang mereka tidak terasing. Memberi isyarat "kebersamaan".

Aku tak mahu membincangkan perihal perkara-perkara negatif di ruangan kecil aku ini. Semuanya terpulang kepada interpretasi masing-masing. Bagi aku, apa niat kita untuk sama-sama berganding bahu membantu? Jika niat kita tulus ikhlas untuk membantu, silakan....anyway, apa yang aku nak ceritakan ni hanyalah sebagai panduan dan juga bolehlah aku anggap sebagai "ajakan" kepada rakan-rakan pembaca lain untuk sama-sama membantu bukan sahaja di Masjid Jamik tetapi boleh juga dilaksanakan dikawasan dimana kita tinggal. 

Pengasasnya ialah Vimmy Yasmin Razak dan suami serta beberapa kenalan rapat mereka yang lain. Bermula daripada bawah. Niat mereka suci. Ingin membantu. Aku kenal VYR ni sejak aku di KSA lagi. Beliau membaca blog aku dan aku juga membaca blog beliau. Apabila aku balik bercuti ada aku berjumpa beliau sekeluarga di AMCORP Mall. 

Tahun lalu aku berjumpa beliau sekali lagi disebuah kedai makan di Pandan dan Ampang. Kami bercerita panjang. VYR ada bercerita mengenai projeknya yang telah berjalan. Waktu itu aku tidak tergerak untuk membantu (jika waktu aku terluang). Penghujung tahun 2015 hati aku terbuka untuk melihat sendiri dan lantas mengambil peluang untuk sama-sama turun padang. Masyallah. Aku terkejut melihatkan bahawa para sukarelawan yang bersama-sama beliau adalah anak-anak muda sekitar awal 20-an! Aku fikirkan mereka pastilah sebaya dan semuda aku tetapi ternyata telahan aku meleset. 

Apa yang mereka lakukan? Setiap hari Ahad sewaktu orang lain sedang nyenyak tidur, mereka telah tercegat di MJ, KL. Apabila van datang untuk menghantar nasi lemak dan minuman, mereka akan bergerak secara automatik menyusun meja-meja untuk digunakan sebagai tempat kerja mereka. Pergerakan mereka amat synchronised....tidak perlu bercakap. Muka anak-anak muda ini penuh dengan semangat bantu membantu. Lincah bekerja dan tahu tugas masing-masing. Jam 4.45 pagi, sumbangan daripada dermawan mula sampai. Ada air kotak, ada biskut, ada kuih, pakaian dan bermacam-macam lagi. Masyallah...aku bersyukur..

Sewaktu kali pertama aku disitu, aku lihat berkotak-kotak ubat gigi dan berus gigi dipekkan dengan rapi. Sebuah meja lagi disorong keluar. Dimeja ini disediakan minuman panas dan sejuk. Ada kopi O, ada teh O dan juga sirap. Minuman yang telah siap berisi disusun cantik diatas meja. Tepat jam 5.30 pagi kesemuanya telah pun tersedia. Rakan Jalanan tadi telah mula masuk ke perkarangan MJ. Ada yang terus mengambil wuduk untuk sama-sama bersolat subuh secara berjemaah. Alhamdulillah.

Masuk waktu solat, kami berjalan masuk ke dalam ruang solat. Selesai solat aku lihat Rakan Jalanan tadi telah ramai beratur untuk mengambil makanan dan minuman yang telah disediakan. Berdisiplin dan tidak banyak bercakap. Seorang demi seorang mengambil pek makanan, mengambil minuman dan duduk disudut MJ sambil menjamu selera. Setelah selesai makan dan minum, mereka mengumpulkan kesemua bekas-bekas makanan dan minuman dan dimasukkan ke dalam tong sampah yang telah disediakan oleh pihak masjid. Semuanya berjalan lancar. 

Sebahagian lagi sukarelawan yang berkereta akan mula beredar meninggalkan perkarangan MJ sekitar jam 6.30 pagi untuk menuju ke destinasi Rakan Jalanan bagi mengagihkan makanan yang telah siap dipekkan tadi. Melihatkan mereka bertugas dengan amat berdisiplin, aku menjadi bangga sendiri. Bangga kerana mereka ini amat prihatin. Bangga kerena mereka ini adalah anak-anak muda yang kebiasaannya mempunyai aktiviti mereka sendiri. Bangga kerana anak-anak muda ini sangat bertanggungjawab.

Sejak dari kali pertama aku berada bersama-sama mereka, kini aku cuba untuk membantu setakat mana yang mampu. Awal pagi Ahad merupakan waktu yang aku tunggu-tunggu. Melaksanakan kewajipan sosial tersebut menginsafkan aku. Membuka mata aku dengan lebih luas. Satu perkara yang paling simple dan tak pernah aku terfikir ialah, itulah kali pertama aku menjejakkan kaki ke MJ dan solat berjemaah walaupun sudah banyak kali lalu-lalang dikawasan berhampiran. 

Banyak nikmat yang aku perolehi disitu. Nikmat bertemu rakan-rakan baru, nikmat melihat dan sama-sama membantu Rakan Jalanan, nikmat bekerjasama dengan adik-adik sukarelawan dan banyak lagi nikmat Allah yang tak pernah aku nikmati selama ini. Banyak yang aku telah dan masih sedang pelajari. Apakah kita tidak merasa syukur dengan apa yang kita ada? Lihatlah sekeliling kita. Tidak semua orang bernasib baik. Kita bernasib baik. Makanya marilah kita sama-sama membantu mereka...


Sabtu, Februari 13, 2016

3 beradik..

Hujung minggu lepas sewaktu anak-anak dah mula cuti sekolah selama seminggu, aku mengambil kesempatan untuk ke KLCC setelah agak lama aku tak kesana. Aku bagitahu Yuya dan Marina. Aku nampak kedua-duanya amat beriya-iya bila diberitahu. Marina cepat bersiap tak seperti kebiasaannya. Yuya juga begitu. Kali ni aku tak perlu menunggu lagi. Ini sudah bagus. Ada perubahan. 

Dalam kereta, Marina dan Yuya tertidur. Dari rumah aku ke KLCC menaiki AKLEH hanya mengambil masa 10 minit dan terus masuk ke kawasan parkir. Sangat mudah.Makanya aku lebih gemar untuk ke KLCC daripada tempat lain. Mencari kedai yang mahu Yuya dan Marina kunjungi tidak ada disitu. Kami harus ke Avenue K yang hanya dipisahkan oleh terowong bawah tanah. Tak perlu naik dan keluar ke jalanraya utama dan melintas. Sangat mudah. 

Dalam melangkah ke H&M, aku terpaku dengan kemerduan suara dan alunan muzik yang dimainkan oleh 3 orang anak muda yang ber"busking" disitu. Aku berikan sedikit wang kepada Marina untuk diletakkan ke dalam tabung topi anak-anak muda tersebut. Penyanyinya mengucapkan terimakasih kepada Marina. Marina senyum. 

Aku tak pernah sampai ke H&M disitu. Setiap kali aku menjejakkan kaki ke H&M aku pasti teringatkan "winter clothes" yang aku sering beli di toko yang sama di Geneva sekitar tahun 90-an dulu. Harganya sangat murah dan kualitinya juga boleh tahan. In fact disini pun harganya masih berbaloi. Manakala designnya juga mengikut 4 musim. Aku sukakan pakaian disitu. Tak perlu yang jenama mahal. Asalkan aku selesa dan puas hati dari segi kualiti dan harga, aku dah ok!

Aku tanya, Yuya nak beli apa, katanya dia mencari jacket kerana sering kesejukan setiap kali menonton wayang. Kami terus ke bahagian lelaki dan mencari jacket. Yuya mencuba beberapa helai tapi ternyata agak besar walaupun bersaiz S. Akhirnya Yuya dapat saiz XS yang dicarinya. Muat dan padan dengan badannya yang lampai. Warna juga sesuai. Kami ke counter untuk membayar. Yuya menyeluk tangan ke poket seluarnya dan mengeluarkan segumpal wang kertas. Jacket bernilai RM79.90 dan Yuya membawa RM80. Yuya tersenyum puas selepas membayar. Aku yang memerhati juga berasa puas.

RM69.90

Marina naik ke tingkat atas. Tingkat yang menjual pakaian kanak-kanak perempuan. Aku lihat dia sedang menggayakan sehelai pullover bertema kucing didepan cermin. Aku yang ada ditepi tersenyum melihat gelagat Marina. Diambilnya satu dan dicuba. Ternyata sesuai. Aku tanya samada Marina nakkan baju tu atau tidak. Marina angguk-anggukkan kepala. Dia kata, "Takpa...Marina bawak duit..". Berjalan ke cashier dan mengeluarkan segumpal wang kertas sama seperti Yuya. Wang Marina berjumlah RM70. Baju bernilai RM69.90 Baki untuk Yuya dan Marina selepas membeli baju masing-masing ialah 10 sen. Ini semua merupakan simpanan duit sekolah yang tidak dibelanjakan selama beberapa bulan. 

Alhamdulillah. Mereka faham dengan konsep berjimat cermat yang aku cuba terapkan. Peratusan nikmat dan kepuasan akan lebih meningkat jika duit yang dibelanjakan itu adalah duit sendiri. Perkara seperti ini aku terapkan sejak mereka kecil lagi. Kepada Azumi juga begitu. Aku pesan yang beliau harus menyimpan sebanyak 20%-25% daripada gaji yang diterima. Aku terkejut apabila diberitahu bahawa bulan pertama termasuk insentif, beliau mendapat hampir RM2,000! Manakala bulan kedua pula berserta insentif, Azumi bakal menerima hampir RM3,000! Sebanyak itu untuk anak yang baru tamat SPM. Yang hanya beberapa hari lalu menyambut ulangtahun yang ke 18 tahun! Aku pasti beliau mampu mendapat lebih banyak lagi jika berdisiplin dan berusaha keras. 

Dome, Pavillion
Keesokan harinya selepas menghantar Azumi pergi kerja kami terus berlegar-legar di Pavillion. Aku jarang datang ke sini kerana pertamanya, tak ada sebab. Keduanya aku malas nak masuk ke kawasan Bukit Bintang yang sesak especially kalau hujan!

Lepas Azumi ke tempat kerjanya, kami pun meronda mencari buku. Lepas penat cari buku, kami gi minum jap di Dome sambil tengok persembahan hebat tarian singa! Lama aku tak tengok. Sekali-sekala seronok pulak melihat aksi akrobatik para pemainnya. Ternyata Malaysia mempunyai pasukan yang terbaik didunia! Kalau aku yang lompat, mahu rasanya dagu tersangkut kat besi depan! Hahahahahahaha.....

Cuti tahun baru ni jadi panjang sebab bersambung-sambung. Anak-anak pun cuti tapi aku tak boleh kemana sebab Azumi bekerja. Seronok tengok dia keletihan balik kerja dan pergi kerja bawak bekal dalam beg plastik. Aku tanya, kenapa tak makan di foodcourt Pavillion? Dia kata, "mahallah Pa!". Hahahahahahaha.....Bila balik kerja, aku tanya macamana kerja hari ni? Jawabnya, "letihlah Pa!". So bila aku berkesempatan berdua dengan Azumi bila aku pick up, aku selitkan sikit....."macam tulah susahnya nak cari duit......!". 

Have an excellent weekend people! To all those yang gilakan rugby, nanti pukul 1 pagi ada game ya...6 Nations!  

Isnin, Februari 08, 2016

Cerita Isnin.

Arwah Tambun and me..

Cerita 1
Assalamualaikum dan selamat Tahun Baru Cina kepada semua pembaca blog yang aku sayangi sekelian. Cepat masa berlalu. Pejam celik dan sekali lagi pejam celik dah masuk Kong Hee Fat Choy lagi. Rasanya baru beberapa hari berlalu perayaan ini. Maknanya, Ramadhan juga bakal menjelma tak lama lagi. Minggu lalu aku terkejut apabila terdengar iklan kain baju dari sebuah syarikat ternama mempromosikan "beli kain sekarang, tempah kemudian..", lebih kurang begitulah pemahaman aku. Pergh...hebat...

Gambar diatas tu sengaja aku masukkan kerana tetiba aku teringatkan arwah Tambun. Aku pernah bercerita mengenai beliau didalam entry aku hampir setahun lalu. Arwah Tambun merupakan senior aku setahun di sekolah dulu. Kami agak rapat kerana tinggal di blok yang sama pada waktu itu. Arwah Tambun banyak menasihati aku dan sedikit membantu apabila aku dipanggil senior ataupun dimarahi senior. Kepada arwah Tambun juga aku akan menceritakan apa juga yang bersarang di hati. Beliau seorang pendengar yang baik. 

Lama sungguh kami tak bertemu. Hanya sekadar bertanya khabar di FB sahaja dan membuat janji demi janji untuk bersama-sama minum kopi. Akhirnya sampai kesudah tak menjadi! Aku mendapat tahu yang arwah Tambun mengalami komplikasi buah pinggang dan harus membuat dialisis saban minggu. Dalam hati aku mendoakan agar beliau tabah dan agar keluarganya sentiasa berikhtiar.

Secara tak sengaja kami ada bertemu di Fraser's Hill tahun lalu. Dia terkejut. Aku lagi terkejut. Bertemu pulak dengan hampir keseluruhan rakan batch aku. Berpeluk sakan kami di depan orang ramai tanpa malu..."old boys" kalau bertemu selalunya begitulah. Arwah Tambun nampak sedikit sihat dan ceria saat itu. 

Beberapa bulan yang lalu aku dikejutkan dengan berita yang beliau tenat dan dimasukkan ke hospital. Selang tak berapa lama kemudian aku mendapat satu lagi berita yang beliau telahpun meninggal dunia. Tergamam dan terduduk aku mendengarnya. Persahabatan kami terbina sejak tahun 1981. Aku di Tingkatan 1 dan beliau di Tingkatan 2. Berpuluh tahun kami kenal. Aku bermain bola diposisi pertahanan manakala beliau sebagai penjaga gol. Persahabatan kami tak pernah putus...aku berharap dan berdoa agar keluarga beliau tabah mengharungi hari-hari yang mendatang. Alfatihah....

Cerita 2
Sejak kebelakangan ini aku sering mendapat berita daripada bekas pekerja aku semasa di KSA dulu. Alhamdulillah, rata-rata sihat walafiat dan mengirimkan aku foto-foto mereka bersama keluarga tersayang. Seorangnya daripada Pakistan. Namanya Khurshid. Khurshid ni baik orangnya. Sangat sopan dan sentiasa menghormati orang. Tak pernah aku dengar dia meninggikan suara walaupun pekerja beliau melakukan kesalahan. Khurshid merupakan Room Service Manager aku. Since aku pernah bertugas sebagai Room Service Manager sewaktu pembukaan Renaissance KL Hotel dulu, banyak yang aku perturunkan kepada beliau. Ternyata walaupun posisinya sama tetapi cara kerja mereka amat berlainan. Secara luaran adalah sama tetapi "detailnya" tidak ada! 

Aku suka meronda. Aku akan naik lif ke tingkat paling atas dan berjalan turun menggunakan tangga kecemasan setelah memastikan setiap floor tiada makanan ditinggalkan di koridor. Selalunya ini akan memakan masa lebih kurang 1 hingga 1.5 jam dan semua yang aku temui akan aku catatkan didalam buku nota aku. Setelah selesai, aku akan memanggil Khurshid ke ofis aku dan bercerita mengenai penemuan-penemuan aku di setiap koridor. Permulaannya beliau menafikan yang koridor masih berselerak dengan tray dan trolley yang tidak dibawa turun. Tetapi kecanggihan teknologi membuatkan beliau sering kalah.

Dari situ aku tahu bahawa kebanyakkan mereka hanya bekerja seperti "remote control". Tidak melihat sendiri apa yang berlaku. Hanya mengarahkan dan mendengar serta mempercayai apa yang telah dilakukan. Ini amat merbahaya. Banyak syarikat yang bungkus kerana mengamalkan "tradisi kerja" seperti ini. 

Apabila aku berkesempatan membantu seseorang untuk membuka restoran dulu, aku berpesan kepada beliau bahawa cara kerja aku amat "old school". Sebagai pemilik restoran beliau harus tahu apa yang berlaku didalam restorannya. Bukan hanya duduk dirumah dan percaya 100% kepada manager ataupun chef bertugas. Beliau harus sama-sama melakukan tugas sama seperti pekerja lain pada permulaannya. Selang beberapa hari kemudian aku mengunjungi beliau direstorannya. Aku lihat beliau berada didapur dan memasak. Aku tanya kenapa beliau memasak? Beliau jawab, kerana salah seorang pekerjanya tidak datang kerja! Selang beberapa hari kemudian, aku lihat beliau sedang membancuh minuman di belakang bar. Aku tanya kenapa beliau berbuat demikian? Beliau jawab yang beliau harus tahu cara-cara membuat minuman agar beliau dapat menjual dengan lebih banyak lagi! Aku tersenyum...selang beberapa bulan, beliau mengirimkan berita kepada aku bahawa restorannya sering penuh dengan tetamu dan telah mula mendapat perhatian daripada media cetak. Pernah keluar disalah sebuah akhbar terkemuka kita. Aku bersyukur. Alhamdulillah. Aku sentiasa mendoakan agar beliau berjaya...

Berbalik kepada Khurshid tadi, beberapa minggu yang lalu, aku mendapat perkhabaran bahawa kini beliau telah membuka sebuah restoran yang besar dinegaranya. Foto yang dihantar menunjukkan yang restorannya penuh dengan tetamu dan pemandangannya amat menakjubkan. Lokasinya ialah dikawasan pergunungan yakni pusat pelancongan hebat di Pakistan. Sekali lagi aku mendoakan agar Khurshid berjaya didalam apa juga yang dilakukan. Aku berbangga apabila diberitahu tentang kejayaan mereka. Cuma yang sering aku pesan ialah, mereka harus berada ditempat tersebut. Jangan ditinggalkan kepada orang lain untuk kendalikan. Itu bahaya dan kebanyakkannya akan "bungkus". It's just a matter of samada cepat ataupun lambat!

Cerita 3
Menunggang moto melewati Muzium Negara, aku tak pernah lepas daripada menjeling kesisi kerana disitu ada sebuah bangunan agam dan mewah sedang didirikan. Bakal menjadi salah sebuah hotel yang terbaik dinegara ini. Aku pasti ramai yang akan berpindah ke hotel tersebut tak lama lagi. Aku juga pasti yang aku akan menemui ramai rakan serta bekas pekerja aku disitu. Walau apapun, aku harap mereka mendapat promotion dan gaji yang lebih baik disana..

Setiap kali aku melihatkan hotel baru, aku sering terbayang waktu-waktu pembukaan hotel antarabangsa yang pernah aku terlibat sama. Sesungguhnya ia memerlukan mental dan fizikal yang sangat kuat untuk mengharungi pembukaannya. Waktu kerja tak menentu. Dari pagi sampai ke pagi sudah lumrah. Tidak mendapat rehat secukupnya juga biasa. Deadline demi deadline harus dipenuhi setiap hari. Itu baru dengan hotel. Belum dengan pemiliknya lagi. Kadang-kadang aku tertanya kenapa sehari cuma ada 24 jam dan bukannya 26 jam?

Tidur tak lena. Fikiran sentiasa berkerja keras. Jantung sentiasa berdebar. Kalau hujan aku jadi risau. Kalau barangan tak sampai tepat pada waktunya, aku jadi risau. Wah...betul-betul adrenalin rush. Tapi apabila semuanya telah selesai, nikmat kepuasan tu tak dapat nak digambarkan dengan kata-kata. Tambahan pula apabila mendapat pujian daripada pihak atasan. Pernah sekali tu walaupun kami buka hotel dipertengahan tahun, bonus pada tahun itu menghampiri 3 bulan gaji. Looking back, aku boleh senyum panjang. I've been there. I've done that.

Kepada adik-adik yang akan dan sedang berada dihotel-hotel antarabangsa, kerjalah dengan bersungguh-sungguh. Banyak prospek terbentang didepan mata menunggu adik-adik. Berdisiplinlah. Bertanyalah. Jujurlah. Bermatlamatlah. Beranilah. Keluarlah dari kepompong dan kebiasaan. Merantaulah dan carilah pengalaman diluar negara. Janganlah bagi alasan payah nak cari makanlah. Jauh dari keluargalah. Sedih nak rayalah. Jika itulah yang bermain dijiwa adik-adik, hmmm tak kemanalah adik-adik aku semua...

So people, have a nice long break. Jangan nakal-nakal...kepada yang ada kesempatan tu, marilah sama-sama dengan aku ke Masjid Jamek KL setiap pagi Ahad dari 5-8 pagi untuk bersama-sama membantu rakan jalanan. See you there!








Ahad, Januari 31, 2016

Buntu..

Ubud, Bali once upon a time..


Assalamualaikum wbt pembaca yang amat aku sayangi. Alhamdulillah aku masih bersemangat untuk menulis di blog mingguan aku ni. Kadang-kala tergaru juga kepala mencari idea apa yang harus aku tulis. Topik apakah yang relevan dan apakah pengajaran yang dapat dikutip oleh adik-adik aku hasil daripada pembacaan mereka. 

Sedar tak sedar dah 9 tahun aku "merapu" disini bercerita perihal keluarga, rakan-rakan, kareer dan apa saja yang dekat dengan aku. Ini termasuklah mengenai sukan yang aku amat minati yakni rugby. Jadi terkadang aku terfikir balik, "eh apa yang aku nak tulis minggu ni?"

Apa yang telah aku ceritakan disini ialah pengalaman aku sendiri berada ditempat-tempat tersebut. Tujuan aku merekodkan kesemuanya dalam bentuk penulisan sebegini ialah sebagai bacaan kepada anak-anak aku apabila mereka berada diusia aku nanti. Mungkin satu atau dua perkara positif dapat diikuti oleh mereka. Tak perlulah semua....Juga sebagai terapi minda untuk aku. Jika aku tak menulis cerita-cerita ini apa lagi yang aku nak buat? Main rugby, badan dah tak mengizinkan walaupun semangatnya masih meluap-luap seperti berusia 17 tahun! 

Ada satu benda lagi yang aku nak buat tahun ni tapi belum berkesempatan lagi. Aku nak kayuh basikal! Bukan basikal kat gym...itu aku boleh kayuh bila-bila! Ini basikal on the road. Aku ada sorang kawan yang sangat gila mengayuh basikal. Gila yang tak boleh dibendung lagi. Habis satu Malaya dia dah ronda. Paling gila bila dia menghantarkan gambar-gambar kayuhannya di Papua New Guinea tahun lalu! Pergh....tak bergerak aku tengok gambar dia walaupun lampu dah hijau sebanyak 3 kali di traffic light tepi DBKL Kampung Baru!

Dah lama dia mencadangkan kat aku jenis basikal yang sesuai untuk aku. Tapi melihatkan tayar basikal yang "ramping", aku jadi ngeri nak menunggang! Aku rasa kalau aku nak beli pun mungkin aku hanya akan beli basikal yang rodanya kecil sikit. Duduk tegak dan bukan membongkok. Boleh lipat masuk dalam kereta atau boleh lipat masukkan dalam bakul moto!

Aku nak mula dengan kayuhan santai selepas makan malam sekeliling rumah aku dulu. Kata orang untuk mendapatkan "feel"nya. Lepas tu boleh lah kayuh ke pasar Ampang. Kemudian jauh sikit ke KOSAS. Lepas tu ke Hulu Langat, rendam kaki dalam kolam air panas kat tepi Dusun Tua! Then kayuh balik. Mesti berpeluh gila dan bagus untuk jantung..

Aku bukan nak masuk competition. Cuma aku rasa sangat terpanggil apabila melihat rakan-rakan yang nampak sangat terhibur dengan hobi menunggang basikal mereka. Ada saja gambar yang dihantar kepada group kami. Itu yang membuatkan adrenalin aku kencang!

Kesihatan perlu dijaga. Kepada adik-adik yang tidak aktif bersukan, Uncle cadangkan agar mulakan sesuatu dan jadikan ia sebagai hobi. Payah-payah, bercucuk tanamlah disekeliling rumah dulu. Lakukan selama 30 minit. Dari satu pasu mungkin minat mula timbul dan adik-adik akan teruskannya sebagai hobi selain riadah utuk kesihatan. 

Sejak Wiwit tiada dirumah kerana bercuti selama 2 bulan, aku mengambil alih tugas sementara dengan menyiram pokok didepan dan tepi rumah. Tak lah banyak. Di tepi tangga didalam pasu ada pokok limau purut, orkid (nak mati), daun kesum dan tutup bumi. Ditepi pagar pulak seperti yang aku pernah ceritakan dulu, aku ada pokok kari, belimbing, serai, kemangi, mangga, nenas, rambutan, aloe vera, ubi kayu dan beberapa lagi. Nak menyiram kesemua ni mengambil masa jugak sebab aku pakai baldi. Mau 4-5 kali berulang baru siap. Tapi 4-5 kali berulang ni lah yang buatkan aku berpeluh. Itulah aktiviti paling sedikit yang kita boleh buat dirumah selain melipat dan menggosok baju. Pada yang nak cepat berpeluh melebihi sauna, aku cadangkan menggosok baju dan jangan pasang kipas ataupun pendingin hawa. Aku garenti lepas 2 helai baju ataupun seluar, peluh akan mencurah-curah. In fact aku rasa ini lah aktiviti 2 dalam 1 terbaik mengalahkan kopi Nescafe 3 in  1! Selain daripada berpeluh dan sihat, pakaian juga akan siap digosok. .....hahahahahahaha....

Baiklah...kepada sesiapa yang berkerja di KL, selamat menyambut hari Kuala Lumpur esok. Duduk rumah diam-diam dengan keluarga ya, jangan nak merayap! Have a pleasant week ahead, people!

Jumaat, Januari 22, 2016

Bersyukurlah

Pavillion, Bukit Bintang

Cuaca sangat panas sekarang. Bahangnya menggigit. Kulit aku sensitif jika terkena cahaya matahari secara direct. Tapi apa boleh aku buat kerana aku setiap hari menunggang moto. Pagi-pagi selepas aku bersiap, akan aku sapukan "sun block" supaya kulit muka tak terbakar. Kadang kala aku telan juga "anti-histamine" untuk mengurangkan kegatalan di bahagian muka akibat terlalu banyak terdedah kepada cahaya matahari. Letih jadinya. Tapi aku masih bernasib baik. Bernasib baik kalau nak dibandingkan dengan orang lain yang mempunyai masalah kulit muka yang lebih teruk. Alhamdulillah. Aku bersyukur dengan apa yang ada! Tapi itu tidak bermakna aku hanya berserah sahaja. Aku masih sapukan sun block dimuka setiap hari sebagai "prevention". My point here is "bersyukurlah".

Setiap pagi Ahad, jika aku berkesempatan, aku sering mengikuti program yang dijalankan oleh kumpulan "Unggas" di Masjed Jamek, Kuala Lumpur. Memberi makan kepada rakan-rakan gelandangan dan sedikit keperluan asas kepada mereka amatlah menginsafkan aku. Kadangkala aku terfikir, aku kesana-kemari hanya dengan menunggang moto. Panas dan hujan terpaksa aku tempuhi. Sering timbul difikiran untuk hanya berkereta setiap hari. Tetapi melihatkan rakan-rakan gelandangan yang tidak mempunyai tempat tinggal, hidup sebatang-kara, tidur dilorong-lorong dan dibawah jambatan, timbul keinsafan dihati kecil aku. Sekali lagi datang perkataan, "bersyukurlah".

Apabila aku bekerja di Geneva dulu, aku sering kekurangan wang. Ini ialah kerana aku terpaksa membelanjakan jumlah yang besar untuk bilik sewa aku dan aku juga harus menyimpan wang untuk sebarang kemungkinan. Duit yang ada hanyalah cukup untuk aku makan "proper meal" sekali sehari. Aku hanya berjalan kaki setiap hari untuk pergi dan balik kerja walaupun sewaktu musim dingin sejauh hampir 2 kilometer. Winter clothing aku hanyalah daripada peninggalan pelajar-pelajar senior yang pulang ke negara masing-masing setelah tamat belajar. Setiap pagi aku makan roti yang dicicah kopi. Setiap tengahari aku makan mee segera yang dibeli di MIGROS. Lepas 3 minggu aku naik muak tengok mee segera. Aku telan jugak sebab aku nak alas perut bukannya nak sedap. Dengan duit lebihan yang ada setelah aku membayar segala keperluan dan sedikit simpanan, aku beli "paste" yang dijual didalam botol seperti sambal oelek (dari holland) dan lain-lain untuk aku buat nasi goreng sebagai santapan malam. Begitulah aku dari sehari ke sehari. Pada hujung minggu aku akan bersiar-siar dengan hanya berjalan kaki sambil membawa bekalan. Hanya berhenti di cafe untuk menikmati secawan dua kopi "orang kaya" sambil membaca buku sebelum kembali menyambung jalan. Aku puas walaupun dengan kekangan kewangan kerana apabila perbelanjaan terbatas, aku menjadi lebih kreatif! Apabila aku pulang dan berehat, aku sering terfikir apa yang berlaku kepada anak-anak dinegara mundur yang tidak berpeluang seperti aku? Sekali lagi aku "bersyukur".

Secara kebetulan dan mungkin juga kerana rezeki Allah swt, aku berkesempatan untuk bertugas di Madinah dan Mekah selama beberapa tahun.  Aku bekerja dan menginap di hotel Al Safwah. Tidak perlu mengeluarkan wang walau satu sen pun untuk berbelanja. Kalau aku malas nak makan di restaurant, aku pesan sahaja makanan dan semuanya akan dihantar ke bilik. Kesemua meal period! Pakaian aku dikutip, dicuci, digosok dan suits aku di dry-clean kan. Setelah siap, semuanya dihantar dan disusun semula didalam almari bilik aku. Peti ais mini dibilik aku sentiasa penuh dengan jus buah-buahan. Bagitahu saja apa yang aku perlu, semuanya akan disediakan oleh Room Service untuk aku. Katil aku dikemas setiap hari. Bilik air juga dicuci setiap hari. Memang satu sen pun aku tak keluar. Menambahkan keindahannya, KSA merupakan sebuah negara "tax-free". 

Apabila aku menyingkap langsir dan melihat kebawah dari bilik aku di tingkat 8, aku dapat melihat dengan jelas ramai peminta sedekah. Tidak kiralah samada mereka genuine ataupun tidak. Apabila ada yang bersedekah, mereka akan dikerumuni hingga berlaku tarik-menarik diantara satu sama lain.

Apabila sebuah restaurant mahu dibuka pada tahun 2008, kebetulan pembesar negara tersebut turut berada di Mekah. Pembesar negara itu telah dipanggil untuk melakukan perasmian tetapi disaat akhir tidak dapat hadir kerana beberapa perkara. Banyak kambing yang ditempah telahpun berada disebelah setiap meja. Tetamu telahpun sampai dan ternyata hanya sebahagian sahaja yang hadir kerana entourage negara yang dijemput tidak dapat serta. Banyak makanan yang telah siap dimasak. Keputusan akhir yang dilakukan ialah dengan menjemput sesiapa sahaja yang lalu lalang untuk datang menjamu selera. Aku menjadi sayu melihat fakir miskin yang dijemput berebut-rebut makan makanan yang tersedia. Sampaikan tulang kambing juga dimasukkan kedalam beg plastik untuk dibawa balik! Masyallah....melihatkan situasi tersebut, hati kecil aku berkata, "bersyukurlah.."

Pesanan kepada adik-adik.
  • lihat sekeliling dan bandingkan diri adik-adik dengan orang lain. Uncle pasti adik-adik ada kelebihan. Makanya bersyukurlah.
  • jika adik-adik hanya ada RM5 untuk makan pada hari itu sarapan dan tengahari, lihatlah sekeliling. Ramai lagi yang tidak makan seharian. Berjimat-cermatlah.
  • Jika adik-adik mahukan IPhone yang berharga ribuan ringgit sedangkan adik-adik masih lagi belajar, pendamkanlah niat tersebut. Teknologi silih berganti. Adik-adik kumpulkanlah duit dan setkan target untuk mendapatkan hp tersebut. Berusaha dengan gigih dan simpanlah wang. Keutamaan jangan dilupakan. Apakah keutamaan hp melebihi makanan dan minuman setiap hari? Fikirkanlah. 
Mobile phone telahpun wujud lebih dari 20 tahun lalu jika tak salah aku. Hanya pada tahun 2006 aku mula menggunakan hp. Hinggalah sekarang, ini hanya merupakan hp aku yang ke 3! Apabila anak-anak aku mencadangkan aku mendapatkan hp Lenovo berharga RM650, aku menjegilkan mata. Terlalu mahal bagi aku hanya untuk menghantar dan menerima mesej. Tetapi dek tekanan daripada anak-anak, aku akur dan beli juga hp tersebut. Maka dengan itu hp tersebut merupakan hp paling mahal pernah aku ada selama ini! 

Apa yang aku nak ceritakan kali ini ialah sikap bersyukur yang perlu kita ada. Jika kita melihat kepada kekurangan kita, lihatlah masyarakat sekeliling. Ramai lagi yang lebih kurang daripada kita. 

Jika kita terpaksa mengikat perut selama beberapa jam, berusahalah untuk keluar daripada masalah tersebut. Ramai lagi  yang tak makan seharian!

Key point here is 'BERSYUKURLAH!". Have a very meaningful long weekend with your loved ones, people!

Sabtu, Januari 16, 2016

Memories

Tokyo 1992, with Mitsuko Owaki sensei

Assalamualaikum anda yang budiman. Telah 2 minggu tahun 2016 berlalu. Apakah yang telah berlaku pada kehidupan aku selama 2 minggu ini? Sewaktu aku mendaftarkan Yuya pulang ke asrama di VI pada tanggal 3hb Januari yang lalu, aku terserempak dengan rakan lama yang sama-sama belajar bahasa Jepun dengan aku di Wisma Belia dulu. Pertemuan yang tak dirancang. Beliau bertudung litup menyebabkan aku bertambah sukar untuk mengenali. Aku melangkah masuk ke dewan makan tempat taklimat kemasukan asrama diadakan. Berdiri ditepi tingkap dan tanpa disedari ada seorang wanita menegur aku. Aku sebenarnya berhenti betul-betul disebelahnya! Aku cuba recall. Dia sebut nama aku dan selang beberapa saat baru lah aku dapat figure out siapakah gerangan wanita tersebut. Masyallah. What a small world!

Syikin mendaftarkan anak bongsunya ke sekolah yang sama dengan Yuya. Sempat kami berborak kecil sebelum berjanji untuk bertemu dengan rakan-rakan yang lain!

Syikin seorang yang sangat pemurah. Pemurah dengan senyuman dan juga pemurah dengan kudrat. Sering membantu rakan-rakan yang memerlukan. Kini anak-anak Syikin telahpun besar panjang. Ada yang telah menamatkan zaman persekolahan dan yang bongsu telahpun berumur 13 tahun. 

Selang beberapa hari kami kembali berhubung dan cuba untuk kumpulkan lebih ramai lagi rakan-rakan lama. Malangnya semua sibuk dan yang available hanyalah Anwar. Itupun datang dari Bukit Beruntung! Hari dan waktu diatur dengan baik. Bertemu jam 2.30. Cafe tak sibuk sangat. Walaupun hanya kami ber 3. Banyak perkara yang kami bualkan dari sewaktu berada didalam kelas yang sama dulu hinggalah kepada kehidupan kami di Tokyo. Semuanya menimbulkan keriuhan dan gelak ketawa. Nikmat nilai persahabatan yang terjalin tak dapat nak aku rungkaikan.

Sewaktu kami sedang mengambil kursus bahasa Jepun, aku sering keluar malam bersama Anwar. Moto kapchai aku sering rosak. Anwar memakai motor RXZ dan itulah moto yang paling besar dalam group kami pada waktu itu. Habis semua gerai di Brickfields dah kami redah. Anwar masih muda waktu itu. Sekitar awal 20-an kalau tak salah aku. Berfikiran sangat matang dan juga seorang yang rajin belajar. Banyak juga yang aku tak berapa faham akan aku rujuk kepada beliau. Anwar seorang yang "tak tahu malu". Di dalam mempelajari sesuatu bahasa asing, perasaan "tak tahu malu" ini sangat penting. Hentam saja walaupun salah. Daripada situ kita akan timbul keyakinan diri untuk berkomunikasi dengan orang sekeliling. Apabila bertutur dengan sensei pula, mereka akan betulkan kembali struktur ayat, tatabahasa dan pelbagai lagi. Ini membuatkan beliau lebih cepat "menangkap" daripada pelajar-pelajar lain termasuklah aku! Sifat beliau itu juga kemudiannya menular kepada aku. Aku jadi iri apabila keluar dengan Anwar di Tokyo. Beliau kedengaran lebih selesa berbahasa Jepun berbanding aku. Bertitik-tolak daripada situ aku berazam tidak akan menggunakan bahasa inggeris didalam pertuturan aku dengan masyarakat setempat. Sebanyak mungkin. Berlaku juga keadaan terdesak apabila sesuatu perkara yang nak aku ucapkan, aku tak dapat mencari perkataan yang sesuai. Dalam kes seperti itu, aku akan menggunakan bahasa inggeris. Terpaksa.

Berbalik kepada rakan aku, Anwar ni tadi. Dah berpuluh tahun kami tak bertemu. Beliau masih slim seperti dulu. Senyuman dan ketawanya masih sama. Jika aku bertemu dengan beliau di Guatemala sekalipun aku masih boleh mengingatinya. Anak-anaknya dah pun besar. Anak sulung sedang melanjutkan pelajaran di amerika. Mewarisi kebijaksanaan ayahnya, aku pasti.

Bangsar 2016 without Mitsuko Owaki sensei

Bukan senang nak berjumpa dengan rakan-rakan lama ni. Dari satu pertemuan yang tak direncanakan, kini telah 2 kali kami bertemu dalam masa seminggu. Aku pasti selepas ini akan banyak lagi bakal berlangsung didalam kumpulan yang lebih besar. Insyallah.

Pengajaran kepada adik-adik
  1. Belajarlah lebih daripada satu bahasa. Jangan malu bertutur walaupun salah. Adik-adik akan rugi jika tidak mampu berkomunikasi didalam pelbagai bahasa. Jangan ambil mudah. Semua ini untuk masa depan adik-adik. Apabila adik-adik menghadiri temuduga nanti, penguasaan bahasa melayu dan inggeris amatlah penting. Markah adik-adik akan meningkat secara mendadak jika adik-adik boleh bertutur didalam bahasa mandarin ataupun tamil. Apatah lagi bahasa antarabangsa yang lain. Inilah kekurangan masyarakat kita. Jangan malu. Ini merupakan sedikit investment yang bakal membawa pulangan yang besar kepada adik-adik! Pada umur yang sebegini (masih muda!) Uncle akan kembali masuk ke kelas bahasa tak lama lagi untuk menyambung ke peringkat yang lebih tinggi. Jika Uncle pada umur 48 ini masih mahu belajar dan kembali ke kelas bersama anak-anak belasan tahun ataupun awal 20-an, kenapa adik-adik tidak? Think about it!
  2. Uncle sangat mementingkan nilai persahabatan. Uncle ada ramai kawan dari seluruh dunia. Sekali-sekala Uncle akan mengirimkan berita kepada mereka. Kawan yang hilang tetapi bertemu semula seperti yang Uncle ceritakan diatas akan terus diingati dan dihubungi. Banyak yang kita boleh belajar daripada mereka. Jangan hidup sebatang kara. Selepas membaca entry Uncle ini, cuba stop, pause and think, berapa ramaikah kawan yang telah adik-adik hubungi selama seminggu ini? Jika tidak, mulakan sekarang dengan seorang!
Okay semua, aku doakan hari minggu ini akan lebih memberi makna dengan keluarga dan rakan-rakan tersayang. Have a great weekend people!